Paus Dorong Cursillos untuk ‘Melampaui’ Misi dan Persatuan

443
Paus Fransiskus menerima anggota Gerakan Cursillos Italia.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan anggota ‘Cursillos of Christianity’ di Italia, dan mendorong mereka untuk mempromosikan persekutuan dalam Gereja dan melanjutkan misi mereka untuk menginjili masyarakat.

Bergerak menuju persekutuan, dan misi: Paus Fransiskus menunjukkan dua “arah” ini kepada Cursillos de Cristianidad dari Italia, ketika ia berbicara kepada sekitar 2.400 anggota dalam Audiensi di ruang Paulus VI, Sabtu (28/5) pada kesempatan pertemuan nasional ke-7 mereka, yang disebut ‘Ultreya’.

Cursillos de Cristianidad adalah gerakan awam internasional yang didirikan pada tahun 1944 di Spanyol, oleh sekelompok orang awam, yang bertujuan untuk mengajar pria dan wanita bagaimana menjadi pemimpin Kristen yang efektif di lingkungan mereka, paroki, situasi kerja, dan tempat lain di mana orang tinggal. Kelompok ini membentuk orang-orang Kristen melalui kursus pembinaan rohani (cursillos), di mana mereka diajak untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan Kristus dan mengalami pengalaman komunitas Kristen yang lebih dalam. Secara resmi diakui oleh Paus St. Paulus VI, yang menunjuk Cursillos sebagai gerakan pembaruan Gereja. Gerakan tersebut kini hadir di banyak negara di dunia, termasuk Amerika Serikat.

Komunio

Merujuk pada salam kuno, ‘ultreya’, yang dengannya para peziarah Spanyol saling menasihati untuk “lebih jauh”, “melampaui”, Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa “menuju persekutuan berarti melampaui diri sendiri dan melampaui kelompoknya sendiri untuk membentuk komunitas dan tumbuh dalam Gereja, yang, lanjutnya, selalu merupakan “satu tubuh dan tidak pernah merupakan kelompok dari bagian-bagian yang terpisah dan terbagi.”

“Jangan pernah mengasingkan diri dan jangan pernah mengunci diri! Selalu pertahankan dan tingkatkan hubungan vital dengan tempat-tempat persekutuan di mana kita tinggal.”
Karena itu, dia mendorong Cursillo, “untuk membangun komunitas” dengan kelompok lain, di tingkat regional, di dalam gerakan Cursillo, dan dengan Gereja secara keseluruhan.
“Tantangan besar adalah mempertahankan semangat cinta kasih dan persatuan yang didasarkan pada warisan spiritual yang diterima oleh semua, dihayati dan dibagikan oleh semua orang, dipahami oleh dan dipercayakan kepada semua,” kata Paus.

Misi

Arah kedua yang ditunjukkan oleh Paus Fransiskus adalah misi.
“Anda memiliki karisma tertentu, yang telah menuntun Anda untuk menemukan kembali dan mampu mengumumkan dengan cara yang sederhana dan langsung esensi dari pengalaman Kristen, yaitu, kasih Allah bagi setiap pria dan wanita.”
Karena itu, ia mendorong keluarga Cursillo membiarkan tema-tema dijiwai oleh karisma ini, sehingga “mengalami sukacita penginjilan, di semua bidang kehidupan, pribadi dan publik”, juga menjangkau mereka yang jauh dari Gereja.

Sedang Bergerak

Merefleksikan lebih jauh tentang “melampaui”, Paus Fransiskus akhirnya meminta keluarga Cursillo untuk selalu bergerak untuk “persatuan internal dan untuk menginjili”, mencatat bahwa ini juga harus berlaku untuk orang-orang yang memegang posisi terdepan dalam gerakan tersebut.
Berbicara tanpa basa-basi, Paus menekankan, dalam hal ini, pentingnya pembaruan kepemimpinan. “Semua orang baik, tetapi tidak ada yang sangat diperlukan. Tidak ada otoritas duniawi yang abadi,” katanya.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here