Paus Mempromosikan Rosario untuk Perdamaian, Mendesak Orang Kristen untuk Lebih Banyak Mendengarkan

467
Umat Katolik di Slovakia berdoa Rosario.
1/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengundang umat Kristiani untuk bergabung dengannya dalam berdoa Rosario untuk perdamaian, Selasa, 31 Mei, dan berusaha untuk saling mendengarkan dengan baik, saat Gereja memperingati Hari Komunikasi Sedunia.
Menjelang berakhirnya bulan Maria pada bulan Mei dan perang di seluruh dunia, Paus Fransiskus mengundang umat beriman untuk bergabung dengannya dalam berdoa Rosario untuk perdamaian.

Vigili doa berlangsung pada Selasa, 31 Mei, dan akan disiarkan langsung dari Basilika St. Maria Major, mulai pukul 6 sore waktu Roma.

Berbicara setelah doa Regina Coeli, Minggu (29/5), Paus mengimbau tempat-tempat suci di seluruh dunia untuk bergabung dengannya dalam memohon kepada Ratu Perdamaian untuk karunia perdamaian.

“Saya mengundang umat beriman, keluarga, dan komunitas untuk bergabung dalam seruan ini untuk mendapatkan dari Tuhan — melalui perantaraan Ratu Perdamaian — hadiah yang ditunggu dunia.”

Mendengarkan Sepenuh Hati

Saat Gereja memperingati Hari Komunikasi Sedunia pada hari Minggu, Paus Fransiskus mendesak semua orang untuk saling mendengarkan dengan lebih penuh perhatian.
Pesannya untuk Hari Komunikasi 2022, yang dirilis pada akhir Januari, bertema,

“Mendengarkan dengan telinga hati.”

Pada hari Minggu, Paus mengungkapkan harapannya agar kita semua dapat belajar mendengarkan dengan hati kita.

“Mengetahui cara mendengarkan, selain menjadi gerakan amal pertama, juga merupakan unsur pertama yang sangat diperlukan dalam dialog dan komunikasi yang baik: mengetahui cara mendengarkan, membiarkan orang lain mengatakan semua yang mereka inginkan, tidak pernah menyela, dan mengetahui cara mendengarkan dengan telinga. dan dengan hati.”

Beato Luigi Lenzini

Paus Fransiskus juga mencatat sepasang peristiwa yang terjadi di Italia selama akhir pekan.

Ia mengenang beatifikasi di Modena pada hari Sabtu bagi Pastor Luigi Lenzini, seorang martir agama yang terbunuh pada tahun 1945 karena mempertahankan nilai-nilai Kristiani di masa kebencian dan konflik.

“Semoga imam ini, seorang imam dalam cetakan hati Kristus dan utusan kebenaran dan keadilan,” kata Paus, “membantu kita dari Surga untuk memberikan kesaksian Injil dengan kasih dan kejujuran.”

Merawat yang Sakit

Saat Italia merayakan Hari Peduli Nasional, Paus mengingatkan bahwa seseorang dengan penyakit selalu lebih penting daripada penyakitnya.

“Bahkan ketika penyembuhan tidak memungkinkan, perawatan selalu dapat diberikan,” katanya, mengutip pesannya untuk Hari Orang Sakit Sedunia 2022. “Selalu mungkin untuk menghibur; selalu mungkin untuk membuat orang merasakan kedekatan.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here