SBA Pro-Life America: Nama Baru Grup Mencerminkan Misi yang Berkembang

74
Peserta dalam March for Life di Washington, D.C., 21 Januari 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Grup pro-kehidupan Susan B. Anthony List menggunakan nama baru: Susan B. Anthony Pro-Life America — atau SBA Pro-Life America.

“Kami benar-benar telah melampaui bagian ‘daftar’ dari nama kami,” Mallory Carroll, wakil presiden komunikasi, mengatakan kepada CNA, Rabu (1/5). “SBA Pro-Life America mencerminkan sejarah kami dan pertumbuhan kami ke dalam kebijakan dan otot politik, lengan yang telah kami wujudkan.”

Kelompok ini dimulai pada tahun 1992 sebagai kontra terhadap Daftar EMILY – yang ada untuk membuat wanita pro-pilihan (Pro-Choice) Demokrat terpilih – dengan memberikan suara wanita pro-kehidupan dalam politik.

“Tiga puluh tahun yang lalu, suara paling keras dalam politik adalah milik lobi aborsi dan wanita pro-kehidupan Amerika jarang terdengar,” Marjorie Dannenfelser, presiden SBA Pro-Life America, mengatakan dalam siaran pers. “Hari ini, perempuan berada di garis depan perubahan bersejarah yang meneguhkan kehidupan di legislatif negara bagian dan di Washington, dan gerakan pro-kehidupan berada di ambang era baru.”

Carroll menegaskan bahwa langkah itu juga “mengantisipasi peluang yang akan kita miliki dalam beberapa hari, minggu, bulan, dan tahun mendatang dengan keputusan dalam kasus Dobbs,” atau kasus Mahkamah Agung yang dapat membatalkan Roe v. Wade. Jika Roe, yang melegalkan aborsi secara nasional pada tahun 1973, dibatalkan, maka undang-undang aborsi dapat diserahkan kepada masing-masing negara bagian.

Dia menambahkan bahwa kelompok itu “berkembang di tingkat negara bagian untuk dapat meniru apa yang telah kami lakukan di tingkat federal dan seluruh negara bagian dalam pemilihan dan kebijakan, berinvestasi besar-besaran dalam pemilihan dan kemudian memanfaatkan keberhasilan itu menjadi kemenangan kebijakan bagi yang belum lahir dan untuk ibu mereka.”

“Busur sejarah organisasi kami dan sejarah gerakan pro-kehidupan kami dan sejarah yurisprudensi aborsi di negara ini menjadikan sekarang waktu yang tepat untuk bergerak maju dengan perubahan ini,” katanya kepada CNA.

Nama baru itu, tulis Alexandra DeSanctis di National Review, menentang kelompok aborsi NARAL Pro-Choice America. Ketika ditanya tentang kesamaan nama, Carroll mengatakan kepada CNA bahwa nama NARAL bukan bagian dari proses pengambilan keputusan kelompoknya.

“Kami benar-benar melihat diri kami sebagai penentang seluruh lobi pro-aborsi, bukan hanya entitas politik seperti EMILY’s List, tetapi industri aborsi itu sendiri, dan entitas penelitian pro-aborsi seperti Institut Guttmacher dan gerakan akar rumput pro-aborsi yang bekerja untuk memperluas akses untuk aborsi kimia,” katanya kepada CNA.

Kelompok ini melakukan ini melalui “semua entitas kami,” katanya, termasuk badan penelitiannya, Charlotte Lozier Institute, dan programnya untuk memberdayakan wanita hamil yang membutuhkan (Her PLAN) serta dana super PAC dan kandidatnya.

“Kami berusaha memenuhi kebutuhan gerakan dalam segala hal,” kata Carroll kepada CNA.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumer: Katie Yoder (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here