Ajakan Paus kepada Umat Buddha: Mari Bekerja Sama untuk Menumbuhkan Belas Kasih dan Keramahan

66
Paus Fransiskus menerima Delegasi Umat Buddha dari Thailand dalam audiensi di Vatikan.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menerima delegasi umat Buddha dari Thailand dan menegaskan kembali perasaan Paus St. Paulus VI yang sangat menghargai harta spiritual, moral dan sosial budaya dari tradisi Buddha.

“Pada saat keluarga manusia dan planet kita menghadapi berbagai ancaman,” kebutuhan akan dialog dan kolaborasi antaragama semakin diperlukan, kata Paus Fransiskus, mengundang umat Buddha untuk terus bekerja sama dengan Gereja Katolik “untuk menumbuhkan belas kasih dan keramahan bagi semua manusia, terutama yang miskin dan terpinggirkan.”

Paus berbicara kepada delegasi dari Thailand yang terdiri dari tiga puluh tiga biksu Buddha terkemuka dari aliran Theravada dan Mahayana, bersama dengan 60 umat Buddha awam dan beberapa perwakilan dari Gereja Katolik Thailand. Mereka berada di Roma untuk berpartisipasi dalam konferensi berjudul Persahabatan antara Buddha dan Kristen untuk Budaya Perjumpaan, di Universitas Kota Kepausan.

Yubileum Emas

Berterima kasih kepada mereka karena telah mengunjungi Vatikan pada peringatan 50 tahun pertemuan bersejarah antara Paus Santo Paulus VI dan Yang Terhormat Somdej Phra Wannarat, Pemimpin Buddha Tertinggi ke-17 Thailand, pada 5 Juni 1972, Paus mengungkapkan keinginannya untuk memperbaharui ikatan persahabatan dan kerjasama timbal balik.

Paus Fransiskus bertemu dengan Pemimpin Buddha Tertinggi Thailand selama kunjungan apostoliknya ke Thailand pada tahun 2019.

Dia juga memperbarui sentimen yang diungkapkan oleh Paus Paulus VI, ketika dia bertemu dengan delegasi Thailand 50 tahun yang lalu, dengan mengatakan: “Kami sangat menghargai harta spiritual, moral, dan sosial budaya yang telah dianugerahkan kepada Anda melalui tradisi berharga Anda.”

“Kami menyadari nilai-nilai yang Anda pelihara, dan kami memiliki keinginan yang sama bahwa nilai-nilai itu harus dilestarikan dan dipupuk. Kami berharap akan ada peningkatan dialog persahabatan dan kolaborasi erat antara tradisi yang Anda wakili dan Gereja Katolik.”

Jalur Dialog dan Kolaborasi yang Terkonsolidasi

Paus Fransiskus mencatat bahwa dalam 50 tahun terakhir telah terlihat pertumbuhan bertahap dan stabil dari “dialog bersahabat dan kolaborasi erat” antara kedua tradisi agama tersebut.

Dia mengingat kunjungan sebelumnya dan Perjalanan Apostoliknya ke Thailand pada tahun 2019 “dan sambutan dan keramahan luar biasa yang saya terima.”
Bapa Suci juga menyampaikan apresiasi atas dialog persahabatan dan persaudaraan dengan anggota Dicastery for Interreligious Dialogue, serta dengan komunitas Katolik di Thailand.

Sang Buddha dan Yesus Memahami Perlunya Persaudaraan

Dialog dan kolaborasi bahkan lebih mendesak dan berharga pada saat keluarga manusia dan planet ini menghadapi berbagai ancaman, kata Paus.

“Sedihnya, di semua sisi kita mendengar tangisan manusia yang terluka dan bumi yang hancur.”

“Buddha dan Yesus memahami perlunya mengatasi egoisme yang menimbulkan konflik dan kekerasan,” katanya.

“Dhammapada merangkum ajaran Buddha sebagai berikut: ‘Untuk menghindari kejahatan, mengembangkan kebaikan, dan membersihkan pikiran seseorang – ini adalah ajaran Sang Buddha’ (Dph 183). Yesus memberi tahu murid-muridnya: ’Aku memberimu Perintah baru, agar kamu saling mengasihi. Sama seperti Aku telah mengasihi kamu, demikian juga kamu harus saling mengasihi’,” (Yoh 13:34).

Paus Fransiskus bertemu dengan para pemimpin Buddha di Thailand selama kunjungan apostoliknya tahun 2019.

Paus Fransiskus mengatakan kepada para tamunya bahwa tugas bersama mereka hari ini adalah “membimbing para pengikut kita masing-masing pada rasa kebenaran yang lebih jelas bahwa kita semua adalah saudara dan saudari.”

“Kita harus bekerja sama untuk menumbuhkan kasih sayang dan keramahan bagi semua manusia, terutama yang miskin dan terpinggirkan.”

Dalam semangat ini, Paus mengakhiri, “Saya mendorong upaya Anda untuk memperdalam dan memperluas dialog dan kerja sama Anda dengan Gereja Katolik.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here