Paus Menerima Permintaan Uskup Van Looy untuk Tidak Diangkat Menjadi Kardinal

154
Uskup Van Looy
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menerima permintaan Uskup Belgia Lucas Van Looy untuk tidak diangkat menjadi kardinal setelah pengumuman itu memicu kritik bahwa dia tidak selalu bereaksi cukup tegas terhadap tuduhan pelecehan.

Kurang dari dua puluh hari setelah Paus mengumumkan niatnya untuk mengangkatnya menjadi kardinal dalam sebuah konsistori pada 27 Agustus, Uskup Lucas Van Looy, uskup emeritus Ghent, Belgia, telah meminta Paus Fransiskus untuk membebaskannya dari kardinal menyusul kontroversi yang disebabkan oleh keputusannya.

Pernyataan dari Konferensi Waligereja

Dalam sebuah pernyataan Kamis (16/6/2022), Konferensi Waligereja Belgia mengatakan bahwa pengumuman pengangkatan Uskup Van Looy sebagai kardinal, “telah memicu banyak reaksi positif, tetapi juga kritik bahwa sebagai Uskup Ghent (2004-2020) dia tidak selalu bereaksi cukup keras terhadap penyalahgunaan dalam hubungan pastoral.”
“Untuk mencegah para korban pelecehan semacam itu terluka lagi setelah kardinalnya,” pernyataan Konferensi Waligereja menjelaskan, “Uskup Van Looy meminta Paus untuk membebaskannya dari menerima penunjukan ini. Paus Fransiskus menerima permintaannya.”

Ketua Konferensi Waligereja, Kardinal Jozef De Kesel, dan semua uskup Belgia “menghargai keputusan Uskup Van Looy” dan “pada kesempatan ini, menegaskan kembali komitmen mereka untuk melanjutkan perjuangan mereka tanpa henti melawan segala bentuk pelecehan dalam Katolik. Gereja di mana kepentingan para korban dan kerabat mereka selalu didahulukan.”

Uskup Van Looy

Uskup Lucas Van Looy lahir di Tielen, Belgia pada 28 September 1941. Ia bergabung dengan Salesian Don Bosco pada 1961 dan ditahbiskan menjadi imam pada 12 September 1970.

Dia melayani sebagai misionaris di Korea Selatan selama tahun 1970-an dan memegang posisi kepemimpinan dalam Salesian pada 1980-an dan 90-an. Pada tahun 2003, pada usia 62 tahun, ia diangkat menjadi uskup Ghent di barat laut Belgia. Paus menerima pengunduran dirinya sebagai uskup Ghent pada November 2019, ketika uskup itu berusia 78 tahun.

Uskup berbicara di depan komisi parlemen Belgia tentang pelecehan seksual pada tahun 2010 dan pada kesempatan itu, mengatakan dia sangat malu tentang skandal pelecehan seksual yang telah mengguncang Gereja Katolik di Belgia dan di seluruh dunia. Uskup juga menegaskan bahwa Gereja memiliki kewajiban untuk melaporkan kepada pihak berwenang setiap kecurigaan pelecehan seksual oleh anggota klerus.

Pada bulan Mei, Paus Fransiskus mengumumkan daftar dua puluh uskup agung dan satu imam yang akan menerima topi merah pada konsistori yang ditetapkan pada 27 Agustus. Uskup Van Looy adalah salah satu dari lima kandidat berusia 80 tahun atau lebih yang tidak akan memenuhi syarat untuk memilih dalam konklaf mendatang.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Salvatore Cernuzio (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here