Kardinal Arthur Roche: Kita Harus Menemukan Kembali Arti Sakral Hari Minggu

165
Kardinal Roche dan Paus Fransiskus
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam wawancara luas dengan Vatican News, Kardinal Terpilih Arthur Roche, Prefek Dikasteri Vatikan untuk Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen, merefleksikan pencalonannya, dan berbagai hal yang berkaitan dengan liturgi, sakramen dan evangelisasi.

Kardinal Arthur Roche menyarankan kita harus menemukan kembali arti sakral hari Minggu, dan sebagai penyembah, ketika merayakan liturgi, menyembah dan memuji Tuhan.

Dalam sebuah wawancara luas di Dikasteri, yang kami bawakan kepada Anda pada Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus, Kardinal yang berasal dari Inggris itu menekankan hal ini ketika merenungkan Paus Fransiskus yang mengangkatnya sebagai kardinal dan bagaimana dia berharap untuk membantu Bapa Suci.

Dalam percakapan ini, Kardinal juga merefleksikan perdebatan baru-baru ini tentang liturgi dan Ekaristi, dengan mencatat “itu adalah sebuah tragedi” karena “Ekaristi, pada dasarnya, adalah sakramen yang menyatukan seluruh Gereja.”

Kardinal menyesalkan penurunan religiositas, khususnya di Barat pada hari Minggu, karena sekularisasi, dan menyerukan penemuan kembali keindahan liturgi dan sakramen.

Kardinal juga berbicara tentang perubahan Paus Fransiskus mengenai Misa Latin, mengklarifikasi apa yang telah salah dilaporkan, dan merefleksikan situasi Gereja misioner di Amazon. Dia juga membahas identitas sakramental universal diakon permanen, tetapi memperingatkan bahwa mereka tidak dapat menjadi jawaban untuk panggilan yang berkurang di berbagai wilayah di dunia, karena kita akan mengambil risiko terseret ke dalam Gereja “diakonal”, daripada menjadi “imam”.

Paus Fransiskus merayakan Misa di Uganda selama Perjalanan Kepausan 2015 ke Afrika

Dia menyoroti bagaimana imamat yang ditahbiskan adalah kunci bagi pusat Gereja.
Berkaca pada evangelisasi dan penyembahan, Kardinal terpilih Roche mengingat bahwa “kekuatan untuk evangelisasi berasal dari Perayaan Ekaristi.” Dia juga menyerukan untuk menemukan kembali dan menangkap kembali arti hari Minggu yang suci dan sakral.

Tanya: Di mana Anda dan apa yang Anda lakukan ketika Anda mengetahui bahwa Paus Fransiskus mengangkat Anda sebagai Kardinal?

Kardinal Roche: Sebenarnya, saya sedang memasang sekering di ruang bawah tanah tepat sebelum Angelus, yang biasanya saya dengarkan pada hari Minggu; saya punya masalah. Jadi, saya tahu ada yang tidak beres dan saya pergi ke ruang bawah tanah untuk memperbaikinya. Ketika saya kembali, telepon rumah dan telepon genggam saya berdering. Dan panggilan pertama yang saya terima adalah dari Sekretaris Kongregasi (Dicastery), Uskup Agung Vittorio Francesco Viola. Dan dia berkata kepada saya, ‘Oh, Tanti auguri’, Anda tahu, ‘selamat ya’. Dan saya pikir dia sedang berbicara tentang Hari Raya Kenaikan, yang dirayakan di Italia pada hari Minggu itu. Jadi, saya berkata kepadanya, ‘Ya, buona festa (Selamat Hari Raya) untuk Anda juga. Dan dia berkata, “Tidak, tidak, kamu telah diangkat menjadi Kardinal.” “Apa?” (tersenyum)

Tanya: Sebagai Prefek Dikasteri untuk Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen, dan sebagai Kardinal masa depan Inggris, dengan cara apa Anda berharap untuk menasihati Bapa Suci?

Kardinal Roche: Yah, saya akan berpikir bahwa jelas tanggung jawab yang saya miliki sebagai Prefek Dikasteri ini, yang mengawasi liturgi secara umum, dan juga hal-hal disiplin yang berkaitan dengan sakramen bahwa dia akan meminta nasihat saya tentang hal-hal itu. Tetapi Paus Fransiskus, Anda tahu, setiap kali kita bertemu dengannya, yang tidak jarang terjadi, dia juga sangat tertarik dengan pendapat Anda tentang hal-hal lain. Jadi, kita akan lihat apa yang terjadi karena sebagai kardinal, Anda berada di posisinya dan Anda berada di sana untuk membantunya dan bukan untuk menambah beban yang ada padanya. Jadi, kita lihat saja apa yang terjadi.

T: Beralih ke liturgi dan reformasi. Ada banyak perdebatan akhir-akhir ini tentang liturgi, khususnya Ekaristi. Mengapa, menurut Anda, sesuatu yang seharusnya menyatukan kita terus menjadi perdebatan?

Kardinal Roche: Ada pendapat yang diungkapkan tentang kekuatiran tertentu. Misalnya, segera setelah piala ditarik dari Perjamuan Kudus untuk semua orang yang menghadiri Misa, ada kontroversi tentang itu, tetapi tidak pernah ada kontroversi tentang liturgi seperti yang kita alami hari ini, sebagian karena belum pernah ada dua versi dari Misa Romawi – Misa Romawi dari tahun 1962, dan kemudian Misa Romawi dari tahun 1970, yang diproduksi dengan kekuatan penuh dari Konsili Vatikan Kedua di belakangnya dan diumumkan oleh Paus Santo Paulus VI.

Sungguh sebuah tragedi bahwa ada kontroversi hari ini, yang disebut ‘pertempuran’ atas liturgi, karena Ekaristi, pada dasarnya, adalah sakramen yang menyatukan seluruh Gereja.
Dan seperti yang telah ditunjukkan oleh Bapa Suci dalam Traditionis custodes-nya, ada satu hukum liturgi yang membantu kita dalam keyakinan kita dalam mentransmisikan doktrin Gereja. Jadi, reformasi liturgi benar-benar menjadi hal yang sangat penting saat ini dan juga bukan sesuatu yang bisa dijadikan pilihan.

Tetapi salah satu masalah, tantangan, dari zaman kita adalah pertumbuhan individualisme dan relativisme, bahwa ‘Saya lebih suka ini’. Nah, perayaan Misa bukanlah sesuatu yang menjadi masalah pilihan pribadi. Kita merayakan sebagai sebuah komunitas, karena seluruh Gereja dan Gereja selama berabad-abad selalu mengatur bentuk liturgi yang diyakini lebih relevan untuk zaman tertentu.

Pastor Jozef Andreas Jungmann, seorang Yesuit Austria yang baru meninggal pada awal abad ini, adalah seseorang yang, dalam studinya, menunjukkan bagaimana selama berabad-abad Misa telah diubah sedemikian rupa agar sesuai dengan kebutuhan hari itu. Dan penolakan terhadap ini adalah masalah yang cukup serius, yang telah ditunjukkan oleh Paus dalam dokumennya tentang liturgi, Traditionis Custodes.
Jadi, yang terjadi hanyalah pengaturan liturgi sebelumnya Misa 1962 dengan menghentikan promosi itu, karena jelas bahwa Konsili, para Uskup Konsili, di bawah ilham Roh Kudus, mengajukan liturgi baru untuk kehidupan vital Gereja, untuk vitalitasnya. Dan itu sangat penting. Dan untuk menolaknya, adalah sesuatu yang sangat serius juga.

Tanya: Mari kita beralih sejenak untuk mengakses sakramen-sakramen setelah Sinode di Amazon. Beberapa menyatakan kekecewaan, menyarankan bahwa itu gagal untuk menyelesaikan apa yang disebut sebagai krisis sakramental untuk gereja-gereja misionaris dengan wilayah yang luas dan dengan sedikit imam. Apakah ini masih menjadi perhatian?

Kardinal Roche: Nah, ada dua aspek di sana. Salah satunya adalah pertanyaan tentang kekurangan imam. Dan saya pikir itu selalu menjadi kenyataan, sebenarnya, sepanjang sejarah Gereja, bahwa bahkan di dalam Injil, Tuhan kita sendiri telah meramalkan bahwa panenan banyak, tetapi pekerjanya sedikit. Dan pertanyaan kedua berkaitan dengan penggunaan ritus Romawi di Amazon. Dengan kata lain, inkulturasi Misa Romawi ke dalam budaya Amazon. Nah, itu yang sedang diusahakan. Tapi pertama-tama, itu harus dikerjakan oleh apa yang disebut Uskup Amazon di Brasil dan di Peru, dll… Jadi, mereka telah membentuk Komisi yang mulai memikirkan hal itu. Dan pekerjaan itu akan memakan waktu, saya pikir.

Hal lain tentang panggilan adalah sesuatu yang harus selalu menjadi yang utama di benak orang, karena bapak dari komunitas mana pun adalah orang yang bertanggung jawab untuk membawa pulang roti kepada anak-anak.

Jadi, Ekaristi adalah bagian tak terpisahkan dari itu. Jadi itu adalah pertimbangan lain yang harus dilihat oleh para Uskup dan bahkan oleh Bapa Suci sendiri.

Tapi saya pikir di mana itu ada, itu harus benar-benar diketahui. Ada beberapa dorongan bagi para diakon untuk dapat melakukan sakramen-sakramen lain, misalnya Pengurapan Orang Sakit.

Tapi itu tidak mungkin karena dengan urapan orang sakit juga datang pengampunan dosa, yang secara pribadi menjadi tanggung jawab imam. Jadi, tidak lama sejak kami memiliki Dewan, dan banyak hal ini membutuhkan waktu untuk diselesaikan. Dan saya pikir, secara umum, peran diakon sudah dipahami dengan baik. Ini diterima dengan baik. Ini adalah berkat bagi banyak bagian dunia, tempat kita hidup.

Tanya: Dan apaakah Anda melihatnya sebagai obat untuk mengurangi panggilan imamat?

Kardinal Roche: Tidak, saya tidak melakukannya karena jika kita mengganti imam dengan diakon, kita menjadi Gereja diakon dan bukan Gereja imam. Tetapi identitas baptisan kita adalah identitas imam.
Dan imamat yang ditahbiskan adalah kunci dari apa yang menjadi inti Gereja, yaitu Ekaristi. Jadi saya tidak melihat itu sebagai kasusnya, tetapi saya melihat diakon sebagai orang yang sangat penting dan membantu pastoral baik imam maupun uskup di banyak, banyak bagian dunia.

Tanya: Dalam pengalaman Anda selama beberapa dekade terakhir, apa perubahan terbesar dalam praktik keagamaan?

Kardinal Roche: Yah, saya pikir jatuhnya praktik keagamaan pada hari Minggu, tapi itu terutama di Barat, dan saya pikir itu juga karena sekularisasi dan karena perubahan status hari Minggu.

Ketika saya masih muda, toko-toko tidak pernah buka pada hari Minggu. Dan Anda sangat jarang bermain sepakbola, kecuali mungkin di sore hari. Tetapi pagi itu sakral karena sudah menjadi kebiasaan umum bahwa setiap orang pergi ke gereja dan hari Minggu ‘Domenica (Minggu dalam bahasa Italia)’, bagi kita dinamai menurut nama Tuhan, Hari Tuhan.
Dan itu adalah sesuatu yang entah bagaimana benar-benar perlu kita tangkap kembali. Saya pikir kita bisa melakukannya dengan meningkatkan katekese dan kedekatan dengan umat. Ketika saya masih seorang imam muda, uskup saya biasa mengatakan bahwa seorang imam membuat umat pergi Misa. Jadi, saya pikir kedekatan imam dengan komunitasnya sangat penting dalam hal ini.

Tanya: Melihat sekularisasi dan liturgi, apakah ada hubungan antara keduanya?

Kardinal Roche: Nah, sekularisasi mencoba mengurangi pentingnya yang ilahi, dan kita harus sangat berhati-hati tentang itu, karena ketika kita pergi ke gereja, ketika kita merayakan liturgi, kita di sana untuk menyembah Tuhan. Kita tidak hadir untuk menghibur diri sendiri atau untuk menghibur masyarakat.

Komunitaslah yang ada di sana untuk memuji Tuhan atas karunia yang Dia berikan kepada kita, terutama melalui Putra-Nya yang mati bagi kita dan yang dihadirkan dalam roti dan anggur, di mana, sebagai tubuh, darah, jiwa yang hadir sepenuhnya. dan keilahian, Dia ada di dalam Ekaristi. Jadi, kita harus sangat berhati-hati, tetapi kita hidup di dunia sekuler.
Jadi, kita harus menjadi penginjil. Dan kekuatan evangelisasi datang dari Perayaan Ekaristi. Jadi, pada akhir Misa, ketika diakon berkata, ‘pergi dalam damai Kristus,’ atau Misa sudah selesai, dan (mengatakan) ‘pergi dalam damai,’ atau ‘mari kita sekarang pergi untuk memuji Kristus dengan cara hidup kita,’ di dunia tempat kita hidup, Dia mengutus kita untuk menjadi penginjil, menjadi katekis di dunia tempat kita tinggal. Jadi itu adalah hubungan yang sangat kuat dengan dua budaya, jika Anda suka, dan yang dapat membawa keutuhan yang besar bagi masyarakat sekuler.

Tanya: Peran apa yang dapat dimainkan, beribadat dalam reevangelisasi di negara-negara yang mengalami de-Kristenisasi?

Kardinal Roche: Nah, Ekaristi itu sendiri membawa serta doktrin Gereja. Semua doa yang merupakan perayaan liturgi pada hari Minggu terutama dari Kitab Suci. Hampir selalu, hampir setiap kata, hampir setiap nuansa, berasal dari Kitab Suci atau dari Ajaran Bapa Gereja. Sehingga dengan sendirinya, ketika Anda pergi ke Misa, Anda menerima doktrin Gereja. Mereka biasa mengatakan bahwa Santo Bernard dari Clairvaux di abad ke-12 mengetahui Kitab Suci dengan sangat baik sehingga dia berbicara ‘secara alkitabiah.’ Saya kira orang-orang muda kita hari ini akan mengatakan dia berbicara ‘Alkitabiah’ (tersenyum). Yah, dia menerima itu karena dia meminumnya.

Ketika kita menyerap semua liturgi Gereja, kita menerima doktrin. Kita menerima cara berdoa, secara alkitabiah. Kita menerima apa yang dibawakan oleh Sabda Allah dalam bentuknya yang diwahyukan kepada kita dalam kehidupan Gereja. Jadi, jika Anda menghadiri Misa dan jika Anda menghadiri liturgi dan benar-benar berdoa semua isi liturgi, Anda sedang dipersiapkan untuk menjadi penginjil yang sangat penting. **

Pastor Frans de Sales, SJC; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here