Uskup Agung Gallagher: Perang di Ukraina Mamanggil Kita untuk Membangun Kemanusiaan

20
Arsip foto Uskup Agung Gallagher selama kunjungannya ke Ukraina di Tembok Memori para pembela Ukraina yang gugur di Kyiv.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara mengulangi seruan mendesak Paus Fransiskus untuk tidak melupakan penderitaan orang-orang di Ukraina yang dilanda perang dan seruannya yang berulang kali kepada para pemimpin internasional untuk menemukan solusi yang dinegosiasikan untuk krisis tersebut.

Menurut Uskup Agung Paul Richard Gallagher, perang di Ukraina adalah “panggilan untuk bangun” yang hebat bagi umat manusia dan undangan mendesak untuk menempatkan dunia pada jalur konstruktif yang akan membantu menghindari konflik lain.
Kata-kata Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara muncul di sela-sela pertemuan di mana ia berpartisipasi di Makedonia Utara.

“Dialog Forum Prespa 2022”, di kota Ohrid dari 16 hingga 19 Juni, diadakan untuk membahas masa depan Balkan Barat menjelang pertemuan tingkat tinggi Uni Eropa di Brussel dengan topik yang sama pada 23 Juni.

Berbicara dalam sebuah wawancara, Uskup Agung menjawab pertanyaan tentang kunjungan itu, katanya, juga memberinya kesempatan untuk bertemu dengan Komunitas Katolik yang kecil namun bersemangat di Makedonia Utara, untuk lebih memahami tantangannya, dan untuk menegaskan baik hubungan diplomatik yang ada antara Tahta Suci dan Makedonia Utara.

Secara khusus, diplomat Vatikan itu merenungkan perang yang sedang berlangsung di Ukraina, yang ia saksikan secara pribadi selama kunjungan ke negara yang diserbu beberapa minggu sebelumnya.

Menggambarkan konflik sebagai “seruan untuk membangunkan umat manusia”, karena, katanya, membuat banyak dari kita terkejut.

Uskup Agung Gallagher mengatakan banyak warga Eropa “berpikir bahwa tidak ada perang yang bisa terjadi lagi di benua lama setelah Perang Dunia Kedua dengan semua kerugian dan kerusakan mengerikan yang ditimbulkan oleh konflik itu.”
“Tapi itu telah terjadi lagi dan karena itu merupakan seruan bagi seluruh dunia,” tandasnya.

Jika kita ingin menghindari perang, kita harus mengkonsolidasikan perdamaian
Pertama-tama, katanya, kita harus berdoa dan berharap konflik yang mengerikan ini segera berakhir, dan “semoga membantu kita menghindari konflik lain.”

“Memang benar,” tambahnya, “bahwa di dunia lama, di dunia Romawi kuno, mereka berkata ‘jika Anda ingin menjaga perdamaian, Anda bersiaplah untuk perang’. Saya pikir jika kita ingin menghindari perang, kita harus mengkonsolidasikan perdamaian.”

Kita harus mendengarkan, dan mengatasi masalah ketidakadilan, ketidaksetaraan dan mendengarkan suara-suara mereka yang tidak bersuara dan apa masalah mereka jika kita ingin menghindari perluasan perang ini, yang merupakan prospek yang mengerikan.
Saat ini, Uskup Agung Gallagher menjelaskan, sebagian besar komunitas internasional bekerja untuk membantu Ukraina dalam upayanya mempertahankan wilayahnya, dan menyelesaikan agresi mengerikan yang menjadi sasarannya.

Tapi, katanya, masyarakat internasional “juga berkomitmen untuk menghindari perluasan perang, yang akan mengerikan dengan segala macam prospek yang mengerikan. Jadi kita harus mencoba dan bekerja untuk itu.”

Visi Paus Fransiskus

Uskup Agung mengenang bagaimana Paus Fransiskus dengan sangat jelas memberikan serangkaian indikasi dalam upaya menghindari konflik dan menjaga perdamaian.
“Paus telah menunjukkan tiga hal yang dia yakini perlu, mungkin di hampir semua masyarakat, jika kita ingin menghindari konflik,” katanya, mengingat bahwa pertempuran pasti “mengarah pada perluasan konflik yang lebih besar, kebencian dan berpotensi menjadi konflik dan perang.”

Pertama-tama, Gallagher mencatat, Paus mengatakan kita harus mendorong dialog antargenerasi.

Kedua, ia berbicara tentang pendidikan sebagai faktor kunci, dan kemudian tentang perlunya bekerja untuk kebebasan, tanggung jawab, dan pengembangan.
“Jika kita bekerja di bidang ini, kita akan berusaha keras untuk menghindari situasi yang dapat mengarah pada perang. Sisi lain dari poin itu juga akan mengkonsolidasikan dan menjamin perdamaian,” katanya.

Hal terakhir yang disarankan Paus Fransiskus adalah penghormatan terhadap martabat manusia. Ini, kata Uskup Agung, “adalah dasar dari ajaran Katolik tentang hubungan, tentang bagaimana negara berhubungan satu sama lain, bagaimana masyarakat bekerja sama dan bagaimana kita mencapai keadilan di antara orang-orang: martabat manusia.”
“Seperti yang bisa kita lihat dalam konflik yang mengerikan, dengan ratusan ribu kematian di Ukraina, martabat manusia tidak dihormati.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here