Paus Serukan Dialog Kehidupan dengan Gereja Ortodoks Oriental

17
Paus bertemu dengan anggota Komisi Dialog Teologis antara Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks Oriental.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan anggota Komisi Internasional Bersama untuk Dialog Teologis antara Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks Oriental
Kamis (23/6/2022), Paus Fransiskus menerima audiensi anggota Komisi Gabungan

Internasional untuk Dialog Teologis antara Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks Oriental.
Dalam sambutannya, paus berterima kasih kepada komisi atas pekerjaan berharganya yang telah memungkinkan kemajuan substansial dalam proses dialog menuju persekutuan penuh.

Dia menyambut, khususnya, pencapaian terakhirnya dalam diskusi tentang Sakramen-Sakramen yang, katanya, “dapat menandai langkah maju baru” menuju tujuan ini.

Ekumenisme pada Dasarnya Adalah Pembaptisan

Dalam hal ini, Paus Fransiskus membagikan renungannya pada tiga hal. Hal pertama yang dia soroti adalah bahwa ekumenisme pada dasarnya adalah pembaptisan: “Dalam baptisan kita menemukan dasar persekutuan antara orang-orang Kristen dan kerinduan kita akan kesatuan yang terlihat sepenuhnya,” kata Paus Fransiskus.

Memperdalam Ekumenisme Pastoral

Kedua, Paus Fransiskus mengatakan bahwa konsensus luas yang dicapai oleh komisi tidak hanya tentang Pembaptisan, tetapi juga tentang Sakramen-sakramen lainnya, harus mendorong Gereja-gereja Katolik dan Ortodoks Oriental untuk memperdalam ekumenisme pastoral.

Memperhatikan bahwa banyak perjanjian pastoral telah ditandatangani selama beberapa dekade terakhir dengan beberapa Gereja Ortodoks Timur, yang memungkinkan umat beriman untuk berpartisipasi dalam sakramen, bahkan tanpa dalam persekutuan penuh, Paus Fransiskus menyatakan harapan bahwa Roh Kudus dapat mengilhami 2 cara untuk bergerak maju di jalan ini, yang memperhatikan kebaikan umat Allah.

Ekumenisme Kehidupan

Paus melanjutkan dengan menyoroti bahwa ekumenisme sudah ada sebagai realitas lokal utama, tidak hanya di Timur Tengah, tetapi juga di negara-negara Barat di mana orang-orang Kristen dari wilayah ini telah beremigrasi, dalam bentuk “ekumenisme kehidupan”.
“Banyak dari umat beriman – saya pikir di atas semua orang di Timur Tengah, tetapi juga mereka yang beremigrasi ke Barat – telah mengalami ekumenisme kehidupan di tengah-tengah keluarga, pekerjaan dan pertemuan sehari-hari mereka. Seringkali mereka juga mengalami bersama-sama ekumenisme penderitaan dalam memberikan kesaksian bersama atas nama Kristus, kadang-kadang bahkan dengan mengorbankan nyawa mereka.”

Karena itu, Paus Fransiskus mengatakan bahwa ekumenisme teologis harus “merefleksikan tidak hanya pada perbedaan dogmatis yang muncul di masa lalu, tetapi juga pada pengalaman umat beriman kita saat ini”.

“Dialog doktrin harus disesuaikan secara teologis dengan dialog kehidupan yang berkembang dalam hubungan lokal sehari-hari antara Gereja-gereja kita; ini merupakan lokus atau sumber teologi yang asli.”

Untuk meningkatkan pengetahuan persaudaraan yang lebih besar, Paus lebih lanjut menekankan pentingnya melibatkan generasi muda, aktif dalam komunitas lokal, “agar dialog doktrin berlanjut bersama dengan dialog kehidupan”.

“Ekumenisme perjalanan bersama terjadi dengan berjalan, tidak hanya dengan ide, tetapi dengan berjalan”

Mengambil petunjuk dari tema diskusi tahap berikutnya dalam komisi, yang akan berfokus pada Perawan Maria dalam ajaran dan kehidupan Gereja, Paus Fransiskus mengakhiri sambutannya dengan kata-kata doa kuno kepada Bunda Allah, memohon perlindungan dan dukungannya.

Komisi Gabungan Internasional untuk Dialog Teologis antara Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks Oriental didirikan pada Januari 2003, atas prakarsa bersama Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Kristen, dan otoritas Gereja Ortodoks Koptik; Gereja Ortodoks Syria; Gereja Apostolik Armenia, diwakili oleh dua Catholicossates Etchmiadzin dan Kilikia, Gereja Ortodoks Ethiopia; Gereja Ortodoks Eritrea; dan Gereja Syria Ortodoks Malankara.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here