Pertemuan Keluarga Sedunia: Temukan Tuhan dalam Semua Hal Kecil

54
Lisa dan Gregory Popcak
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Membuka pidato utama selama Pertemuan Keluarga Sedunia, Gregory dan Lisa Popcak membahas kerangka kerja yang memungkinkan keluarga menemukan Tuhan dalam semua yang mereka lakukan, sehingga membawa sukacita-Nya ke dalam kehidupan keluarga sehari-hari.

Pertemuan Keluarga Sedunia sedang berlangsung dengan baik di Vatikan. Pada Rabu (22/6/2022) malam, acara 5 hari itu diperkenalkan dengan Festival Keluarga di hadapan Bapa Suci. Kemudian, Kamis, pidato dan diskusi panel dimulai dengan Gregory dan Lisa Popcak, dari Institut Peyton untuk Kehidupan Gereja Domestik, yang berbicara tentang “Gereja Domestik dan Sinodalitas: Menuju eklesiologi baru melalui liturgi kehidupan gereja domestik”.

Pasangan ini menyampaikan pidato kunci pembuka tentang Liturgi Kehidupan Gereja Domestik yang menggambarkannya sebagai model spiritualitas keluarga. “Terlalu sering keluarga merasa harus meninggalkan rumah untuk mencari Tuhan atau mereka berjuang untuk dapat menerapkan spiritualitas Katolik di rumah mengingat kehidupan keluarga yang sibuk,” jelas Gregory Popcak. Sebaliknya, ia menambahkan, “model ini bertujuan agar Tuhan memenuhi semua interaksi sehari-hari.”

Istrinya Lisa melanjutkan dengan menjelaskan bahwa ini berarti membawa sedikit kasih Tuhan ke dalam segala hal yang kita lakukan.

“Ini tentang menjadwalkan waktu keluarga, bahkan sedikit waktu keluarga terlebih dahulu, setiap hari sehingga kita dapat melakukan hal-hal seperti berjalan, berbicara, bermain, dan berdoa bersama.”

“Tetapi ini juga tentang memastikan bahwa kita membawa Tuhan ke dalam segala hal yang kita lakukan bersama dalam cara-cara kecil yang kita jalani dalam kehidupan keluarga kita daripada mengisolasi waktu itu bersama Tuhan ke waktu doa keluarga tertentu, yang seringkali, dalam kecerobohan keluarga, hidup kita tidak bisa.. setidaknya tidak terlalu baik,” katanya.

Gregory melanjutkan dengan mencatat bahwa anak-anak memiliki kehidupan spiritual yang luar biasa karena mereka memiliki imajinasi yang indah dan benar-benar dapat melihat bagaimana Tuhan hidup di rumah kita. Kita dapat melakukannya juga melalui cara-cara di mana kita memandang sebagai berkat bagi satu sama lain dan seluruh dunia, dengan bertanya pada diri sendiri apa cara kecil untuk saling membantu dan membuat hari satu sama lain lebih baik.

Pasangan itu memiliki tiga anak berusia 29 hingga 16 tahun dan Lisa menjelaskan bahwa “setelah Anda mengetahui kerangkanya, itu tidak terlalu menantang”. Dia mencatat bahwa orang tidak menyadari bahwa hal-hal yang kita lakukan sepanjang hari dapat dilihat sebagai pekerjaan yang membosankan atau sebagai cara untuk secara efektif mengkomunikasikan cinta kita satu sama lain dan cinta Tuhan untuk kita” dibahas dan dirancang untuk diterapkan oleh setiap keluarga dari setiap budaya dan dalam setiap status sosial ekonomi.. “tidak peduli apa susunan keluarga mereka.”

“Hanya perlu hal-hal kecil untuk menarik Tuhan lebih dekat kepada kita setiap hari.”
Salah satu tantangan terbesar, jika bukan yang terbesar, menurut Gregory dan Lisa Popcak, adalah kesengajaan. Gregory menjelaskan bahwa ini karena “kita memiliki kecenderungan untuk berpikir bahwa segala sesuatunya akan terjadi ketika segala sesuatunya dilakukan”. “Tapi hal-hal itu tidak pernah selesai!” lanjut Gregory. Jadi pertanyaannya adalah daripada membagi dan menaklukkan, bagaimana kita bisa membagi tugas untuk melakukannya bersama. Dia menggunakan contoh “melanjutkan percakapan yang dimulai saat makan malam sambil mencuci piring” atau “melempar bola kaus kaki satu sama lain sambil mencuci pakaian”…

“Untuk dapat mengintegrasikan kegembiraan dan sukacita ke dalam semua yang kami lakukan, daripada membaginya dan melihat ‘waktu keluarga’ sebagai apa yang kami lakukan jika ada waktu tersisa setelah kami selesai melakukan semua hal yang harus dilakukan!”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Francesca Merlo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here