Paus dalam Misa: Gereja Dipanggil untuk Mempromosikan Budaya Peduli

35
Patung kuno St. Petrus
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Misa Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, Paus Fransiskus memberkati pallium untuk Uskup Agung Metropolitan yang baru, dan mengingatkan umat beriman bahwa Gereja dipanggil untuk “segera bangun” dan “berjuang dengan baik.”
Paus Fransiskus memberkati pallium untuk Uskup Agung Metropolitan yang baru pada pesta Santo Petrus dan Paulus, dan memimpin Misa Hari Raya bersama Kardinal Giovanni Battista Re, Dekan Kolese Kardinal.

Dalam homilinya, Bapa Suci memusatkan perhatian pada dua ungkapan dari bacaan hari itu: “Bangunlah dengan cepat,” perintah malaikat kepada Santo Petrus saat ia mendekam di penjara; dan seruan Santo Paulus kepada umat Kristiani untuk “bertarunglah dengan baik,” dari Surat Rasul kepada Santo Timotius.

Dia merenungkan arti dari dua frasa ini untuk “komunitas Kristen hari ini, terlibat dalam proses sinode”.

Cepat Bangun

Santo Petrus, kenang Paus, telah dipenjarakan oleh Herodes ketika seorang malaikat menampakkan diri kepadanya, membangunkannya, dan memerintahkannya untuk “bangun dengan cepat.”

“Adegan itu mengingatkan kita pada Paskah, karena mengandung dua kata kerja yang ada dalam kisah Kebangkitan: ‘bangun’ dan ‘bangun’. Bagi Petrus, ini adalah awal pelariannya dari penjara Herodes, sedangkan bagi Gereja itu berdiri sebagai panggilan untuk masuk ke dalam misteri Kebangkitan, dan mengizinkan Tuhan untuk membimbing kita di sepanjang jalan yang Dia ingin tunjukkan kepada kita.”

Pallium berasal dari ‘confessio’ Santo Petrus untuk diberkati oleh Paus Fransiskus

Akan tetapi, seringkali “kita mengalami bentuk-bentuk penolakan yang mencegah kita untuk berangkat”, termasuk kemalasan atau ketakutan akan perubahan, yang mengarah pada kerohanian yang biasa-biasa saja. Kita dipanggil oleh Sinode yang sekarang sedang berlangsung “untuk menjadi Gereja yang bangkit, Gereja yang tidak berbalik pada dirinya sendiri, tetapi mampu maju terus, meninggalkan penjaranya sendiri dan berangkat untuk bertemu dunia.”

Lawan Pertarungan yang Baik

Frasa kedua berasal dari Surat St Paul kepada Timotius, di mana, melihat kembali seluruh hidupnya, dia berkata, “Saya telah berjuang dalam pertarungan yang baik.” St Paulus melihat bahwa perjuangan berlangsung sepanjang sejarah, “karena banyak orang tidak cenderung untuk menerima Yesus, lebih memilih untuk mengejar kepentingan mereka sendiri dan mengikuti guru lain.” Setelah berjuang dalam pertempurannya sendiri, St Paulus memanggil Timotius dan orang-orang Kristen di komunitas untuk melanjutkan pekerjaannya “dengan kewaspadaan, berkhotbah, dan mengajar.”

Paus Fransiskus mengatakan nasihat Paulus “juga merupakan sabda kehidupan bagi kita,” membantu kita menyadari bahwa kita semua dipanggil untuk menjadi murid misioner, dengan setiap orang menawarkan kontribusi mereka masing-masing.

Paus mengajukan dua pertanyaan untuk orang Kristen modern. Pertama, katanya, kita harus bertanya, “Apa yang dapat saya lakukan untuk Gereja?” Dia memperingatkan agar tidak mengeluh tentang Gereja dan mengundang umat beriman untuk berperan serta dalam pekerjaan Gereja dengan semangat dan kerendahan hati. Ini, katanya, “adalah apa yang dimaksud dengan Gereja sinode: setiap orang memiliki peran untuk dimainkan, tidak ada individu yang menggantikan orang lain atau di atas orang lain.”

Kemudian, “Apa yang dapat kita lakukan bersama, sebagai Gereja, untuk membuat dunia tempat kita hidup lebih manusiawi, adil, dan solider, lebih terbuka kepada Tuhan dan persaudaraan di antara manusia?” Ini tidak berarti mundur ke dalam “lingkaran gerejawi”, terjebak dalam perdebatan yang sia-sia, tetapi sebaliknya, “saling membantu menjadi ragi dalam adonan dunia.”

“Singkatnya, kita dipanggil untuk menjadi Gereja yang mempromosikan budaya kepedulian dan kasih sayang terhadap yang rentan.”

Gereja, katanya, dipanggil untuk “memerangi segala bentuk kerusakan dan pembusukan… agar dalam kehidupan setiap orang, sukacita Injil dapat bersinar.” Ini, katanya, adalah “pertarungan bagus” kami.

Berkat Pallium, Salam untuk Delegasi Ortodoks

Akhirnya, mengingat “tradisi yang baik” dari pemberkatan pallium – kalung putih liturgi yang dikenakan oleh Uskup Agung Metropolitan yang melambangkan persatuan dengan Paus – Paus Fransiskus mengingatkan para Uskup Agung bahwa “mereka dipanggil untuk ‘cepat bangun’ untuk melayani sebagai penjaga yang waspada atas kawanan, dan untuk ‘bertarung dalam pertarungan yang baik’, tidak pernah sendirian, tetapi bersama-sama dengan umat Allah yang kudus dan setia.”

Paus Fransiskus dengan Uskup Agung Ortodoks Ayub dari Telmissos

Dan dia mengundang mereka untuk “berjalan bersama, karena hanya bersama-sama kita dapat menjadi benih Injil, dan saksi persaudaraan.”

Paus Fransiskus juga memberikan salam kepada Uskup Agung Ortodoks Ayub dari Telmissos yang hadir dalam Perayaan Ekaristi hari itu. Hal ini menjadi tanda ekumenis yang indah dalam upaya menyatukan Gereja. **

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here