Misionaris Cinta Kasih Diusir dari Nikaragua

777
3.5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Pemerintah Presiden Nikaragua Daniel Ortega, yang telah berkuasa selama 15 tahun, mengusir 18 Misionaris Cinta Kasih dari negara Amerika Tengah itu Rabu (6/7/2022) lalu.

Menurut surat kabar El Confidencial, para biarawati itu dibawa oleh Direktorat Jenderal Migrasi dan Imigrasi dan polisi dari Kota Managua dan Granada, tempat mereka melayani orang miskin, ke negara perbatasan Kosta Rika.

Dari 18 suster itu, ada tujuh orang India, dua orang Meksiko, dua orang Filipina, dua orang Guatemala, dua orang Nikaragua, satu orang Spanyol, satu orang Ekuador, dan satu orang Vietnam.

Pembubaran Misionaris Cinta Kasih dan 100 LSM lainnya di Nikaragua disetujui 29 Juni lalu oleh Majelis Nasional atas dasar “mendesak” dan tanpa perdebatan.

Majelis Nasional, badan legislatif Nikaragua, dikendalikan oleh Front Pembebasan Nasional Sandinista, yang dipimpin oleh Ortega.

Para suster disambut di Keuskupan Tilarán-Liberia di Kosta Rika yang berdekatan oleh Uskup Manuel Eugenio Salazar Mora.

“Merupakan suatu kehormatan bagi Keuskupan Tilarán-Liberia kami bahwa telapak kaki Anda harus menginjak tanah ini,” tulis prelatus itu tentang para suster di Facebook.
“Kami berdoa untuk Gereja di Nikaragua, untuk uskup, imam, pria dan wanita religiusnya. Para suster sekalian, selamat datang di negeri ini; keuskupan kami membuka pintu untuk menerima Anda. Terima kasih atas teladan, dedikasi, dan pelayanan Anda kepada yang termiskin dari yang miskin, ”katanya.

“Semoga St. Teresa dari Calcutta terus menengahi niat Anda. Hidup Kristus Raja!” dia menyimpulkan.

Pengacara Martha Patricia Molina Montenegro, anggota Pro Transparency and Anticorruption Observatory, mengatakan kepada ACI Prensa, kantor berita CNA berbahasa Spanyol, bahwa “kediktatoran” Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo, “ditandai dengan pemberian kewarganegaraan kepada orang asing yang dituduh di negara mereka sendiri sebagai penjahat dan mengusir orang-orang terhormat yang juga warga negara Nikaragua.”

Pengacara tersebut menuduh bahwa “kediktatoran memiliki perang frontal melawan Gereja Katolik Nikaragua dan tujuannya untuk sepenuhnya menghilangkan semua institusi yang terkait dengan Gereja.”

“Pengusiran Suster-suster Cinta Kasih adalah satu lagi ilegalitas rezim ini yang dilindungi oleh undang-undang yang telah dikecam oleh masyarakat sipil dan warga negara sebagai tidak konstitusional,” katanya.

Molina mengatakan kepada ACI Prensa bahwa para lansia yang dirawat oleh para suster “juga telah diusir dari panti jompo” tetapi para suster “telah memastikan bahwa mereka tetap berada di tangan yang baik dan tidak seperti yang diinginkan oleh kediktatoran, yaitu bahwa mereka kembali menjadi tunawisma di jalan.”

“Mungkin gedung tempat panti jompo itu akan disita oleh kediktatoran, seperti yang terjadi pada gedung-gedung organisasi nirlaba lainnya,” katanya.

Molina telah menyusun laporan berjudul “Nikaragua: Gereja yang Dianiaya? (2018–2022),” yang mendokumentasikan 190 serangan dan penodaan yang dilakukan terhadap Gereja dalam empat tahun terakhir.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa rezim Ortega “memulai penganiayaan tanpa pandang bulu terhadap uskup, imam, seminaris, agama, kelompok awam, dan terhadap segala sesuatu yang memiliki hubungan langsung atau tidak langsung dengan Gereja Katolik.”

“Bahasa ofensif dan mengancam dari pasangan presiden terhadap hierarki Katolik menjadi semakin jelas dan sering; dan tindakan beberapa lembaga publik terhadap pekerjaan amal Gereja meningkat,” laporan itu menunjukkan.

Meski “kami tidak dapat memastikan bahwa semua kecelakaan yang disusun dalam penelitian ini telah direncanakan dan dilakukan oleh para pengikut Ortega-Murillo,” kata investigasi Molina, “tidak ada yang bisa mengaku tidak bersalah.”

“Yang benar adalah pada tahun-tahun sebelum Presiden Ortega mengambil alih kekuasaan, serangan frontal terhadap institusi keagamaan ini tidak dilakukan,” kata laporan itu. **

Pastot Frans de Sales, SCJ; Sumber: Walter Sanchez Silva (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here