Paus Ajak Kaum Muda Tawarkan kepada Dunia Wajah Baru untuk Eropa

91
Paus Fransiskus di antara kaum muda sebelum pandemi.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mendorong orang-orang muda yang berkumpul minggu ini di Konferensi Pemuda Uni Eropa di Praha untuk mempersembahkan kepada dunia “wajah baru Eropa,” yang inklusif, berpendidikan, dan tidak takut untuk menolak kekerasan karena perang “tidak masuk akal” sedang terjadi.

Paus Fransiskus telah mendesak kaum muda untuk mempersembahkan kepada dunia wajah baru Eropa.

Kata-kata Paus muncul dalam pesannya yang dikirim ke Konferensi Pemuda Uni Eropa, yang berlangsung 11-13 Juli di Ibukota Republik Ceko, Praha, di mana ia berbicara tentang mendidik kaum muda untuk menciptakan dunia yang lebih baik.

Wajah Baru Eropa

Secara khusus, Bapa Suci mengingatkan pada Global Compact on Education, yang diluncurkan pada September 2019, dan bagaimana inisiatif tersebut mempromosikan aliansi antara pendidik di seluruh dunia untuk mendidik generasi muda dalam persaudaraan, sebagai cara untuk bekerja menuju benua yang lebih baik.

“Sebagai anak muda Eropa,” tegasnya, “Anda memiliki misi penting. Jika di masa lalu nenek moyang Anda pergi ke benua lain, tidak selalu untuk kepentingan yang mulia, kini terserah Anda untuk menghadirkan dunia dengan wajah baru Eropa.”

Dalam pesan yang diterbitkan Senin (11/7/2022), Bapa Suci mengatakan kepada kaum muda untuk bekerja menuju keunggulan, tetapi dengan cara yang selalu mempertimbangkan membantu dan menyambut orang lain serta melindungi lingkungan.
Bapa Suci mendesak mereka untuk melindungi lingkungan, dan mendorong mereka untuk membaca Ensiklik Laudato Si 2015-nya.

Dia memperingatkan terhadap institusi yang mempertahankan status quo, tetapi mungkin tidak bekerja menuju perbaikan dunia yang sebenarnya.

“Jangan biarkan dirimu tergoda oleh sirene yang mengusulkan kehidupan mewah yang disediakan untuk sebagian kecil dunia. Sebaliknya, miliki “pandangan luas” yang dapat menampung seluruh umat manusia, yang jauh lebih besar dari benua kecil kita. Semoga Anda mendambakan kehidupan yang bermartabat dan tenang, tanpa kemewahan dan pemborosan, sehingga setiap orang di dunia kita dapat menikmati keberadaan yang bermartabat.”

Keberatan hati nurani ‘untuk perang yang tidak masuk akal’

Paus Fransiskus juga menyesalkan “perang tidak masuk akal” yang sedang berlangsung di Ukraina, menyusul banyak perang yang terjadi di benua itu. Dia ingat bahwa keinginan untuk Eropa bersatu di masa lalu menyebabkan periode perdamaian yang mencakup sekitar tujuh dekade.

“Sekarang kita semua harus berkomitmen untuk mengakhiri perang yang mengerikan ini, di mana, seperti biasa, beberapa orang kuat memutuskan dan mengirim ribuan orang muda untuk bertarung dan mati. Dalam kasus seperti ini, sah-sah saja untuk memberontak!” tandas Paus Fransiskus.

“Seseorang telah mengatakan bahwa, jika dunia diperintah oleh wanita, tidak akan ada begitu banyak perang, karena mereka yang memiliki misi memberi kehidupan tidak dapat membuat pilihan kematian,” tambah Paus Fransiskus.

Dalam nada yang sama, dia menambahkan, “Saya suka berpikir bahwa jika dunia diperintah oleh orang-orang muda, tidak akan ada begitu banyak perang.” Mereka yang memiliki seluruh hidup mereka di depan mereka, Paus menyarankan, tidak ingin merusaknya dan membuangnya, tetapi untuk menjalaninya sepenuhnya.

Beato Franz Jägerstätter

“Saya ingin mengundang Anda untuk mengenal sosok luar biasa dari seorang penentang muda, seorang muda Eropa dengan “pandangan luas”, yang berjuang melawan Nazisme selama Perang Dunia Kedua,” kata Paus, mencatat, “Namanya adalah Franz Jägerstätter, dan dia dibeatifikasi oleh Paus Benediktus XVI.”

“Franz adalah seorang pemuda Austria yang, karena iman Katoliknya, membuat keberatan hati-hati terhadap perintah untuk bersumpah setia kepada Hitler dan pergi berperang.

Beato Franz Jägerstätter

Sebagai seorang anak laki-laki, dia ceria, menyenangkan dan riang, tetapi saat dia dewasa, terima kasih juga kepada istrinya, Franziska, dengan siapa dia memiliki tiga anak, dia mengubah hidupnya dan mengembangkan keyakinan yang mendalam. Ketika dipanggil untuk mengangkat senjata, dia menolak, karena dia merasa tidak adil untuk membunuh nyawa yang tidak bersalah.”

Keputusan Beato Franz, Paus mengakui, “memicu reaksi keras” terhadapnya dari komunitasnya, walikota, dan bahkan anggota keluarganya.

“Seorang imam berusaha mencegahnya demi keluarganya. Semua orang menentangnya, kecuali istrinya Franziska, yang, meski tahu harga yang harus dibayar, selalu berdiri di samping suaminya dan mendukungnya sampai akhir. Meski dibujuk dan disiksa, Franz lebih suka dibunuh daripada ikut berperang,” kata Paus.

“Dia menganggap perang itu benar-benar tidak dapat dibenarkan. Jika semua pemuda yang dipanggil untuk berperang melakukan seperti yang dia lakukan, Hitler tidak akan mampu melaksanakan rencana jahatnya,” kata Paus.

“Untuk menang,” tambahnya, “kejahatan membutuhkan kaki tangan.”
Beato Franz Jägerstätter, kata Paus kepada orang-orang muda, dieksekusi di penjara yang sama di mana rekan sezamannya, Dietrich Bonhoeffer, seorang teolog Lutheran muda Jerman dan anti-Nazi, juga dipenjara dan menemui akhir tragis yang sama.
Paus mencatat bahwa kedua pemuda dengan “pandangan luas” ini dibunuh “karena mereka tetap setia pada cita-cita iman mereka sampai akhir.”

Makna hidup datang dari mencari Kebenaran

Dalam pesannya, Paus berfokus pada dimensi pendidikan yang berbeda, termasuk pengetahuan tentang diri sendiri, orang lain dan ciptaan, dan terakhir, tentang awal dan akhir segala sesuatu.

“Orang-orang muda Eropa yang terkasih,” katanya, “Saya mengundang Anda untuk melihat ke atas dan ke luar, untuk terus mencari makna sebenarnya dari hidup Anda, dari mana Anda berasal dan ke mana Anda akan pergi, dan Kebenaran, karena kita tidak dapat hidup secara otentik jika kita tidak mencari Kebenaran. Berjalanlah dengan kaki yang tertanam kuat di bumi, tetapi dengan pandangan yang luas, terbuka ke cakrawala, terbuka ke langit.”

Bapa Suci mendorong mereka untuk membaca Seruan Apostolik pasca-sinode Christus Vivit, yang ditujukan terutama kepada kaum muda, untuk membantu mereka dalam upaya mereka.

Paus Fransiskus mengakhiri dengan menyerukan kepada kaum muda untuk bekerja menuju masyarakat dan dunia yang lebih baik.

“Semoga kamu menjadi generatif! Orang-orang muda yang mampu menghasilkan ide-ide baru, visi baru dunia, ekonomi, politik, koeksistensi sosial, tetapi di atas jalan baru yang harus dilalui bersama. Dan semoga Anda juga bermurah hati dalam menghasilkan kehidupan baru, selalu dan hanya sebagai buah cinta! Cinta suami dan istri, cinta keluarga dan anak-anak, tetapi juga cinta Eropa, sehingga bisa menjadi tanah damai, kebebasan, dan martabat bagi semua orang.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubiv (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here