Paus Undang Klerus Kanada untuk Menghadapi Tantangan Dunia Sekuler

204
Paus siap-siap untuk Doa Vesper
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Vesper di Katedral Notre-Dame de Québec, Kamis (28/7), Paus Fransiskus mengundang para uskup, klerus, religius, dan pekerja pastoral di Kanada untuk mengatasi tantangan yang menghalangi pewartaan sukacita iman, dan meminta pengampunan atas pelecehan seksual terhadap para murid di bawah umur dan orang-orang yang rentan oleh beberapa anggota Gereja.

Paus Fransiskus, pada Kamis malam – hari kelima Perjalanan Apostoliknya ke Kanada – memimpin Vesper bersama para uskup, klerus, orang-orang yang ditahbiskan, seminaris, dan pekerja pastoral di Basilika Notre-Dame de Québec.

Selama homilinya di acara tersebut, Bapa Suci menyoroti pentingnya pertemuan di Katedral Gereja, yang uskup pertamanya, St. François de Laval, membuka seminari pada tahun 1663 dan mengabdikan pelayanannya untuk pendidikan para imam.

Dia menunjukkan bahwa bacaan pada kebaktian malam berbicara tentang penatua (imam), mencatat bahwa Santo Petrus mendesak mereka untuk menggembalakan kawanan domba Allah dengan sukarela, dan oleh karena itu, para imam Gereja diundang “untuk menunjukkan kemurahan hati yang sama dalam menggembalakan kawanan untuk mewujudkan perhatian Yesus bagi semua orang dan belas kasihan-Nya atas luka masing-masing.”

Para Imam, Tanda Kristus

Merawat kawanan, kata Paus, harus dilakukan “dengan pengabdian dan cinta yang lembut” – seperti yang didesak oleh Santo Petrus – membimbingnya dan tidak membiarkannya tersesat, karena “kita adalah tanda Kristus.” Imam harus melakukan ini dengan sukarela, bukan sebagai kewajiban, seperti personel keagamaan profesional atau fungsionaris suci, tetapi “dengan penuh semangat dan dengan hati seorang gembala.”

Paus menunjukkan bahwa para gembala juga “dipelihara” dengan kasih Kristus yang penuh belas kasihan dan merasakan kedekatan dengan Allah. Ini, dia menegaskan, adalah “sumber sukacita pelayanan dan di atas segalanya sukacita iman.”

Sukacita Kristiani

“Sukacita Kristiani adalah tentang pengalaman kedamaian yang tetap ada di hati kita, bahkan ketika kita dilempari oleh cobaan dan penderitaan,” kata Paus, “karena dengan begitu kita tahu bahwa kita tidak sendirian, tetapi ditemani oleh Tuhan yang tidak acuh tak acuh terhadap nasib kita.”

Dia menjelaskan bahwa ini bukan “kegembiraan yang murah” seperti yang kadang ditawarkan dunia, atau tentang kekayaan, kenyamanan dan keamanan, melainkan, “ini adalah pemberian cuma-cuma, kepastian mengetahui bahwa kita dikasihi, didukung, dan dipeluk oleh Kristus dalam setiap situasi dalam hidup.”

“Jadi, marilah kita bertanya pada diri kita sendiri: Bagaimana keadaan kita dalam hal sukacita? Apakah Gereja kita mengungkapkan sukacita Injil? Apakah ada kepercayaan di komunitas kita yang dapat menarik dengan sukacita yang dikomunikasikan?”

Ancaman terhadap Sukacita Iman

Merenungkan sukacita Injil di komunitas kita, Paus menunjuk sekularisasi sebagai salah satu faktor yang “mengancam sukacita iman dan dengan demikian berisiko menguranginya dan membahayakan kehidupan kita sebagai orang Kristen.”

Ia menyesalkan bahwa sekularisasi telah sangat mempengaruhi gaya hidup pria dan wanita kontemporer, yang menempatkan Tuhan sebagai latar belakang. “Tuhan tampaknya telah menghilang dari cakrawala, dan firman-Nya tampaknya tidak lagi menjadi kompas yang membimbing hidup kita, keputusan dasar kita, hubungan manusia dan sosial kita,” kata Paus.

Mempertimbangkan budaya sekitar, Paus Fransiskus memperingatkan agar tidak menjadi “mangsa pesimisme atau kebencian, langsung beralih ke penilaian negatif atau nostalgia yang sia-sia.” Dia, agak menguraikan dua kemungkinan pandangan dunia: “pandangan negatif” dan “pandangan cerdas.”

Pandangan Negatif versus Tajam

Pandangan pertama – yang negatif – “sering lahir dari iman yang merasa diserang dan menganggapnya sebagai semacam “baju besi”, membela kita dari dunia,” kata Paus, menambahkan bahwa pandangan ini mengeluh bahwa “dunia jahat, dosa berkuasa” dan mempertaruhkan pakaiannya sendiri dalam “semangat perang salib.”

Paus memperingatkan hal ini, karena ini “bukan Kristen” dan “bukan jalan Tuhan.” Dia mencatat bahwa Tuhan membenci keduniawian dan memiliki pandangan positif tentang dunia, memberkati hidup kita dan membuat dirinya berinkarnasi dalam situasi sejarah untuk “memberi pertumbuhan benih Kerajaan Allah di tempat-tempat di mana kegelapan tampaknya menang.”

Kita dipanggil “untuk memiliki pandangan yang serupa dengan pandangan Allah, yang melihat apa yang baik dan terus-menerus mencarinya, melihatnya dan memeliharanya. Ini bukan pandangan yang naif, tetapi pandangan yang membedakan realitas,” tegas Paus Fransiskus.

Sekularisasi dan Sekularisme

Untuk mempertajam pemahaman kita tentang dunia sekular, Bapa Suci merekomendasikan untuk mengambil inspirasi dari Paus Paulus VI yang melihat sekularisasi sebagai “upaya, dengan sendirinya adil dan sah, dan sama sekali tidak bertentangan dengan iman atau agama” untuk menemukan hukum yang mengatur realitas dan kehidupan manusia ditanamkan oleh Sang Pencipta. Paus Paulus VI juga membedakan antara sekularisasi dan sekularisme yang menghasilkan “bentuk-bentuk baru ateisme” yang halus dan beragam, termasuk masyarakat konsumen, kesenangan yang ditetapkan sebagai nilai tertinggi, keinginan akan kekuasaan dan dominasi, dan segala jenis diskriminasi.

Sebagai Gereja dan sebagai gembala Umat Allah dan pekerja pastoral, oleh karena itu, Paus mengatakan terserah kepada kita untuk “membuat perbedaan ini” dan “membuat penegasan ini”, menambahkan bahwa jika kita menyerah pada pandangan negatif, kita berisiko mengirimkan pandangan yang salah – seolah-olah kritik terhadap sekularisasi menutupi “nostalgia akan dunia yang disakralkan, masyarakat masa lalu di mana Gereja dan para pelayannya memiliki kekuatan dan relevansi sosial yang lebih besar.”

“Tuhan tidak ingin kita menjadi budak, tetapi putra dan putri; dia tidak ingin membuat keputusan untuk kita, atau menindas kita dengan kekuatan sakral, yang dijalankan di dunia yang diatur oleh hukum agama. Tidak! Dia menciptakan kita untuk bebas, dan Dia meminta kita untuk menjadi orang yang dewasa dan bertanggung jawab dalam kehidupan dan masyarakat.”

Sekularisasi: Sebuah Tantangan bagi Imajinasi Pastoral Kita

Sekularisasi, lanjut Paus, “menuntut agar kita merenungkan perubahan dalam masyarakat yang telah memengaruhi cara orang berpikir dan mengatur kehidupan mereka” – bukan relevansi sosial Gereja yang berkurang.

Akibatnya, “sekularisasi merupakan tantangan bagi imajinasi pastoral kita,” dan “suatu kesempatan untuk merestrukturisasi kehidupan rohani dalam bentuk-bentuk baru dan cara-cara baru untuk eksis.” Dengan demikian, pandangan yang tajam “memotivasi kita untuk mengembangkan semangat baru untuk evangelisasi, untuk mencari bahasa dan bentuk ekspresi baru, untuk mengubah prioritas pastoral tertentu dan fokus pada hal-hal yang esensial.”

Mengkomunikasikan Sukacita Iman

Paus Fransiskus melanjutkan dengan menekankan pentingnya mengkomunikasikan Injil dan sukacita iman kepada pria dan wanita saat ini, bersikeras bahwa itu adalah proklamasi dari “saksi yang berlimpah dengan kasih yang cuma-cuma” yang harus diwujudkan “dalam gaya hidup pribadi dan gerejawi yang dapat mengobarkan kembali kerinduan akan Tuhan, menanamkan harapan dan memancarkan kepercayaan dan kredibilitas.”

Mengindikasikan tiga tantangan yang dapat membentuk doa dan pelayanan pastoral, Paus mengatakan bahwa yang pertama adalah “membuat Yesus dikenal,” dan kembali ke pewartaan awal, di tengah gurun spiritual yang diciptakan oleh sekularisme dan ketidakpedulian. Dia menambahkan bahwa kita harus menemukan cara baru untuk mewartakan Injil kepada mereka yang belum bertemu Kristus dan ini menyerukan “untuk kreativitas pastoral yang mampu menjangkau orang-orang di mana mereka tinggal, menemukan kesempatan untuk mendengarkan, berdialog dan bertemu.”

Sebuah Kesempatan untuk Bertobat

Tantangan kedua – saksi – kata Paus, mengharuskan kita untuk menjadi kredibel, karena Injil diberitakan secara efektif “ketika kehidupan itu sendiri berbicara dan mengungkapkan kebebasan yang membebaskan orang lain, belas kasih yang tidak meminta imbalan apa pun, belas kasihan yang berbicara secara diam-diam dari Kristus.”

Pada catatan ini, Paus memikirkan Gereja di Kanada yang telah ditetapkan di jalan baru setelah dilukai oleh kejahatan yang dilakukan oleh beberapa putra dan putrinya. Bapa Suci juga berbicara tentang skandal pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur dan orang-orang yang rentan.

“Bersama Anda, saya ingin sekali lagi meminta maaf kepada semua korban. Rasa sakit dan rasa malu yang kita rasakan harus menjadi kesempatan untuk pertobatan: tidak akan pernah lagi! … tidak akan pernah lagi komunitas Kristen membiarkan dirinya terinfeksi oleh gagasan bahwa satu budaya lebih unggul dari yang lain, atau bahwa adalah sah untuk menggunakan cara-cara memaksa yang lain.”

Untuk mengalahkan budaya pengucilan, Paus Fransiskus menganjurkan agar para uskup dan imam memulai dari diri mereka sendiri dan tidak boleh merasa diri mereka lebih tinggi dari saudara dan saudari kita. Demikian juga, para pekerja pastoral harus “memahami pelayanan sebagai kekuatan.”

Persaudaraan, tantangan ketiga, berarti Gereja akan menjadi “saksi yang kredibel bagi Injil semakin anggotanya mewujudkan persekutuan, menciptakan peluang dan situasi yang memungkinkan semua orang yang mendekati iman untuk menemukan komunitas yang ramah yang mampu mendengarkan, masuk ke dalam dialog dan mempromosikan hubungan yang berkualitas.”

“Gereja dipanggil untuk mewujudkan cinta tanpa batas ini, untuk mewujudkan mimpi yang Tuhan miliki bagi umat manusia: agar kita menjadi saudara dan saudari semua,” tandas Paus Fransiskus.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Benedict Mayaki, SJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here