Berjumpa dengan Kardinal Pertama Timor Leste

183
Kardinal Virgilio
4.5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam wawancara luas dengan Vatican News, berjumpa dengan Kardinal terpilih Virgilio do Carmo da Silva dari Dili, yang akan menjadi Kardinal pertama Timor Timur pada akhir Agustus.

Timor Leste atau Timor Timur, akan menerima topi merah pertamanya, dengan penunjukan Paus Fransiskus atas Kardinal terpilih Virgilio do Carmo da Silva dari Dili.

Untuk kesempatan itu, Kardinal masa depan yang berusia 54 tahun memberikan wawancara luas kepada Vatican News, di mana ia membahas negara kepulauan kecilnya di Asia Tenggara dengan mayoritas Katolik.

Selama percakapan, dia menguraikan realitas di negaranya, panggilan dan spiritualitasnya sendiri, dan apa yang dilihatnya sebagai prioritas dan tantangan terpenting Gereja saat ini.

Apa yang telah Anda lakukan ketika Anda mengetahui bahwa Paus Fransiskus mengangkat Anda menjadi Kardinal? Menurut Anda apa yang memotivasi pencalonan Anda?

Saya bersama saudara-saudara saya di sebuah rumah retret ketika Paus Fransiskus membuat pengumuman bahwa 29 Mei, hari Minggu merayakan Hari Raya Kenaikan, dan tanpa diduga, saya mendapat telepon dari perwakilan Takhta Suci di sini di Timor Timur, dengan ucapan ‘Selamat!’ Saya harus bertanya kepadanya mengapa dia memberi selamat, dan begitu dia memberi tahu saya, tentu saja, kami segera kembali ke Dili. Kemudian semakin banyak panggilan dan pesan, dari umat, pemerintah, dan saudara-saudari seagama, terus berdatangan.

Sepanjang malam, perasaan tidak berharga mengganggu saya, sepanjang malam, sampai saya bangun untuk Misa pagi. Dalam perjuangan saya untuk menerima “kehendak Tuhan”, saya menyadari bahwa ini adalah hadiah yang Tuhan buat melalui Bapa Suci, untuk rakyat dan Gereja Timor Timur.

Gereja Katolik Timor Timur, yang baru saja mencapai 500 tahun berdirinya, dan negara yang baru saja merayakan 20 tahun kemerdekaannya, layak mendapatkannya. Ini bukan untuk saya, tetapi untuk umat Tuhan di sini di Timor Leste. Ini adalah kesempatan nyata yang menegaskan identitas negara kecil di Asia Tenggara dengan 96% umat Katolik ini.

Tradisi Katolik adalah elemen mendasar dari identitas nasional Timor Lorosa’e, dan, seperti yang Anda sebutkan, negara Anda baru saja merayakan ulang tahun ke-20 kemerdekaannya. Anda adalah Kardinal Timor Timur pertama, apa arti pengangkatan seorang kardinal dari pulau Anda bagi negara Anda?

Ini sangat berarti. Identitas Katolik di negara kita sangat gamblang. Sebagai ilustrasi, pada perayaan 20 tahun kemerdekaan kita, Parlemen Nasional mengadopsi Dokumen Persaudaraan Manusia yang ditandatangani oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar (Al Azhar) di Abu Dhabi. Saya pikir kita mungkin negara Asia pertama yang melakukannya.

Adopsi Dokumen ini menceritakan, dan menegaskan identitas orang-orang yang mayoritas beragama Katolik.

Berita pengangkatan ini membawa kegembiraan dan kebanggaan yang besar bagi sebagian besar Rakyat Timor. Pemerintah Timor Leste juga mengirimkan tiga delegasi ke Konsistori.

Anda adalah seorang imam Salesian. Bagaimana Anda menemukan panggilan Anda untuk menjadi imam, dan mengapa Anda memilih untuk menjadi seorang Salesian?

Sejarah panggilan saya sangat sederhana karena ketika saya menyelesaikan sekolah dasar, saya sangat ingin pergi ke sekolah menengah pertama dan satu-satunya oleh saya dijalankan oleh para Salesian, bagi mereka yang bercita-cita menjadi Salesian masa depan. Ketika saya mendekati para Salesian, mereka sangat baik, menerima saya untuk tinggal dan belajar di sana. Saya secara bertahap menemukan panggilan Salesian saya, serta imamat.

Timor Leste adalah negara dengan penganut Katolik terbanyak kedua di seluruh Asia, setelah Filipina. Negara Anda memiliki mayoritas Katolik, lebih dari 96 persen. Apa tantangan pastoral yang paling mendesak dari Gereja di Timor Timur?

Sejarah Gereja Katolik di Timor Lorosa’e unik dan telah memberikan kontribusi terhadap tantangan yang kita hadapi. Bahkan jika evangelisasi pertama dimulai lebih awal dari abad ke-16, dan proses evangelisasi lambat, selama Perang Saudara 1975-1999, jumlah umat Katolik tumbuh secara dramatis dan cepat karena berbagai faktor politik, sosial dan ekonomi. Pada tahun 2002, Timor Timur kembali merdeka, sebagai negara muda di Asia Tenggara dan dengan penduduk yang mayoritas Katolik.

Tugas Gereja Katolik selama dua dekade ini adalah perjuangan, karena bekerja untuk memberikan pendampingan yang baik, dan untuk mengkonsolidasikan dan mendewasakan iman umat, dalam masa transisi ini.

Di tahun-tahun ini, kita harus membahas pembinaan dan pendidikan dalam iman. Tantangan-tantangan ini perlu dihadapi. Kita harus memastikan bahwa mereka yang memberikan formasi memiliki kualifikasi yang baik, terutama di seminari-seminari. Kita harus membentuk umat awam dengan baik, terutama katekis dan relawan awam lainnya, untuk membantu kita memperdalam iman umat. Para katekis harus memiliki formasi yang kokoh, dan penting untuk diberdayakan berbagai kelompok kategorial yang ada di setiap paroki.

Sasaran kerasulan kita terutama keluarga, anak-anak dan kaum muda, prioritas pastoral kita.

Salah satu kebutuhan mendesak yang perlu kita perhatikan adalah kaum muda meninggalkan negara kita karena kemiskinan dan pengangguran. Gereja masih mempelajari bagaimana memberikan bantuan kepada mereka yang jauh dari tanah air mereka.

Dua puluh tahun setelah kemerdekaan, Timor Lorosa’e masih berada di peringkat terbawah internasional dalam hal pembangunan ekonomi dan kesejahteraan. Menurut Anda, apa yang menghambat pembangunan negara Anda dalam 20 tahun terakhir?

Ada banyak faktor yang menyebabkan hal ini, tetapi yang paling bertanggung jawab adalah ketidakstabilan politik, terutama selama dua dekade sebelum kemerdekaan kita kembali. Situasi ini seringkali tidak meyakinkan investor untuk menanamkan modalnya di dalam negeri karena alasan keamanan. Covid-19 juga membawa krisis tersendiri.

Asia sangat beragam, tetapi bagaimana Anda menggambarkan tempat uniknya di benua Asia dan Asia Selatan?

Keunikan Timor Timur di Asia, kita berbicara tentang satu pulau milik dua negara, Indonesia dan Timor Timur. Ia memelihara hubungan damai dengan negara tetangga kita Indonesia. Terlepas dari sejarah pahit kami di masa lalu, kami telah berdamai, memaafkan dan melupakan masa lalu kami, dan sekarang menikmati hubungan yang baik.

Meskipun umat Katolik merupakan mayoritas di negara ini, kami menikmati hubungan baik dengan semua orang, karena kami semua adalah anak-anak negara ini.

Paus terakhir yang mengunjungi Timor Timur adalah Santo Yohanes Paulus II pada tahun 1989, ketika negara itu belum merdeka. Apa arti kunjungan itu bagi orang Timor?

Kunjungan Paus Yohanes Paulus II ke Timor Leste merupakan hal yang unik dan sangat penting bagi masyarakat Timor karena beliau adalah Paus pertama yang mengunjungi negeri ini. Sekarang tanah ini adalah negara baru. Kunjungan Paus saat itu merupakan momen untuk memanifestasikan kepada dunia bahwa ada komunitas orang-orang yang tinggal di sudut dunia ini yang mendambakan kebebasan.

Kunjungan Paus tidak hanya menjadi momen untuk menghidupkan iman masyarakat tetapi juga momen harapan bagi rakyat Timor yang tertindas pada tahun-tahun itu. Kata-kata Paus pada tahun-tahun itu ‘Kamu adalah Garam Dunia dan Kamu adalah Terang Dunia’ masih bergema di telinga banyak orang Timor-Leste saat ini. **

Frans de Sales, SCJ; Sumber; Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here