Paus dalam Misa di Kazakhstan: Keselamatan Kita Adalah Memandang Yesus yang Disalibkan

67
Paus Fransiskus tiba untuk Misa Kudus di Lapangan Expo.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memimpin Misa untuk pesta Penemuan Salib Suci di Lapangan EXPO di Nur-Sultan, Kazakhstan, dan mengatakan bahwa dari Yesus yang disalibkan, orang Kristen belajar “cinta, bukan kebencian; belas kasihan, bukan ketidakpedulian; pengampunan, bukan balas dendam.”

Suasana Misa di Lapagan Expo

Meskipun mewakili kurang dari 1% dari populasi negara itu, ribuan anggota komunitas Katolik Kazakhstan yang kecil ternyata berjumlah ribuan untuk berpartisipasi dalam Misa Kudus yang dipimpin oleh Paus Fransiskus di Pusat EXPO Nur-Sultan, Rabu (14/9).

Meskipun “Salib adalah penyangga kematian,” kata Paus Fransiskus dalam homilinya, “hari ini kita merayakan (Pesta) Peninggian Salib Kristus, karena di kayu salib itu Yesus menanggung segala dosa dan kejahatan dunia kita dan menaklukkan mereka dengan kasih-Nya.”

Ular yang Menggigit dan Ular yang Menyelamatkan

Paus merenungkan gambar kontras dari “ular yang menggigit” dan “ular yang menyelamatkan,” diambil dari bacaan dari Kitab Bilangan. Saat mereka melakukan perjalanan melalui padang gurun ke Tanah Suci, orang Israel kehilangan kepercayaan mereka kepada Tuhan dan janji-janji-Nya dan digigit oleh ular yang mematikan.

Prosesi para Kardinal dan Uskup

“Bagian pertama dari narasi itu,” kata Paus Fransiskus, “meminta kita untuk memeriksa dengan cermat momen-momen dalam kehidupan pribadi dan komunitas kita ketika kepercayaan kita kepada Tuhan dan satu sama lain telah gagal.” Ini juga mengingatkan “jenis ‘gigitan’ menyakitkan lainnya” yang diderita Kazakhstan, termasuk kekerasan, penganiayaan ateis, dan serangan terhadap kebebasan pribadi dan martabat manusia.

Paus berkata, “Perdamaian tidak pernah tercapai sekali untuk selamanya,” dan bersikeras bahwa “komitmen dituntut dari semua pihak jika Kazakhstan ingin terus tumbuh dalam ‘persaudaraan, dialog, dan pengertian’.”

“Namun, bahkan sebelum itu, kita perlu memperbarui iman kita kepada Tuhan: melihat ke atas, memandang kepada-Nya, dan belajar dari kasih-Nya yang universal dan tersalib,” tegas Paus Fransiskus.

Menjaga pandangan kita tetap tertuju pada Yesus

Ini, kata Bapa Suci, adalah gambaran kedua dari bacaan hari itu: “ular yang menyelamatkan.” Tuhan, lanjutnya, “tidak menghancurkan hal-hal keji dan tidak berharga yang dipilih pria dan wanita untuk dikejar.” Sebaliknya, Yesus datang di antara kita, ditinggikan di kayu Salib seperti ular perunggu yang dibangkitkan Musa di padang gurun.

“Menghadapi kesengsaraan kita, Tuhan memberi kita cakrawala baru,” kata Paus Fransiskus. “Jika pandangan kita tetap tertuju pada Yesus, sengat kejahatan tidak dapat lagi menguasai kita, karena di kayu Salib Dia mengambil ke atas diri-Nya racun dosa dan kematian, dan menghancurkan kekuatan penghancur mereka.”

“Begitulah keagungan rahmat ilahi yang tak terbatas: Yesus ‘menjadi dosa’ demi kita.”

Bapa Suci berkata, “Jalan menuju keselamatan kita, kelahiran kembali kita, dan kebangkitan kita” adalah “melihat Kristus yang disalibkan.”

Dari Salib, lanjutnya, orang Kristen belajar “kasih, bukan kebencian; belas kasihan, bukan ketidakpedulian; pengampunan, bukan balas dendam.” Kristus di Kayu Salib juga menunjukkan kepada kita, “pelukan kasih Allah yang lembut” dan “kasih persaudaraan yang kita dipanggil untuk memiliki satu sama lain dan untuk semua orang.”

Mengakhiri homilinya, Paus Fransiskus bersikeras bahwa orang-orang Kristen harus “dilahirkan kembali dari sisi tertusuk Yesus yang tersalib.” Dan dia berdoa agar “kita dapat dibebaskan dari racun kematian” dan “agar dengan kasih karunia Tuhan kita dapat menjadi semakin Kristen sepenuhnya: saksi yang penuh sukacita akan kehidupan baru, cinta, dan kedamaian.”

Frans de Sales/Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here