Paus Fransiskus Desak Pelibatan Perempuan dan Kaum Muda untuk Upaya Perdamaian Dunia

96
Paus berbicara pada Kongres VII Pemimpin Agama-agama Dunia dan Tradisional.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam sambutan penutupnya dalam Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional Ketujuh, Paus Fransiskus mendesak semua agama dan masyarakat untuk melibatkan perempuan dan kaum muda dalam upaya perdamaian dunia.

Mengakhiri Kongres Para Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional ke-7 di Nur-Sultan, Kazakhstan, pada Perjalanan Apostoliknya yang ke-38 di luar negeri, Paus Fransiskus berterima kasih kepada mereka yang hadir karena datang dari begitu banyak belahan dunia.

Suasana Kongres

“Kita telah melewati jalan ini bersama-sama,” katanya. Bapa Suci menambahkan bahwa komitmen para anggota dalam pelayanan dialog selama konferensi lebih berharga dari sebelumnya “ketika masalah pandemi telah diperparah oleh kebodohan perang.”

Utusan Perdamaian dan Persatuan

Paus melanjutkan dengan mengingatkan moto kunjungannya, “Utusan Perdamaian dan Persatuan”, mencatat keputusan yang disengaja untuk pluralisasi kata utusan.

“Setelah peristiwa 11 September 2001, perlu untuk menanggapi secara kolektif atmosfer yang menghasut yang berusaha dihasut oleh kekerasan teroris, dan yang mengancam akan menjadikan agama sebagai dasar konflik,” katanya. “Terorisme semu-religius, ekstremisme, radikalisme dan nasionalisme, yang mengenakan pakaian agama, tetap saja terus menimbulkan ketakutan dan kekuatiran tentang agama. Maka, pada hari-hari ini, terbukti bahwa kita bisa bersatu sekali lagi, untuk menegaskan kembali esensi agama yang otentik dan tidak dapat dicabut.”

Suara untuk Mereka yang Ingin Didengar

Kazakhstan, di jantung benua Asia yang besar dan penting, adalah tempat alami bagi kita untuk bertemu, lanjut Paus.

“Ada hubungan yang sehat antara politik dan transendensi, suatu bentuk koeksistensi yang sehat yang membuat bidang mereka berbeda: berbeda, tetapi tidak tercecer atau terpisah.”

Paus Fransiskus menekankan bahwa “mereka yang secara sah ingin menyuarakan keyakinan mereka harus dilindungi, selalu dan di mana pun.”

Dia menambahkan bahwa, sayangnya, “banyak orang bahkan sekarang dianiaya dan didiskriminasi karena keyakinan mereka”, dan sebaliknya “kita harus memastikan bahwa kebebasan beragama tidak akan pernah menjadi abstraksi belaka tetapi hak konkret.”

Paus menjelaskan bahwa karena alasan inilah Gereja Katolik juga percaya pada kesatuan keluarga manusia. Gereja percaya bahwa semua “bentuk kemanusiaan kecuali satu komunitas” dan “ingin terus melakukannya, karena jalan dialog antaragama adalah jalan bersama menuju perdamaian; dengan demikian, itu perlu dan tidak dapat dibatalkan.”

Paus Fransiskus melanjutkan dengan menekankan tiga kata dalam Deklarasi Kongres ini.

Perdamaian

Kata pertama adalah sintesis dari segalanya, ekspresi dari permohonan yang tulus, mimpi dan tujuan perjalanan kita: perdamaian!

“Perdamaian sangat dibutuhkan, karena di zaman kita setiap konflik militer atau titik panas ketegangan dan konfrontasi pasti akan memiliki ‘efek domino’ yang merusak dan secara serius membahayakan sistem hubungan internasional,” tandas Bapa Suci.

Di sisi lain, lanjut Paus, perdamaian “lebih dari tidak adanya perang: perdamaian tidak dapat direduksi menjadi pemeliharaan keseimbangan kekuatan antara kekuatan lawan juga tidak muncul dari kekuasaan despotik tetapi secara tepat disebut ‘efek dari kebenaran’.”

Perempuan

Paus menambahkan bahwa “pencarian perdamaian kita harus semakin melibatkan kaum perempuan”: kata kedua.

“Perempuan memberikan perhatian dan kehidupan kepada dunia: mereka sendiri adalah jalan menuju perdamaian,” tandas Paus Fransiskus.

Dia juga menekankan pentingnya mempercayakan perempuan dengan posisi dan tanggung jawab yang lebih besar, sebelum memperkenalkan kata ketiga dan terakhir: Kaum Muda.

Kaum Muda

Paus Fransiskus menekankan bahwa “orang muda adalah pembawa pesan perdamaian dan persatuan, di masa sekarang dan di masa depan.”

Merekalah yang, lebih dari siapa pun, menyerukan perdamaian dan menghormati rumah ciptaan bersama, tambahnya.

“Mari kita berikan kesempatan pendidikan kepada generasi muda, bukan senjata pemusnah! Dan marilah kita mendengarkan mereka, tanpa takut ditantang oleh pertanyaan-pertanyaan mereka,” harap Paus Fransiskus.

Mengakhiri ceramahnya, Paus Fransiskus meminta semua pemimpin agama dalam Kongres di Kazakhstan untuk “bersikap terbuka untuk hari esok namun tetap memperhatikan penderitaan kemarin”, saat kita “terus maju di jalan ini, berjalan bersama di bumi sebagai anak-anak surga, penenun harapan dan pengrajin kerukunan, pembawa perdamaian dan persatuan.” **

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here