Paus Fransiskus Minta Kaum Religius di Kazakhstan Bersaksi tentang Sukacita Injil

51
Paus Fransiskus bertemu dengan Gereja Lokal.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam pidatonya kepada para pelayan Gereja di Kazakhstan, Paus Fransiskus mendorong para uskup, imam, dan pria dan wanita religius untuk menerima warisan rohani mereka dengan sukacita dan “memberikan kesaksian yang murah hati tentang itu,” untuk bersaksi tentang janji harapan Kristiani.

Kekuatan dalam keragaman Gereja dan kekayaan dalam pengalaman yang berbeda harus dibagikan kepada orang lain untuk bersaksi bagi Gereja yang hidup.

Paus Fransiskus memberikan dorongan itu dalam pidatonya kepada para Uskup, imam, diakon, orang-orang yang ditahbiskan, seminaris, dan pekerja pastoral awam, Kamis (15/9) pagi di Katedral Our Lady of Perpetual di Nur-Sultan, Kazakstan.

Dalam pidatonya, Paus merenungkan sejarah Kristen yang kaya di negara-negara Asia Tengah, termasuk Kazakhstan, dan bagaimana teladan mereka yang menjalankan iman mereka dapat mengajari kita bagaimana menjalani kehidupan Kristen yang penuh sukacita.

Orang-orang yang dibaptis adalah satu tubuh, kata Paus, dipersatukan bersama dan diperkaya oleh budaya dan jalan hidup yang tak terhitung jumlahnya.

Janji Tuhan yang digenapi ditunjukkan di setiap Gereja, lanjut Paus Fransiskus, dengan setiap anggota hidup sebagai pewaris sejarah masa depan sebelumnya, yang ditakdirkan untuk kemuliaan abadi yang dijanjikan.

Kenangan dan Masa Depan

Meskipun sebagian besar peserta pertemuan itu berasal dari berbagai negara, Paus Fransiskus mengatakan bahwa, terlepas dari semua itu, keindahan dan kekuatan Gereja terletak pada kekayaan keragaman itu; keluarga tunggal di mana tidak ada yang tertinggal.

Merenungkan bagian Alkitab yang ditulis oleh Santo Paulus, Paus Fransiskus melanjutkan dengan tema keluarga tunggal dalam Gereja, dengan mengatakan bahwa Tuhan “diwahyukan kepada semua orang” yang “telah menjadi sesama ahli waris, anggota dari tubuh yang sama dan berbagi dalam janji dalam diri Kristus Yesus melalui Injil” (Ef 3:6).

Setiap Gereja memegang kata-kata “pewaris” dan “janji” itu, Paus Fransiskus melanjutkan; seorang “pewaris” sejarah Gereja sebelumnya sambil memegang “janji” kebangkitan.

Dalam perjalanan spiritual kita sendiri, kita harus mengingatkan mereka yang datang lebih dulu dan menyatakan iman kepada kita.

Paus Fransiskus memberi contoh Kekristenan di Asia Tengah, yang sudah hadir pada abad pertama, kaya akan saksi penginjil, misionaris yang mendirikan komunitas, tempat ziarag, biara di negara itu.

Namun, kata Paus, kita harus tetap penuh perhatian dan tidak lumpuh dan tidak bergerak dengan nostalgia, melainkan terinspirasi dan bersyukur atas semua hal indah yang telah Tuhan capai, memotivasi kita untuk “berangkat, bergerak maju, menyebarkan berita tentang Yesus.”

Tanpa kenangan hidup dari mereka yang datang sebelum kita, lanjutnya, kegembiraan, iman, dan rasa syukur kita kepada Tuhan, berisiko memudar dengan cepat dan kita bisa menjadi terlalu bergantung pada diri sendiri.

Menumbuhkan Iman melalui Teladan

Pertumbuhan iman, kata Paus Fransiskus, dilakukan melalui kesaksian pribadi – panggilan yang ditujukan untuk semua orang.

Iman selalu hadir melalui kebaruan Injil dan hidup dalam diri setiap orang yang “menerangkan Injil pada situasi yang berbeda.”

Hanya dengan mengingat ini kita dapat belajar bahwa iman tumbuh melalui kesaksian. Iman, Paus Fransiskus menggarisbawahi, bukanlah artefak sejarah, melainkan “peristiwa yang selalu ada, perjumpaan dengan Kristus yang terjadi di sini dan sekarang dalam hidup kita.”

Ini bisa terjadi, lanjut Paus Fransiskus, ketika kita hidup dalam komunitas bersama sebagai murid.

“Gereja sinode” adalah gereja yang mencakup semua orang, dibentuk dalam persekutuan, yang pergi ke luar dari diri mereka untuk menjangkau orang-orang dalam Gereja, di tempat kerja, dan dalam masyarakat.

Baptisan, kata Paus, adalah hadiah yang diberikan dari Tuhan: dapat membantu kita menjadi “pria dan wanita dari persekutuan dan perdamaian, menabur benih kebaikan ke mana pun kita pergi. Keterbukaan, kegembiraan dan berbagi adalah tanda-tanda Gereja yang baru lahir, dan Gereja masa depan.”

Kasih Karunia Menjadi Kecil

Meskipun besarnya negara mungkin membuat mereka merasa tidak mampu atau tidak mampu menjangkau orang-orang di pelosok negeri, terutama kaum muda, Paus Fransiskus meyakinkan para peserta pertemuan bahwa ada rahmat yang tenang dalam menjadi Gereja kecil.

Menjadi “kaya dalam segala hal dan miskin dalam segala hal,” kita dapat membiarkan diri kita didorong oleh Tuhan, berjalan dalam kesederhanaan dan membawa sukacita Injil dalam situasi kehidupan kita sehari-hari.

Sejenak Paus menikmati sajian tradisional Gereja Lokal

Lebih jauh, kekecilan dapat membantu mengingatkan kita bahwa “kita membutuhkan Tuhan” dan orang lain bersama-sama untuk mencapai kebaikan: “hanya bersama-sama, dalam dialog dan penerimaan bersama, kita dapat benar-benar mencapai sesuatu yang baik untuk kepentingan semua.”

Kekuatan Kenangan

Paus Fransiskus memberi contoh seorang imam Kazak, Beato Bukowińsk, yang membagikan kesaksian imannya dengan merawat mereka yang membutuhkan.

Misi khusus para uskup dan imam, katanya, adalah “bukan untuk menjadi administrator yang suci atau menegakkan aturan agama, tetapi menjadi imam yang dekat dengan umat kita, ikon hidup dari hati Kristus yang penuh kasih.”

Konsekrasi kepada Maria

Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan konsekrasi khusus kepada Hati Maria Yang Mahakudus, yang dihormati sebagai Ratu Perdamaian di Kazakhstan.

Sebagai seorang ibu yang “lembut dan penuh kasih”, dia memberikan penghiburan kepada orang-orang di negara itu selama masa-masa sulit, kelaparan dan deportasi di tengah cuaca dingin yang sangat keras.

Menurut tradisi, salju mencair dan memperlihatkan danau yang penuh dengan ikan, memberi makan banyak orang yang kelaparan.

“Semoga Bunda Maria juga meluluhkan hati yang dingin, mengisi komunitas kita dengan kehangatan persaudaraan yang diperbarui, dan memberi kita harapan dan antusiasme baru untuk Injil.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Sophie Peeters (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here