Kazakhstan: Rabi Yahudi Menjunjung Tinggi Peran Agama dalam Mempromosikan Perdamaian

32
Para peserta pada pembukaan dan sesi pleno Kongres Ketujuh para pemimpin dunia dan agama tradisional di Kazakhstan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Rabi Marc Schneier kelahiran Amerika, Presiden Yayasan Pemahaman Etnis, dan peserta Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional Ketujuh, menggarisbawahi pentingnya agama dalam pembangunan perdamaian dan berbicara menentang memaksakan keyakinan agama pada orang lain.

Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional Ketujuh yang sedang berlangsung di Nur-Sultan, Kazakhstan, menyatukan delegasi dari berbagai agama dari seluruh dunia dalam pencarian mereka untuk menemukan kesamaan manusia di dunia dan bentuk-bentuk tradisional agama dan mempromosikan saling pengertian dan rasa hormat diantara mereka.

Paus Fransiskus, dalam Perjalanan Apostoliknya yang ke-38 ke luar negeri, juga hadir di Ibukota Kazakh pada hari-hari ini, dan berbicara kepada para peserta pada acara 14 hingga 15 September.

Di sela-sela Kongres 2 hari, Deborah Castellano Lubov dari Vatican News berbicara dengan Rabi Marc Schneier, Presiden Yayasan Pemahaman Etnis (FFEU), yang menyoroti pentingnya Kongres Antaragama dan dampak yang dapat dimiliki para pemimpin agama dalam memerangi penyakit masyarakat dan dalam mempromosikan perdamaian dunia.

Peristiwa Penting

Rabi Schneier, seorang veteran di Kongres ini, telah memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dan berbicara kepada para peserta tentang berbagai tema termasuk dialog dan kerja sama antaragama dan antarbudaya, yang, katanya, merupakan prinsip penting koeksistensi di dunia kita saat ini.

Dia mencatat bahwa kongres ketujuh ini sangat penting karena terjadi di “negara mayoritas Muslim” dan merupakan “ekspresi dari apa itu Kazakhstan dan komitmennya terhadap dialog dan kerja sama antaragama.”

Lebih dari itu, dia mengatakan bahwa kehadiran Paus Fransiskus dan sambutannya kepada para pemimpin agama telah memberikan nada yang mendorong para peserta untuk mengangkat suara mereka melawan begitu banyak penyakit yang dihadapi masyarakat saat ini. Rabi membedakan acara tahun ini dari yang lain di mana, menurutnya, ada “keheningan yang memekakkan telinga dan radang tenggorokan moral di pihak para pemimpin agama.”

Peran agama dalam mempromosikan perdamaian

Dengan diadakannya Kongres dengan latar belakang perang di Ukraina yang memasuki bulan ketujuh, Rabbi Schneier menjunjung tinggi dampak yang dapat dimiliki para pemimpin agama dan agama dalam mempromosikan perdamaian di daerah konflik.

Dia mengatakan seruan berulang yang dibuat oleh Paus Fransiskus tentang perang “bergema tidak hanya di seluruh dunia, tetapi di Rusia sendiri”, saat dia merujuk pada ketidakhadiran pemimpin Gereja Ortodoks Rusia pada acara tersebut.

Namun Rabbi mengambil kesempatan untuk menyoroti beberapa kemajuan luar biasa yang dibuat di bidang mempromosikan dialog antaragama, menunjuk pada dampak saluran antaragama dalam hal Kesepakatan Abraham dan keberadaan pusat antaragama di beberapa negara Teluk, antara lain.

Ia juga mencontohkan rumah Ibrahim di Abu Dhabi dengan Gereja, Masjid dan Sinagoga di kampus yang sama – sebuah langkah berani yang menurutnya tak pernah terpikirkan bahkan satu dekade lalu.

“Ada pengakuan hari ini bahwa kita tidak hanya berbagi keyakinan yang sama, tetapi kita berbagi nasib yang sama dan takdir tunggal kita harus memperkuat ikatan kepedulian, kasih sayang, kepedulian satu sama lain,” kata Rabbi Schneier.

Rabbi Schneier menegaskan bahwa kita perlu “beralih dari melihat agama sebagai hitam dan putih, menjadi lebih abu-abu,” menjelaskan bahwa ada agama yang berbeda dengan jalan yang berbeda menuju Tuhan, dan dengan demikian, tidak seorang pun harus memiliki kesombongan untuk berpikir bahwa jalan mereka adalah jalan yang benar, satu-satunya cara atau memaksakan agama mereka pada orang lain.

“Kita dapat mengekspos orang ke agama yang berbeda, tetapi kita tidak boleh memaksakan keyakinan agama kita,” katanya. “Jika kita bisa pindah ke tempat itu, saya tahu itu akan berkontribusi besar pada pengurangan konflik, perang, bentrokan, dan konfrontasi.”

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Benedict Mayaki SJ/Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here