Paus Fransiskus Tandaskan, Barat Telah Mengambil Jalan yang Salah

328
Dalam penerbangan dari Kazakhstan ke Italia pada Kamis, 15 September 2022 Paus memberi keterangan kepada pers.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam penerbangan dari Kazakhstan ke Italia, Kamis (15/9/2022), berbicara tentang degradasi moral Barat, khususnya mengenai kemajuan euthanasia legal, Paus Fransiskus mengatakan wilayah itu telah mengambil jalan yang salah dan bahwa pembunuhan harus diserahkan “kepada binatang buas.”

“Memang benar bahwa Barat merosot,” kata paus selama konferensi pers dalam penerbangannya pada 15 September sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang hilangnya nilai-nilai di Barat, dan khususnya terhadap dorongan untuk undang-undang euthanasia di Prancis, Italia, dan Belgia.

“Pada saat ini, bukan pada tingkat keteladanan tertinggi … Barat telah mengambil jalan yang salah,” kata paus.

Ditekan pada masalah euthanasia, Paus Fransiskus berkata: “Membunuh bukanlah manusiawi, titik. Jika Anda membunuh — dengan motivasi ya — pada akhirnya Anda akan membunuh lebih banyak lagi. Ini bukan manusia. Mari kita serahkan pembunuhan pada binatang buas.”

Paus Fransiskus mengunjungi Kazakhstan 13–15 September, berpartisipasi dalam Kongres Ketujuh Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional, pertemuan puncak antaragama, dan mengunjungi umat Katolik dan pejabat publik negara Asia Tengah itu.

Dalam konferensi pers dalam penerbangan, paus juga membahas Perang Rusia-Ukraina dan hak Ukraina untuk mempertahankan diri, hubungan antara Takhta Suci dan China, dan mengkritik bahwa partisipasi dalam kongres antaragama Kazakh berisiko ketidakpedulian.

Mengenai masalah kebebasan beragama di Tiongkok, dan khususnya Hong Kong, Paus Fransiskus mengatakan, “Untuk memahami Tiongkok membutuhkan waktu satu abad. Dan kita tidak hidup selama berabad-abad. Mentalitas China adalah mentalitas kaya, dan ketika menjadi sedikit sakit, ia kehilangan kekayaannya. Untuk memahaminya, kami telah memilih jalur dialog.”

“Ada komisi bilateral Vatikan-Cina yang,” katanya, “berjalan dengan baik.”

“Ini lambat karena kecepatan China lambat. Mereka memiliki keabadian untuk bergerak maju. Orang-orang dengan kesabaran yang tak terbatas. Tetapi dari pengalaman yang kami miliki sebelumnya, kami memikirkan misionaris Italia yang pergi ke sana dan dihormati sebagai ilmuwan. Kami juga berpikir hari ini banyak imam atau orang percaya dipanggil ke universitas China karena mereka menghargai budaya,” katanya.

“Tidak mudah untuk memahami mentalitas orang Tionghoa, tetapi itu harus dihormati. Saya selalu menghormati. Dan di sini di Vatikan ada komisi dialog yang berjalan dengan baik, Kardinal Parolin memimpinnya dan dia, saat ini, adalah orang yang paling tahu tentang China dan dialog dengan China. Ini adalah hal yang lambat tetapi selalu langkah-langkah bergerak maju.”

Paus memperingatkan agar tidak “mengklasifikasikan” China dalam biner demokrasi-antidemokrasi, “karena itu adalah negara yang kompleks dengan ritmenya.”

“Dan memang benar ada hal-hal yang menurut kami tidak demokratis, itu benar,” tambahnya.

“Lebih dari mengklasifikasi, saya mencoba mendukung cara dialog,” kata paus. “Dalam dialog, banyak hal diklarifikasi. Dan tidak hanya dari Gereja tetapi dari daerah lain; tapi misal luas China, gubernur provinsi semua berbeda, juga ada budaya yang berbeda di China, yang merupakan raksasa. Memahami China adalah hal yang besar, tetapi jangan kehilangan kesabaran, itu membutuhkan banyak hal. Tapi kita harus pergi dengan dialog.”

Beralih ke Ukraina, Bapa Suci mengatakan bahwa mempersenjatai negara “dapat diterima secara moral,” mengingat bahwa “membela diri tidak hanya sah tetapi juga merupakan ekspresi cinta tanah air.” Dia menegaskan hak suatu bangsa untuk membela diri bila diperlukan.

Membahas dialog dengan Rusia, Paus Fransiskus mengatakan bahwa “selalu sulit untuk memahami dialog dengan negara-negara yang telah memulai perang… Sulit, tetapi kita tidak boleh mengabaikannya, untuk memberikan kesempatan dialog kepada semua orang. Karena selalu ada kemungkinan bahwa dengan dialog hal-hal bisa berubah, bahkan menawarkan sudut pandang lain.”

Dia melanjutkan, “Tetapi saya tidak mengecualikan dialog dengan kekuatan apa pun yang sedang berperang, bahkan jika itu adalah agresor. Terkadang dialog harus dilakukan seperti ini, tetapi itu harus dilakukan. Memang bau, tapi harus dilakukan. Selalu satu langkah maju. Tangan terulur, selalu, karena dengan sebaliknya kita menutup satu-satunya pintu masuk akal untuk perdamaian. Kadang-kadang mereka tidak menerima dialog — itu memalukan — tetapi dialog selalu maju, setidaknya ditawarkan. Dan ini baik bagi dia yang menawarkan.”

Tentang risiko ketidakpedulian, Paus Fransiskus mengatakan bahwa “jika tidak ada dialog, ada ketidaktahuan atau perang. Lebih baik hidup sebagai saudara; kita memiliki satu kesamaan, kita semua adalah manusia. Mari kita hidup sebagai manusia, dengan sopan santun: Apa yang Anda pikirkan, apa yang saya pikirkan? Mari kita sepakat, mari kita bicara, mari kita saling mengenal.”

Menguraikan diskusinya tentang kemerosotan Barat, Paus Fransiskus bertanya, “Apa yang telah hilang dari Barat, hingga lupa untuk disambut?” Dia mencatat kebutuhannya untuk pertumbuhan populasi, mengingat “musim dingin demografis yang kita miliki. Kami membutuhkan orang-orang, baik di Spanyol, khususnya di Spanyol, tetapi juga di Italia.”

Untuk tujuan ini, ia menekankan perlunya menyambut, mempromosikan, dan mengintegrasikan imigran.

Paus memperingatkan terhadap populisme dan mengatakan Barat “mungkin … kedaluwarsa sedikit.”

“Tapi kita harus mengambil nilai-nilai itu kembali. Eropa harus mengambil nilai-nilai dari para bapa yang mendirikan Uni Eropa – nilai-nilai yang besar itu,” katanya, yang sebelumnya merujuk pada Ven. Robert Schuman, Konrad Adenauer, dan Alcide De Gasperi.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here