Paus Fransiskus: Jika Anda Seorang Uskup atau Imam Tidak Konsisten, Orang-orang Muda Akan Terpengaruh

277
Dalam penerbangan dari Kazakhstan ke Italia pada Kamis, 15 September 2022 Paus memberi keterangan kepada pers.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – “Bapa Suci, banyak Gereja di Eropa, seperti yang ada di Jerman, menderita kehilangan orang-orang percaya yang parah, orang-orang muda tampaknya tidak lagi mau menghadiri Misa. Sejauh mana Anda kuatir tentang tren ini, dan apa yang ingin Anda lakukan tentang hal ini?” tanya Rudolf Gehrig, wartawan EWTN, kepada Paus Fransiskus di atas pesawat Al Italia yang terbang dari Kazakhstan ke Roma, Kamis (15/9/2022) lalu.

Menanggapi pertanyaan itu, Paus Fransiskus mengatakan bahwa hal itu sebagian benar, sebagian relatif. Semangat sekularisasi, relativisme sedang menantang hal-hal ini.

“Yang harus Anda lakukan, pertama-tama, adalah konsisten dengan iman Anda. Jika Anda seorang uskup atau imam yang tidak konsisten, orang-orang muda akan terpengaruh – dan kemudian begitu lama! Ketika sebuah Gereja, apa pun itu, di beberapa negara atau di beberapa sektor, lebih memikirkan uang, pembangunan, rencana pastoral dan bukan perawatan pastoral, dan Anda terjebak ke arah itu, itu tidak menarik orang,” kata Paus Fransiskus.

Paus menuturkan bahwa ketika dia menulis surat kepada umat Jerman dua tahun lalu, ada imam yang menerbitkannya dan menyebarkannya kepada orang per orang. Ketika imam dekat dengan umat, katanya, umat harus tahu apa yang dipikirkan paus.

“Saya pikir para gembala harus maju, tetapi jika mereka kehilangan bau domba dan domba kehilangan bau gembala, Anda tidak maju. Kadang-kadang – saya berbicara tentang semua orang, secara umum, bukan hanya tentang Jerman – ada pemikiran tentang bagaimana memperbarui, bagaimana membuat pelayanan pastoral lebih modern: tidak apa-apa, tetapi selalu ada di tangan seorang gembala,” tutur Paus Fransiskus.

Menurut Bapa Suci, jika pelayanan pastoral ada di tangan “ilmuwan” pastoral, yang berpendapat di sini dan mengatakan apa yang harus dilakukan di sana, Gereja tidak bergerak maju. “Yesus mendirikan Gereja dengan imam, bukan pemimpin politik. Dia mendirikan Gereja dengan orang-orang bodoh, di antara Dua Belas, yang satu lebih bodoh daripada yang lain, dan Gereja terus berjalan. Mengapa? Karena ada indera penciuman kawanan domba dengan gembala dan gembala dengan kawanan domba,” tandas Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa hal ini merupakan hubungan terbesar yang dia lihat ketika ada krisis di suatu tempat, di Provinsi Gerejawi. Bapa Suci bertanya pada diri sendiri, apakah gembala berhubungan dengan kawanannya, apakah dia dekat dengan kawanannya? Apakah kawanan ini merasa memiliki gembala?

“Masalahnya adalah para gembala. Mengenai hal ini saya menyarankan agar Anda membaca komentar St. Agustinus tentang para gembala; itu dibaca dalam satu jam tapi itu salah satu hal paling bijaksana yang ditulis untuk gembala dan dengan itu Anda dapat memenuhi syarat gembala ini atau itu. Ini bukan tentang modernisasi: tentu saja, kita harus memperbarui dengan metode, itu benar, tetapi jika hati imam hilang, tidak ada pelayanan pastoral yang berhasil. Tidak ada.”

Frans de Sales, SCJ;Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here