Biarawati Benediktin dari Ukraina: Bangunan Gereja Hancur, Tetapi Gereja Masih Hidup

77
Pastor Oleksandr Repin di antara reruntuhan gereja.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Setelah pembebasan distrik Mykolaiv di Ukraina dari tentara Rusia minggu lalu, penduduk mulai kembali ke rumah mereka dengan harapan dapat menyelamatkan setidaknya sebagian dari harta benda mereka.

Bersama dengan pastor paroki, Serikat Kristus Pastor Oleksandr Repin, dan biarawati lainnya, Suster Benediktin Faustina Kovalska pergi ke situs gereja Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda di Kyselivka, Ukraina, di mana mereka telah melayani sebelum perang.

“Kami juga, seperti orang-orang di desa Kyselivka, tidak bisa duduk diam,” kata Kovalska, yang berasal dari Ukraina, kepada CNA.

Biarawati dan imam mengunjungi gereja yang hancur di Kyselivka, Ukraina.

Namun, saat mencapai lokasi, biarawati Benediktin itu tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.

“Saat kami tiba di lokasi, kami melihat tumpukan puing,” katanya. “Kami berharap ada sesuatu yang tertinggal di sana dan kami akan menemukan beberapa benda dan membawanya pergi.”

“Air mata menetes di pipiku,” akunya. “Sulit membayangkan bahwa belum lama ini, ini adalah gereja tempat orang berkumpul setiap hari Minggu untuk berdoa selama bertahun-tahun.”

“Ada roket yang tertancap di tanah di sekitar gereja, banyak sisa-sisa cluster shell,” lanjut Kovalska. “Anda segera menyadari bahwa kejahatan tidak menyukai apa yang suci. Anda menjadi semakin yakin bahwa kejahatan ini terjebak di tanah kami dan menghancurkan segalanya, terutama yang sakral.”

Meski kalah, Kovalska diingatkan tentang apa yang sebenarnya diperjuangkan Gereja.

“Saya mulai berdoa Doa Bapa Kami dan ada kedamaian di hati saya. Rumah Tuhan, tempat suci yang dipilih untuk memuliakan Tuhan di dalam, telah bertahan. Tidak ada kebencian, tidak ada kemarahan, hanya kesedihan dan pikiran yang menghibur bahwa Gereja, yang berarti orang-orang, tetap hidup,” kata Kovalska.

Biarawati itu menunjukkan bahwa sebagian besar umat sekarang berdoa di gereja di Nikolayev, sekitar 34 mil dari Kyselivka.

Para biarawati mengunjungi reruntuhan gereja di Kyselivka, Ukraina.

Dia mengungkapkan harapan bahwa gereja akan dibangun kembali jika orang kembali ke desa yang hancur parah.

“Pemandangan yang sangat tragis ini, bagaimanapun membawa harapan akan kebangkitan,” pungkasnya.

Gereja batu kecil di Kyselivka, yang terletak sembilan mil barat laut Kherson, dibangun pada paruh kedua abad ke-19. Gereja itu selamat dari dua perang dunia dan rezim komunis.

Otoritas Soviet mengubah gereja menjadi gudang dan kemudian menjadi tempat perbaikan traktor.

Pada tahun 1990, gereja dikembalikan kepada umat dan ditempatkan di bawah pengawasan Serikat Kristus. Pada 2013, gereja tersebut diberkati oleh uskup Keuskupan Odessa-Simferopol saat itu, Bronisław Bernacki.

Pada bulan Maret, Kyselivka terus-menerus ditembaki oleh tentara Rusia. Gereja berada di garis depan dan dihancurkan pada 2 Mei. Pada 10 November, desa tersebut direbut kembali dari tangan Rusia sebagai bagian dari serangan Ukraina di wilayah Kherson.

Justyna Galant (Catholic News Agency)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here