Paus Tandaskan Yahudi dan Kristen Dapat Membuka Jalan bagi Perdamaian

51
Paus Fransiskus bertemu dengan perwakilan Kongres Yahudi Sedunia di Vatikan.
5/5 - (5 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus berbicara kepada delegasi Kongres Yahudi Dunia (WJC), dengan mengatakan bahwa warisan agama bersama orang Yahudi dan Kristen harus menjadi insentif untuk bertindak bersama demi persaudaraan dan perdamaian di dunia yang rusak.

Menyambut 200 anggota Komite Eksekutif Kongres Yahudi Dunia (WJC) yang dipimpin oleh Presidennya Ronald S. Lauder, Selasa (22/11), Paus Fransiskus mengatakan warisan agama bersama orang Yahudi dan Kristen harus dilihat sebagai “insentif untuk bertindak bersama” bagi dunia yang lebih bersaudara dan damai.

Dialog yang sedang berlangsung

Dalam pidatonya, Paus mengenang bahwa dari Konsili Vatikan Kedua, organisasi tersebut telah berdialog dengan Komisi Hubungan Religius dengan orang-orang Yahudi, dan mencatat bahwa kunjungan mereka “memberi kesaksian dan memperkuat ikatan persahabatan” antara Tahta Suci dan komunitas Yahudi.

Warisan agama bersama

Dia mencatat bahwa orang Yahudi dan Kristen, tidak hanya mengaku beriman kepada satu Pencipta langit dan bumi, yang menciptakan setiap manusia menurut gambar dan rupa-Nya sendiri, dan telah menyatakan diri-Nya kepada umat manusia, tetapi juga “memiliki pandangan yang sama tentang hal-hal terakhir, dibentuk oleh kepercayaan bahwa dalam perjalanan hidup kita tidak menuju ketiadaan, melainkan menuju perjumpaan dengan Yang Maha Tinggi yang menjaga kita.”

“Meskipun mungkin ada perbedaan konsepsi dalam Yudaisme dan Kristen tentang bagaimana penggenapan ini akan terjadi, janji penghiburan yang kita bagikan tetap ada,” katanya.

Bekerja sama untuk perdamaian dan persaudaraan

Karena itu, warisan agama yang dibagikan oleh orang Kristen dan Yahudi harus dianggap sebagai “insentif untuk bertindak bersama” untuk “membuat dunia lebih bersaudara, memerangi bentuk ketidaksetaraan dan mempromosikan keadilan yang lebih besar, sehingga perdamaian tidak akan tetap menjadi janji dunia lain, tetapi menjadi kenyataan saat ini di dunia kita.

“Inisiatif umum dan konkret yang ditujukan untuk mempromosikan keadilan membutuhkan keberanian, kerja sama, dan kreativitas,” kata Paus Fransiskus lebih lanjut.

Saat dunia terus dirusak oleh perang, yang dia tegaskan kembali sebagai “kekalahan bagi seluruh umat manusia”, Paus menyerukan upaya bersama untuk membuka jalan bagi perdamaian.

Perang ‘asusila’ di Ukraina

Dia merujuk lagi, khususnya, pada “perang penistaan besar” yang terjadi di Ukraina, yang, katanya, “mengancam orang Yahudi dan Kristen, merampas orang yang mereka cintai, rumah, harta benda, dan nyawa mereka!”

“Sebagai orang Yahudi dan Kristen, marilah kita berusaha melakukan semua yang mungkin dilakukan secara manusiawi untuk mengakhiri perang dan membuka jalan perdamaian,” ajak Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus berterima kasih kepada delegasi atas kunjungan tersebut, mengungkapkan harapan agar Yang Mahatinggi dapat memimpin orang Yahudi dan Kristen bersama-sama di jalan perdamaian.

Kongres Yahudi Dunia

Kongres Yahudi Sedunia mewakili komunitas dan organisasi Yahudi di 100 negara di seluruh dunia mengadvokasi atas nama mereka terhadap pemerintah, parlemen, organisasi internasional, dan kepercayaan lainnya. Sejak didirikan pada tahun 1936, WJC telah berada di garis depan dalam memperjuangkan hak-hak orang Yahudi, mengadvokasi keadilan bagi para korban Holocaust dan ahli waris mereka, dan melawan anti-Semitisme yang bangkit kembali dan de-legitimasi Israel.

Selama beberapa dekade, WJC telah mempertahankan hubungan istimewa dengan Tahta Suci dalam mengembangkan dialog dengan Gereja Katolik Roma. Kongres juga terlibat dalam membina hubungan antaragama dengan gereja-gereja Kristen lainnya, perwakilan komunitas Islam, dan agama lain.

Lisa Zengarini (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here