Teolog Dominikan kepada Uskup Jerman Bätzing: Dukungan untuk Agenda Gay Adalah Bidaah Modernis

99
Uskup Georg Bätzing, presiden Konferensi Waligereja Jerman dan salah satu dari dua presiden Jalan Sinode Jerman.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Pastor Nelson Medina, seorang imam Dominikan yang menyandang gelar doktor dalam teologi fundamental, mengkritik keras presiden Konferensi Waligereja Jerman, Uskup Georg Bätzing, yang tetap mendukung agenda gay.

Medina, penduduk asli Kolombia, adalah seorang influencer di dunia berbahasa Spanyol yang hadir di Twitter, YouTube, dan TikTok. Dia memiliki 63.000 pengikut di Twitter dan 442.000 pelanggan di YouTube.

Dalam konferensi pers di Roma setelah kunjungan ad limina para uskup Jerman, Bätzing mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada penyimpangan dari Katolik yang dimaksudkan oleh Jalan Sinode. Sebaliknya, katanya, para pendukungnya ingin tetap Katolik, “tetapi kami ingin menjadi Katolik dengan cara yang berbeda.”

Uskup Jerman itu juga mengatakan bahwa dia tidak akan mencegah pemberkatan pasangan homoseksual, sesuatu yang terjadi secara massal pada bulan Mei tahun ini meskipun Dikasteri untuk Doktrin Iman, yang dikeluarkan dalam Responsum 2021, secara eksplisit melarang.

Pastor Javier Olivera Ravasi, seorang imam Argentina yang mengarahkan proyek apologetika “Que no te la cuentan” (jangan percaya semua yang Anda dengar), mengatakan di Twitter bahwa “Katolik dengan cara yang berbeda disebut Protestan, Yang mulia sesat Anda.”

Bagi Medina, sikap pro-gay Bätzing yang gigih “adalah satu lagi aliran sesat modernis, yang, seperti semua ajaran sesat besar, tidak pernah benar-benar mati sepenuhnya.”

Imam Dominikan itu kemudian menjelaskan bahwa “berkat yang benar-benar dibutuhkan oleh orang berdosa adalah panggilan pertobatan yang murah hati tetapi jelas dan tegas. Tanpanya, ‘berkat’ yang seharusnya membenarkan kesalahan dan merupakan bentuk penghinaan dan kekejaman terhadap mereka yang hidup dalam dosa.”

Menurut fraynelson.com, Dominikan “mengajar di Studium Generale para Dominikan dan sebagai anggota Fakultas Teologi di Universitas Santo Tomás. Dia telah memegang kursi dalam teologi fundamental, dogmatis, dan moral serta logika.”

Pastor Juan Manuel Góngora, seorang imam Spanyol yang memiliki lebih dari 56.000 pengikut di Twitter, menjelaskan bahwa “dosa tidak dapat diberkati. Uskup harus kembali ke seminari untuk belajar atau pergi ke Deformasi Protestan dan berhenti mengganggu orang.”

Jalan Sinode Jerman

Jalan Sinode adalah proses multi-tahun yang kontroversial yang dimulai pada Desember 2019 dan melibatkan para uskup dan kaum awam Jerman dalam menangani isu-isu seperti pelaksanaan “kekuasaan”, moralitas seksual, imamat, dan peran wanita dalam Gereja, isu-isu yang mereka bahas telah menyatakan, secara terbuka dan dalam berbagai kesempatan, posisi yang bertentangan dengan doktrin Katolik.

Posisi-posisi ini telah menimbulkan berbagai tuduhan bidaah dan ketakutan akan perpecahan.

Ajaran Gereja tentang homoseksualitas

Ajaran Katolik tentang homoseksualitas dirangkum dalam “Katekismus Gereja Katolik” No. 2357, 2358, dan 2359, yang menyatakan bahwa kaum homoseksual dipanggil menuju kekudusan dan kesucian.

Katekismus menjelaskan bahwa kecenderungan homoseksual “tidak teratur secara objektif” dan bahwa bagi kaum homoseksual hal ini “bagi sebagian besar dari mereka merupakan suatu cobaan”.

Teks tersebut juga menyatakan bahwa “tindakan homoseksual secara intrinsik tidak teratur” dan oleh karena itu “dalam keadaan apa pun tindakan tersebut tidak dapat disetujui”.

Catholic News Agency/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here