Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Komunikasi Sosial Sedunia 2023: Berkomunikasi dengan Hati Dapat Mengekang Eskalasi Perang

100
Paus Fransiskus
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan menerbitkan Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Komunikasi Sosial Sedunia ke-57, hari ini, 24 Januari 2023, Pesta Santo Fransiskus de Sales, dan merayakan hari Minggu sebelum Pentakosta, dengan tema “Berbicara dengan Hati: Veritatem Facientes in Caritate” (Melakukan Kebenaran dalam Amal).

Paus Fransiskus mengimbau para komunikator untuk selalu berbicara dari hati, dan menemukan kata-kata yang tepat untuk membangun peradaban yang lebih baik.

Hari Komunikasi Sosial Sedunia akan diperingati oleh Vatikan dan keuskupan di seluruh dunia pada hari Minggu sebelum Pentakosta, yang tahun ini jatuh pada tanggal 21 Mei 2023.

Paus Fransiskus berbicara saat wawancara dengan TELAM.

Tema tahun ini berhubungan dengan tahun 2022, berjudul “Dengarkan dengan Telinga Hati”.
Pesan tahun ini mendesak para komunikator untuk berkomunikasi dengan ramah dan tidak pernah mengejar komunikasi yang bermusuhan.

Menyentuh hati yang paling keras sekalipun

Di dunia yang “sangat condong ke arah ketidakpedulian dan kemarahan, kadang-kadang bahkan atas dasar disinformasi yang memalsukan dan mengeksploitasi kebenaran,” kata Paus, sangat penting ada ruang untuk mewartakan kebenaran, “bahkan jika kadang-kadang tidak nyaman.”

Paus menyerukan kata-kata yang mampu berbuat baik untuk orang lain dan menyentuh bahkan “hati yang paling keras”.

Dia mendesak para komunikator, bahkan dalam iklim global kita yang dramatis, untuk menyampaikan “kekuatan cinta yang lembut.”

Sementara pesan itu terutama diarahkan pada mereka yang bekerja dalam komunikasi, Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa setiap orang memiliki tanggung jawab untuk berkomunikasi “dengan hati dan tangan yang terbuka.”

Benediktus XVI: Hati yang Melihat

Mengingat pentingnya “mendengar” saat berkomunikasi, Paus Fransiskus mengutip mendiang Paus Benediktus XVI yang mengatakan, “Proyek orang Kristen, diambil dari ajaran Yesus, adalah ‘hati yang melihat’ di mana cinta dibutuhkan dan bertindak dengan tepat.”

Paus Fransiskus mengenang dialog tulus Yesus dengan para murid dalam perjalanan mereka ke Emaus, mencatat bahwa Dia berbicara dengan cinta, dan menemani serta menghormati mereka.

“Dalam periode sejarah yang ditandai oleh polarisasi dan kontras — yang sayangnya bahkan komunitas gerejawi pun tidak kebal — komitmen untuk berkomunikasi “dengan hati dan tangan terbuka” tidak hanya berlaku bagi mereka yang berada di bidang komunikasi; itu adalah tanggung jawab semua orang.”

Kita semua harus mencari dan mengatakan kebenaran, dengan murah hati, tegas Paus.

Bapa Suci memperingatkan komunikasi yang mempromosikan hubungan beracun dan kebencian, dan sebaliknya menyerukan komunikasi yang mengekang sikap berbahaya ini.

Saksi luar biasa dari St. Fransiskus de Sales

Dalam pesan itu, Paus memuji santo pelindung jurnalis Katolik, St. Fransiskus de Sales, karena memberikan teladan yang berharga bagi para komunikator.

Pujangga Gereja ini, yang adalah Uskup Jenewa di masa perselisihan yang memanas, kata Paus, menunjukkan “kemanusiaan” yang besar dan kemauan untuk berdialog dengan sabar dengan semua orang.

Fakta bahwa dia berdialog dengan sabar bahkan “dengan orang-orang yang tidak setuju dengannya,” kata Paus, “menjadikannya saksi yang luar biasa dari kasih Allah yang penuh belas kasihan.”

Bagi orang suci itu, kata Paus, komunikasi adalah “cerminan jiwa” dan manifestasi cinta.

Fransiskus de Sales, lanjut Paus, menunjukkan “kita adalah apa yang kita komunikasikan,” dan memberikan kesaksian “melawan arus” ketika komunikasi sering “dieksploitasi sehingga dunia dapat melihat kita seperti yang kita inginkan dan bukan seperti kita.”

Tulisan-tulisannya, kata Paus, membuat “bacaan yang sangat menyenangkan, instruktif, dan merangsang.”

Kata-kata yang tepat dapat membantu mengekang eskalasi

Paus melihat kembali konteks konflik global yang kita alami dan menegaskan kembali betapa perlunya “suatu bentuk komunikasi yang tidak bermusuhan” untuk mempromosikan “budaya damai”, yang mampu mengatasi kebencian dan permusuhan.

Eskalasi perang yang ditakuti umat manusia saat ini, tulis Paus, “harus dihentikan secepat mungkin, juga pada tingkat komunikasi” karena kata-kata sering kali berubah menjadi tindakan seperti perang dengan kekerasan yang keji.

Dia menambahkan, “Kita membutuhkan para komunikator yang terbuka untuk berdialog, terlibat dalam mempromosikan pelucutan senjata integral, dan berkomitmen untuk menghentikan psikosis agresif yang bersarang di hati kita.”

Ini, katanya, “adalah mengapa semua retorika yang berperang harus ditolak, serta setiap bentuk propaganda yang memanipulasi kebenaran, merusaknya untuk tujuan ideologis. Sebaliknya, yang harus dipromosikan adalah bentuk komunikasi yang membantu menciptakan kondisi untuk menyelesaikan perselisihan antarbangsa.”

Paus mengakhiri pesannya dengan doa untuk para jurnalis, dan untuk semua yang berkomunikasi, agar Yesus dapat “membantu kita untuk membuat komunikasi kita jelas, terbuka dan sepenuh hati… bantu kita mendengarkan detak jantung, untuk menemukan kembali diri kita sebagai saudara dan saudara perempuan, dan untuk melucuti permusuhan yang memecah belah” dan “membantu kita berbicara kebenaran dalam kasih, agar kita dapat merasa seperti pelindung satu sama lain.”

Deborah Castellano Lubov (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here