Paus Fransiskus Terbang ke Kongo dan Sudan Selatan

204
Paus berangkat untuk kunjungannya ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memulai Perjalanan Apostolik ke-40 ke luar negeri ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan untuk ziarah ekumenis yang berpusat pada perdamaian dan rekonsiliasi, menandai Perjalanan Apostolik ke-5 ke Afrika.

Paus Fransiskus telah berangkat dalam Perjalanan Apostoliknya yang ke-40 ke luar negeri ke negara-negara Afrika di Sudan Selatan dan Republik Demokratik Kongo (DRC).

Paus Fransiskus dalam penerbangan kepausan.

Penerbangan kepausan ITA-Airways meninggalkan Bandara Internasional Fiumicino Roma pada pukul 08:29 waktu setempat Selasa pagi, membawa Paus dan lebih dari 70 jurnalis. Penerbangan dijadwalkan tiba di Bandara Internasional “Ndjili” di ibu kota DRC, Kinshasa, sekitar pukul 15.00 waktu setempat.

Kedekatan dengan migran, pengungsi, dan yang jatuh

Pada Selasa pagi, sebelum meninggalkan kediaman Vatikannya di Casa Santa Marta, Paus Fransiskus bertemu dengan sekitar sepuluh migran dan pengungsi dari Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan, yang didukung, bersama dengan keluarga mereka, oleh Centro Astalli yang dikelola Jesuit di Roma.

Kardinal Konrad Krajewski, Prefek Dikasteri untuk Amal, menemani rombongan untuk kunjungan mereka dengan Paus.

Setibanya di bandara, mobil Paus berhenti sebentar di dekat Monumen Kejatuhan Kindu, sebagaimana diketahui 13 penerbang Italia yang tewas di Kongo pada 11 November 1961.

Bapa Suci mempersembahkan doa kepada para korban pembantaian itu dan kepada semua orang yang kehilangan nyawanya yang berpartisipasi dalam misi kemanusiaan dan perdamaian, sebelum melanjutkan perjalanan menuju pesawat kepausan.

Paus Fransiskus berdoa.

Saat Bapa Suci mendarat di Kinshasa, dia akan diterima dengan upacara penyambutan.

Paus kemudian akan melakukan kunjungan kehormatan ke Presiden Felix Tshisekedi, dan berbicara kepada otoritas negara, masyarakat sipil, dan korps diplomatik.

Di akhir Perjalanan pada Minggu ini, yang menandai kunjungan kelima Paus Fransiskus ke Afrika, dia akan mengunjungi 60 negara sejak awal masa kepausannya.

Pada 2015, ia pergi ke Kenya, Uganda, dan Republik Afrika Tengah, dan pada 2017 mengunjungi Mesir. Kemudian, pada Maret 2019, beliau melakukan Perjalanan Apostolik ke Maroko, dan kemudian ke Mozambik, Madagaskar, dan Mauritius pada September 2019.

Perjalanan yang Diinginkan Lama

Paus terpaksa menunda kunjungan ke DRC dan Sudan Selatan ini, yang semula dijadwalkan pada Juli 2022, karena nyeri lutut yang hebat.

Pada saat itu, Bapa Suci mengutus Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, ke kedua negara atas namanya, mengungkapkan kekecewaannya karena tidak dapat melakukan perjalanan, serta keinginannya yang besar untuk melakukan perjalanan ke kedua negara secepatnya.

Selama bertahun-tahun, Paus Fransiskus telah menyatakan keinginannya yang kuat untuk melakukan perjalanan ke Sudan Selatan yang mayoritas penduduknya beragama Kristen, tetapi situasi yang tidak stabil di negara itu, bersama dengan pandemi, membuat rencana kunjungan menjadi rumit.

Pada April 2019, Paus mengadakan retret spiritual di Vatikan untuk para pemimpin politik dan otoritas gerejawi Sudan Selatan.

Pada retret di Casa Santa Marta, Paus berlutut di kaki mereka dan memohon agar mereka bekerja untuk perdamaian dan menjadi ayah yang layak bagi bangsa mereka.

Ziarah ekumenis

Bapa Suci pertama-tama akan mengunjungi Republik Demokratik Kongo, dari 31 Januari hingga 3 Februari.

Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke Kongo mengikuti jejak Paus St. Yohanes Paulus II, yang mengunjungi negara itu pada tahun 1980 dan 1985.

Paus kemudian akan menghabiskan tiga hari di Sudan Selatan dalam ziarah ekumenis untuk perdamaian dengan Uskup Agung Canterbury dan Moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia sebelum kembali ke Vatikan.

Sekitar 20% umat Katolik dunia tinggal di Benua Afrika, dan persentase itu terus meningkat.

Deborah Castellano Lubov (Vatican News)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here