Paus Minta Umat Kristiani dan Muslim Menjadi Saksi Kebenaran dan Cinta di Dunia yang Dilanda Perang

83
Paus Fransiskus dan Ayatollah Agung Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani di Irak pada Maret 2021
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengirim surat kepada Ayatollah Agung Ali al-Sistani, pemimpin spiritual Syiah Irak di mana dia mengenang pertemuan mereka yang bermanfaat dua tahun lalu selama kunjungan kepausan ke Irak dan mendorongnya untuk mempromosikan persaudaraan di antara umat beriman sebagai tanggapan nyata terhadap tantangan hari ini.

Berbicara kepada Ayatollah Agung al-Sistani sebagai “saudara tersayang”, Paus Fransiskus mencatat bahwa adalah tugas para pemimpin agama dari semua agama untuk mendorong mereka yang memiliki tanggung jawab dalam masyarakat sipil untuk mempromosikan tindakan politik yang melindungi hak-hak dasar setiap orang dan mempromosikan persaudaraan dan saling menerima, sebagai jawaban konkrit terhadap tantangan masa kini.

Dalam sepucuk surat kepada pemimpin spiritual Syiah Irak, Paus mengenang pertemuan mereka dua tahun lalu di Najaf yang menggambarkannya sebagai “tonggak sejarah di jalur dialog antaragama dan pemahaman antarmanusia.”

Kesempatan itu diberikan melalui konferensi yang berlangsung di Najaf berjudul “Katolik dan Syiah menghadapi masa depan. Dalam rangka peringatan 2 tahun kunjungan Paus Fransiskus ke Irak.” Acara tersebut, yang diselenggarakan oleh Komunitas Sant’Egidio dan Institut Najaf Al_Khoei, dihadiri oleh delegasi yang mencakup anggota Sant’Egidio serta Uskup Agung Vincenzo Paglia, Kardinal Ayuso, Coutts dan Louis Sako, Patriark Kasdim Baghdad.

Dalam surat yang diterbitkan pada Selasa (14/3) oleh Kantor Pers Tahta Suci, Paus memuji Ayatollah Agung atas “komitmennya kepada mereka yang menderita penganiayaan, menjaga kesucian hidup dan pentingnya persatuan rakyat Irak.”

Kerja sama dan persahabatan antarorang percaya

“Kolaborasi dan persahabatan antara pemeluk agama yang berbeda sangat diperlukan, untuk menumbuhkan tidak hanya rasa saling menghargai tetapi di atas segalanya, kerukunan yang berkontribusi pada kebaikan umat manusia, seperti yang diajarkan sejarah Irak baru-baru ini kepada kita,” kata Paus.

Dia mengungkapkan keyakinannya bahwa komunitas berbasis agama harus menjadi “tempat persekutuan yang istimewa dan simbol hidup berdampingan secara damai, di mana kita memohon kepada Pencipta segalanya, untuk masa depan persatuan di bumi.”

Kebebasan beragama dan berpikir sumber kerukunan

Kita berdua yakin – tulis Paus Fransiskus kepada Ayatollah al-Sistani – bahwa “penghormatan terhadap martabat dan hak setiap orang dan setiap komunitas, terutama kebebasan beragama, berpikir dan berekspresi, adalah sumber ketenangan pribadi dan sosial serta keharmonisan antarbangsa.”

Karena itu, kata dia, adalah tugas para pemimpin agama, “untuk mendorong mereka yang memiliki tanggung jawab dalam masyarakat sipil untuk bekerja untuk menegaskan budaya berdasarkan keadilan dan perdamaian, mempromosikan tindakan politik yang melindungi hak-hak dasar setiap orang.”

Persaudaraan dan saling menerima

“Adalah penting bahwa keluarga manusia menemukan kembali rasa persaudaraan dan saling menerima, sebagai tanggapan nyata terhadap tantangan hari ini,” lanjut Paus.

Untuk tujuan ini, katanya mengutip dari Dokumen Persaudaraan Kemanusiaan, “pria dan wanita dari pengakuan yang berbeda, berjalan bersama menuju Tuhan dipanggil untuk bertemu dalam ruang yang sangat besar dari nilai-nilai spiritual, manusia dan sosial yang sama, dan berinvestasi dalam penyebaran kebajikan moral tertinggi, didorong oleh agama”.

Paus Fransiskus menyimpulkan dengan mengungkapkan harapannya agar bersama-sama, umat Kristiani dan Muslim, dapat selalu menjadi “saksi kebenaran, cinta dan harapan, di dunia yang dilanda banyak konflik dan karena itu membutuhkan kasih sayang dan penyembuhan.” **

Linda Bordoni (Vatican News)/Frans de Sales

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here