Penjaga Tanah Suci Tandaskan Yerusalem Adalah Rumah Doa bagi Semua Bangsa

242
Yerusalem
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam sebuah wawancara dengan Vatikan News, Penjaga Tanah Suci, Pater Francesco Patton, OFM., membahas, bahwa meskipun ada ketegangan, peziarah terus berduyun-duyun, dan dengan aman, ke perayaan Pekan Suci di Tanah Suci, dan menegaskan kembali bahwa tidak ada peziarah yang pernah terlibat dalam momen ketegangan atau tindakan kekerasan.

Terlepas dari ketegangan, perayaan Pekan Suci berlanjut dengan indah di Tanah Suci, kata Penjaga Tanah Suci, mencatat bahwa ketika ada lebih banyak peziarah, ada lebih banyak stabilitas.

Pater Francesco Patton membahas eskalasi kekerasan, dan serangan terhadap simbol dan Gereja Kristen, tetapi menegaskan kembali dengan tegas, “Tidak ada peziarah yang pernah terlibat dalam kekerasan.”

Dia berbagi bahwa para peziarah telah berbondong-bondong kembali ke wilayah tersebut dan dia tergerak oleh tampilan iman dan solidaritas yang indah.

Ia membahas apakah situasi di lapangan sedramatis kelihatannya dan bagaimana hal itu memengaruhi para peziarah dan Pekan Suci, dan mengomentari apakah langkah-langkah keamanan yang memadai telah diambil. Dia juga berbicara tentang pentingnya kolekte Jumat Agung untuk Tanah Suci, sebagai kunci kelangsungan dan misinya.

Prosesi Minggu Palem di Bukit Zaitun di Yerusalem dipimpin
Prosesi Minggu Palem di Bukit Zaitun di Yerusalem dipimpin Pater Francesco Patton, OFM.

Penjaga Tanah Suci adalah Minister Provinsial (yaitu Pemimpin Utama) dari Saudara Dina yang tinggal di seluruh Timur Tengah. Dia memiliki yurisdiksi atas wilayah Israel, Palestina, Yordania, Lebanon, Mesir (sebagian), Siprus dan Rhodes, serta banyak rumah atau Komisariat di berbagai belahan dunia, termasuk di Roma dan Washington.

Berikut percakapan Vatican News dengan Pater Francesco Patton.

Kolekte ‘Pro Terra Sancta’ untuk Tanah Suci, untuk membantu melestarikan situs Kristen dan membantu kehadiran Kristen, berlangsung pada hari Jumat Agung. Mengapa ini penting bagi Tanah Suci?

Ini adalah sumber pertama, sumber ekonomis, untuk Penjagaan Tanah Suci. Ini berarti bahwa itu adalah sumber yang paling penting untuk memelihara Tempat-tempat Kudus, untuk mempertahankan pelayanan pastoral paroki kita dan juga untuk melanjutkan tugas pendidikan kita melalui sekolah-sekolah Kristiani, dan mempertahankan kegiatan, kegiatan sosial bagi orang miskin dan melarat, orang yang membutuhkan. Misalnya, dalam kasus kami, ini juga membantu penduduk Suriah, yang sangat diuji oleh perang selama dua belas tahun dan sekarang oleh gempa bumi.

Prosesi Minggu Palem di Yerusalem (2023).

Kolekte Jumat Agung, dapat kami katakan, bagi kami, adalah sumber terpenting untuk bertahan hidup, di satu sisi, dan melanjutkan misi kami di sini di Tanah Suci.

Sebagai Penjaga Tanah Suci, yang begitu dekat dengan realitas di lapangan, bagaimana Anda menggambarkan ketegangan itu? Apakah situasinya sedramatis kelihatannya secara eksternal?

Situasinya dalam beberapa hal dramatis, dan, dalam beberapa hal, juga berkelanjutan. Itu dramatis. Jika kita saat ini melihat konteksnya, konteks politik saat ini tidak stabil.

Sungguh dramatis jika kita melihat serangan yang kami terima dalam beberapa bulan terakhir dan kekerasan yang meningkat, tetapi pada saat yang sama juga berkelanjutan karena kehadiran kami di sini di Tanah Suci selalu hadir di bawah tekanan.

Yang sangat penting bagi kita adalah memperkuat iman kita. Kita harus selalu mengingat kata-kata Yesus: ‘Jangan takut.’ Kita harus selalu ingat bahwa kekuatan kita berasal dari Roh Kudus dan dari hubungan dengan Yesus, bukan dari sumber daya manusia.

Apakah kekerasan mempengaruhi perayaan Pekan Suci? Apakah peziarah kembali ke Tanah Suci, seperti biasa, atau berkurang karena kekerasan?

Saya dapat mengatakan bahwa ketika ada peziarah, kekerasan berkurang, dan peziarah sangat penting, juga sebagai faktor stabilitas. Ketika tidak ada peziarah, lebih mudah bagi para fanatik untuk memiliki tangan yang bebas. Misalnya, di masa lalu, di akhir Januari dan segera setelah Januari, kami mengalami banyak tindakan kekerasan. Ini adalah periode dengan sedikit peziarah. Beberapa hari yang lalu, saya sempat melihat prosesi Minggu Palem. Itu adalah prosesi yang sangat damai. Tidak ada masalah. Hal yang sama untuk Jalan Salib minggu lalu, dan saya kira sama pada Jumat Agung ini. Ketika peziarah banyak, situasinya bisa saya katakan lebih mudah bagi kami.

“Para peziarah adalah faktor stabilitas dan pencegah kekerasan.”

Dalam penilaian Anda, para peziarah tidak terhalang untuk tiba pada Pekan Suci, dan perayaan sejauh ini, tidak terpengaruh?

Saat ini, jumlah peziarah kita kurang lebih sama dengan sebelum pandemi, tidak seperti tahun 2019, tapi bisa saya katakan seperti dua kali di tahun 2018. Saat ini, kota ini penuh sesak dengan peziarah; dan bukan hanya peziarah Kristen, karena kita memiliki sedikit banyak kebetulan Paskah Kristen dengan Paskah Yahudi dan Ramadhan Muslim. Jadi, misalnya, Jumat lalu ada 200.000 jemaah yang solat di Al-Aqsa. Kota itu penuh dengan peziarah Muslim. Pada hari Minggu, kami berjumlah lebih dari 20.000 pada prosesi Minggu Palma. Dan saya kira, pada saat ini, ada ribuan warga sipil Yahudi, juga di kota ini.

“Saat ini, kita dapat mengatakan bahwa Yerusalem benar-benar rumah doa bagi semua bangsa.”

Setelah serangan-serangan itu, vandalisme yang terjadi di situs-situs dan gereja-gereja Kristen, apa yang telah, atau sedang, dilakukan, untuk melindungi situs-situs itu? Apakah pihak berwenang melakukan cukup atau mengambil tindakan nyata?

Pater Francesco Patton: Bagi kami tentu saja penting dan perlu untuk meminta keamanan lebih, mengingat tindakan kekerasan dan vandalisme. Tentu saja, tidak mungkin untuk meramalkan semua hal ini dan tidak mungkin kita memiliki kendali penuh. Tetapi ketika sesuatu terjadi pada kita, penting untuk mencela fakta dan meminta keamanan.

Jemaat Kristen berbaris di jalan, menghadap ke masjid Dome of the Rock di kompleks masjid al-Aqsa, selama prosesi tradisional Minggu Palem dari Bukit Zaitun ke kota tua Yerusalem.

Kami ingin Yerusalem menjadi tempat ibadat yang aman bagi semua penganut agama Ibrahim, Yerusalem adalah jantung orang Yahudi, Kristen, dan Muslim.

Tidak mungkin memiliki keamanan 100%. Kami mencoba untuk memiliki keamanan yang cukup dan kami dapat mengatakan bahwa tidak pernah, tidak pernah terjadi bahwa beberapa peziarah terlibat dalam tindakan kekerasan, tetapi tidak mungkin memiliki keamanan 100%. Selalu ada orang di luar kendali dan bertindak, bisa kita katakan, seperti serigala penyendiri. Kami dapat meminta perlindungan untuk tempat-tempat suci, tetapi tidak mungkin memiliki keamanan 100 persen. Seperti yang saya katakan, tidak pernah, tidak pernah terjadi, para peziarah terlibat.

Apakah ada momen mengharukan yang tersisa bagi Anda, dari melayani orang-orang Anda pada periode ini?

Bagi saya, yang sangat mengharukan adalah kesempatan yang saya miliki sepuluh hari yang lalu untuk mengunjungi saudara-saudara kita dan umat Kristiani setempat di Suriah, mereka yang terkena dampak gempa bumi, karena saya mengamati solidaritas yang luar biasa antara para saudara dan umat Kristiani setempat, dan bukan hanya orang Kristen setempat, tetapi juga dengan penduduk setempat, dengan orang Muslim. Mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menyambut semua orang di saat terburuk gempa bumi, menampung mereka di struktur kami. Di Aleppo, mereka menampung sekitar 6.000 orang, dan juga di Latakia, dan di desa-desa di Sungai Orontes. Ini bagi saya sangat, sangat, sangat mengharukan selama Pekan Suci.

Bagi saya, yang akan sangat mengharukan adalah perayaan selama Pekan Suci, dan di akhir Pekan Suci. Bagi saya, sangat istimewa merayakannya pada malam hari antara Sabtu Suci dan Minggu Paskah, di dalam Makam Suci. Ini sangat istimewa karena itu adalah tempat tubuh Yesus dibaringkan, tetapi juga tempat tubuh Yesus bangkit dan membawa kita ke dalam kehidupan Allah. Ketika saya memiliki kesempatan untuk merayakan Paskah di dalam Aedicule Suci, bagi saya itu adalah sesuatu yang sangat, sangat istimewa. Saya pikir Kebangkitan Yesus lebih kuat dari segala kejahatan dan lebih kuat dari kematian. **

Deborah Castellano Lubov (Vatican News)/Frans de Sales

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here