Paus Kirim Utusan Perdamaian ke Kyiv

75
Paus Fransiskus bertemu Volodymyr Zelenskiy di Vatikan Sabtu (6/5) lalu.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Kardinal Matteo Zuppi, Ketua Konferensi Uskup Italia, memiliki pengalaman diplomasi tingkat tinggi.

Paus Fransiskus mengirim utusan ke Kyiv sebagai bagian dari misi perdamaian dan upaya kemanusiaannya di Ukraina.

Situs berita Gereja “Il Sismografo” yang biasanya memiliki banyak informasi melaporkan bahwa Kardinal Matteo Zuppi akan pergi ke Ukraina.

Kardinal Zuppi, Uskup Agung Bologna dan Ketua Konferensi Uskup Italia, adalah anggota kelompok perdamaian dan keadilan Sant’Egidio, yang memiliki sejarah penyelesaian konflik.

Kardinal membantu menengahi kesepakatan damai di Mozambik pada 1992 untuk mengakhiri perang saudara di negara itu.

Pada akhir April, Paus mengatakan Tahta Suci terlibat dalam misi perdamaian di Ukraina dan, Sabtu lalu, bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelenskiy di Vatikan.

Tahta Suci telah berulang kali menawarkan layanannya sebagai mediator dalam konflik tersebut, meskipun Zelenksiy menolak permintaan ini, dan Putin menolak untuk berbicara dengan Paus.

Tetapi Paus Fransiskus telah terlibat dalam mengamankan pertukaran tahanan dan, setelah bertemu dengan Presiden Zelenskiy, menegaskan kembali kebutuhan mendesak akan “gerakan kemanusiaan”, yang dipahami merujuk pada anak-anak yang hilang.

Sementara prospek Paus memediasi perdamaian dalam jangka pendek tampak jauh, harapannya adalah lebih jauh lagi, Takhta Suci dapat memiliki pengaruh dalam mengamankan penyelesaian konflik.

Setelah audiensi dengan Paus Fransiskus, Presiden Zelenskiy menulis di media sosial bahwa dia telah meminta Paus “untuk mengutuk kejahatan Rusia di Ukraina, karena tidak ada persamaan antara korban dan agresor”.

Dia mengatakan kepada televisi Italia bahwa Ukraina “tidak membutuhkan mediator. Kami membutuhkan perdamaian yang adil.”

Paus telah berulang kali berbicara tentang Ukraina yang “martir”, tetapi telah menghadapi kritik keras karena tidak menyebut Rusia sebagai agresor, saat ia mencoba untuk menjaga saluran dialog tetap terbuka dengan Putin. Tahta Suci, kata Paus Fransiskus, berupaya menerapkan “netralitas positif” dalam urusan global.

Dalam wawancara tahun 2022 dengan The Tablet, Uskup Agung Claudio Gugerotti – yang saat itu menjabat duta besar apostolik untuk Inggris Raya – menjelaskan landasan teologis diplomasi Tahta Suci.

“Pendekatan Vatikan adalah memohon isyarat atau kata dari Roh Kudus yang dapat memasuki hati orang lain. Dalam beberapa situasi, saya tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun, sebelum kata itu tiba,” katanya.

“Tujuan Tahta Suci selalu menjadi kemungkinan ekstrim ketika semua kemungkinan lain telah berakhir.”

Gugerotti, yang sekarang memimpin Dikasteri untuk Gereja-Gereja Timur, menambahkan bahwa “Presiden Putin mendengarkan Paus” dan memiliki “rasa hormat tertentu” untuk Paus Fransiskus dan otoritas moralnya.

Ada spekulasi bahwa Uskup Agung Gugerotti akan pergi ke Moskow sebagai bagian dari upaya perdamaian dan kemanusiaan Paus, tetapi kantor uskup agung membantah hal tersebut. **

Christopher Lamb (The Tablet)/Frans de Sales

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here