Vatikan Soroti Peran Penting Perempuan dalam Memberantas Kelaparan

138
Perempuan merawat tanaman di India
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Universitas Kepausan Gregorian di Roma menyelenggarakan konferensi yang didedikasikan untuk peran perempuan dalam pembangunan. Fokus pada potensi perempuan untuk menjadi agen perubahan sejati, dan mengubah sistem pangan saat ini, jika diberi alat, dilihat melalui perspektif ekologi integral.

Data PBB baru-baru ini memberi tahu kita bahwa perempuan yang bekerja di sektor pertanian mewakili lebih dari seperempat penduduk dunia. Di negara berkembang, angka itu mencapai 43% dari seluruh tenaga kerja pertanian.

Statistik ini masuk ke dalam seruan berulang Paus Fransiskus untuk pengakuan hak dan pemberdayaan perempuan pedesaan untuk kebaikan bersama, sebagaimana diartikulasikan dalam pesannya untuk Hari Denyut Sedunia 2021, di mana ia menyoroti bagaimana “perempuan pedesaan memiliki banyak hal untuk ajari kita tentang bagaimana upaya dan pengorbanan memungkinkan kita untuk membangun, berdampingan dan tidak bergantung pada orang lain, bahan yang menjamin akses ke pangan, pemerataan distribusi barang, dan kemungkinan bagi setiap manusia untuk mewujudkan aspirasinya.”

Perempuan di Pantai Gading memanen tomat

Tetapi meskipun perempuan pedesaan sama produktif dan giatnya dengan laki-laki, mereka menghadapi banyak kesulitan, termasuk fakta bahwa pekerjaan mereka tetap tidak terlihat, tidak diakui dan seringkali tidak dibayar.

Konferensi satu hari yang diselenggarakan oleh Universitas Kepausan Gregorian bekerja sama dengan Misi Permanen Takhta Suci untuk Badan PBB untuk Pangan dan Pertanian pada Senin (21/5) berfokus pada pentingnya memperkuat hubungan antara perempuan dan ketahanan pangan untuk memungkinkan mereka berkembang sepenuhnya. potensi mereka dan membantu dunia mencapai ketahanan pangan dan gizi untuk semua.

Marcela Villarreal, Direktur Divisi Kemitraan di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), mengatakan kepada Radio Vatikan bahwa jika perempuan di daerah pedesaan memiliki akses yang sama ke sumber daya produktif di bidang pertanian, ini akan berdampak langsung pada kelaparan dunia.

Villarreal mengatakan studi FAO menunjukkan bahwa “jika perempuan di daerah pedesaan memiliki akses ke sumber daya produktif yang sama di bidang pertanian yang sudah dimiliki laki-laki, tidak peduli seberapa miskinnya daerah pedesaan,” akses yang sama ke sumber daya produktif akan segera meningkatkan produktivitas pertanian” dan segera jumlah orang yang kelaparan di dunia akan berkurang.

Menjelaskan apa yang dimaksudkan sebagai “sumber daya produktif dalam pertanian,” katanya, mereka merujuk terutama pada tanah, tetapi juga sangat penting “kredit, teknologi, layanan penyuluhan, dan semua layanan lain yang diperlukan untuk produksi pertanian.”

Tentu saja, untuk dapat memetakan arah baru, penting untuk memahami mengapa wanita tidak memiliki akses yang sama, dan Villarreal mengatakan ini terjadi karena sejumlah alasan berbeda.

Kebijakan yang memadai

“Yang penting kita tahu, kalau kita punya kebijakan yang memadai, kita bisa mengurangi perbedaan itu, mengurangi kesenjangan gender itu,” ujarnya.

Pengalaman menunjukkan, tambahnya, bahwa “kapan pun sebuah negara, pemerintah, ingin mengurangi kesenjangan gender di bidang pertanian dan akses ke sumber daya produktif dan pertanian, hal itu dapat dilakukan.”

Perempuan mengirik kacang di Republik Afrika Tengah

FAO, kata Direktur Divisi Kemitraan, mendukung negara-negara untuk mengembangkan kebijakan ini.

“Kami telah melihatnya secara instan, segera setelah negara memiliki kebijakan yang memadai untuk memastikan bahwa perempuan memiliki akses yang mereka butuhkan ke sumber daya produktif,” tegasnya. “Kami langsung melihat peningkatan kesejahteraan keluarga, gizi anak-anak, kesejahteraan seluruh masyarakat dan juga pengurangan kelaparan yang sangat signifikan.” **

Tiziana Campisi/Linda Bordoni (Vatican News)/Frans de Sales

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here