Siapakah Suster Wilhelmina Lancaster, yang Tubuhnya Kini Menjadi Pusat Perhatian di Missouri?

829
Suster Wilhelmina Lancaster, yang tubuhnya ditemukan ternyata tidak rusak, mendirikan Benediktin Maria, Ratu Para Rasul. | Atas perkenan para Benediktin Maria.
4/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Ketika Suster-suster Maria Benediktin, Ratu Para Rasul menggali jenazah Suster Wilhelmina Lancaster, OSB, pendiri mereka, pada 18 Mei, mereka menemukan hal yang tak terduga: Empat tahun setelah kematiannya dan penguburannya dalam peti kayu sederhana, tubuhnya tampak sangat baik.

Seorang peziarah menghormati jenazah Suster Wilhelmina Lancaster, OSB, pada 20 Mei 2023. Lancaster baru-baru ini digali di Gower, Missouri.

Berita itu dengan cepat menyebar di media sosial tentang keadaan yang tidak biasa dari sisa-sisa pendiri ordo kontemplatif Afrika-Amerika, menarik ratusan peziarah ke biara di pedesaan Missouri.

Masih ada pertanyaan yang harus dijawab tentang apakah penyelidikan akan dilakukan untuk memeriksa jenazahnya secara ilmiah. Sementara itu, banyak orang ingin tahu lebih banyak tentang wanita ini, yang pada usia 70 tahun, mendirikan Ordo Suster yang terkenal dengan nyanyian Gregorian dan album himne Katolik klasik yang menduduki puncak tangga lagu.

Penglihatan tentang Yesus pada Komuni pertamanya

Anak kedua dari lima bersaudara yang lahir dari orang tua Katolik di St. Louis pada Minggu Palem, 13 April 1924, Mary Elizabeth Lancaster (dia mengambil nama Wilhelmina ketika dia mengikrarkan kaul) dibesarkan di sebuah rumah yang sangat saleh.

Menurut kepala biara saat ini, Bunda Cecilia Snell, OSB, dan seperti yang diceritakan dalam biografi yang diterbitkan oleh komunitasnya, calon Suster Wilhelmina memiliki pengalaman mistis pada Komuni pertamanya pada usia 9 tahun di mana Yesus mengundangnya untuk menjadi milik-Nya.

“Dia melihat sesuatu tentang Dia pada Komuni pertamanya. Mungkin tidak terlalu jelas, tapi dia melihat Dia sangat tampan,” kata kepala biara.

“Dia berkata, ‘Maukah kamu menjadi milikku?’

Dan dia berkata, “Dia sangat tampan, bagaimana saya bisa mengatakan tidak?”

Setelah pengalaman ini, pada usia 13 tahun pastor parokinya bertanya apakah dia pernah mempertimbangkan untuk menjadi seorang suster. Meskipun dia tidak melakukannya, dia dengan cepat tergerak oleh gagasan itu dan menulis kepada para Suster Penyelenggaraan Oblat di Baltimore meminta izin untuk bergabung, “tetapi dia terlalu muda, sehingga dia harus menunggu sedikit lebih lama.”

Tanya Schultz dan putrinya berdoa di depan jenazah Suster Wilhelmina Lancaster pada 20 Mei 2023.

Kutipan surat itu mengungkapkan keterusterangan yang menakjubkan dan kesetiaan yang abadi, mengingat dia akan mati setelah hidup 75 tahun di bawah kaul religius.

“Bunda Superior yang terhormat,” bunyinya. “Saya seorang gadis, 13 tahun, dan saya ingin menjadi seorang biarawati. Saya berencana untuk datang ke biara Anda sesegera mungkin. Saya akan lulus dari sekolah dasar bulan depan. Yang ingin saya ketahui adalah apakah Anda harus membawa sesuatu ke biara dan apa yang harus Anda bawa. Saya harap saya tidak mengganggu Anda, tetapi saya bertekad untuk menjadi seorang biarawati (tentu saja saya seorang Katolik.) Tuhan memberkati Anda dan mereka yang berada di bawah perintah Anda. Dengan hormat, Mary Elizabeth Lancaster.”

Pendidikan Katolik dan panggilan seumur hidup

Tumbuh di bawah segregasi, Mary Elizabeth pernah diejek dengan julukan “tetesan cokelat” saat dia berlari melalui lingkungan kulit putih dalam perjalanan pulang dari sekolah, dan meskipun dia juga diejek sebagai satu-satunya Katolik di antara rekan-rekan Baptis dan Metodis, dia menolak untuk melakukannya. Dia menyimpan dendam atas perlakua terhadapnnya.

Ketika sekolah menengah Katolik setempat dipisahkan di bawah Christian Brothers dan sekolah umum tampaknya menjadi satu-satunya pilihannya, orangtuanya berusaha keras untuk memastikan bahwa putri mereka dan teman sekolahnya dapat melanjutkan pendidikan Katolik mereka.

Menurut Suster Wilhelmina, seperti yang diceritakan dalam biografinya, “orangtuanya, yang tidak ingin saya pergi ke sekolah menengah umum, mulai bekerja dan mendirikan Sekolah Menengah Katolik St. Joseph untuk orang Negro, yang bertahan sampai Uskup Agung Ritter mengakhiri untuk pemisahan di keuskupan.”

Dia lulus sebagai pembaca pidato perpisahan di sekolah yang didirikan oleh orangtuanya dan kemudian masuk ke Oblate Sisters of Providence, salah satu dari hanya dua ordo religius untuk wanita kulit hitam atau Hispanik. Dia akan tetap bersama para suster ini selama 50 tahun di bawah kaul.

Kebiasaan dan Misa Latin Tradisional

Selama 50 tahun hidup membiaranya, Suster Wilhelmina menyaksikan perubahan yang dibawa oleh Vatikan II dan berusaha untuk mempertahankan kebiasaan itu, bahkan membangun kebiasaannya sendiri ketika para suster berhenti memproduksinya.

“Dia menghabiskan waktu bertahun-tahun memperjuangkan kebiasaan itu,” kata Bunda Cecilia, yang mengatakan Suster Wilhelmina menganggap serius gagasan bahwa kebiasaan itu menandakan pemakainya sebagai mempelai Kristus.

Menurut biografinya, dia membuat kebiasaan untuk dirinya sendiri, membuat bagian hiasan kepala dari botol pemutih plastik bahkan saat saudara perempuannya tidak lagi memakainya.

Seperti yang dilaporkan Catholic Key, kebiasaan buatannya mungkin telah menyelamatkan hidupnya ketika dia bekerja sebagai guru di Baltimore dan kerah kaku berleher tinggi yang dikenal sebagai guimpe membelokkan pisau seorang siswa yang tidak puas.

Biografinya menceritakan suatu peristiwa ketika seorang saudari yang berpapasan dengannya di lorong menunjuk ke hiasan kepala tradisional dan bertanya, “Apakah kamu akan memakainya sepanjang waktu?”

“Ya!” Suster Wilhelmina menanggapi dan kemudian menyindir, “Saya Saudari WIL-HEL-MINA — saya memiliki kehendak Neraka dan saya bersungguh-sungguh!”

Setelah bertahun-tahun mencoba agar ordonya kembali ke kebiasaan itu, dia kebetulan mendengar tentang Persaudaraan Imam St. Petrus memulai sebuah kelompok suster, dan dia telah menemukan kembali Misa Latin dan jatuh cinta padanya, kata Bunda Cecilia.

“Dan suatu hari, dia mengemasi tasnya – dan dia berusia 70 tahun, dan dia pergi untuk menemukan komunitas ini – hanya lompatan keyakinan yang lengkap.”

Pada tahun 1995, dengan bantuan seorang anggota Persaudaraan Imam St. Petrus, komunitas itu dimulai. Seiring waktu, itu akan menjadi karisma Maria yang lebih kontemplatif dan khas, dengan penekanan khusus pada berdoa untuk para imam.

Dalam proposalnya untuk sebuah komunitas baru, Wilhelmina mengatakan dia ingin kembali ke ketaatan rutin, sesuatu yang dia minta selama kapitel umum Suster Penyelenggaraan Oblat. “Mengenakan pakaian seragam, menyerahkan semua uang kepada bendahara umum, mematuhi otoritas yang sah di semua departemen, menjaga kandang dan waktu serta tempat hening, dan hidup bersama dalam kehidupan persaudaraan yang otentik,” dia menulis.

Komunitas merekam album di Kapel St. John, Benediktin Maria, Ratu Para Rasul.

Singkatnya, dalam komunitas barunya, dia membayangkan kembali ke disiplin kehidupan religius yang biasa.

Komunitas baru, yang dimulai di Scranton, Pennsylvania, mengikuti St. Benediktus dalam Regulanya dan melantunkan Ofisi Ilahi tradisional dalam bahasa Latin. Pada tahun 2006, komunitas tersebut menerima undangan dari Uskup Robert W. Finn untuk dipindahkan ke Keuskupan Kansas City-St. Joseph di Missouri.

Pada tahun 2018, biara mereka, Biara Bunda Maria dari Efesus, ditahbiskan dengan Bunda Kepala Biara Cecilia sebagai kepala biara pertama dengan Suster Wilhelmina di bawah otoritasnya. Pada tahun 2019, tujuh suster meninggalkan biara untuk mendirikan rumah putri pertama ordo tersebut, Biara St. Joseph di Ava, Missouri.

Hari ini, para suster terus menjalani hidup hening dan kontemplasi, mengikuti Peraturan St. Benediktus. Mereka mengambil bagian dalam Misa Luar Biasa dan menggunakan Kantor Biara 1962, dengan Nyanyian Gregorian tradisionalnya, dalam bahasa Latin.

Berbakti kepada Bunda Maria

Suster Wilhelmina dikenang karena cintanya kepada Bunda Maria, bahkan di tahun-tahun terakhir hidupnya, ketika dia menderita kesehatan yang rapuh.

Regina Trout, mantan postulan yang merawat Suster Wilhelmina dan sekarang menikah dengan anak-anak dan seorang dosen biologi di Purdue University Fort-Wayne, ingat melihatnya terharu.

“Setiap kali Anda berbicara dengannya tentang Bunda Maria, Anda bisa melihat percikan itu. Dia sangat mencintai Bunda Maria, dan itu datang dengan sangat kuat,” katanya.

Kata-kata kesadaran terakhir Suster Wilhemina – “O Maria,” dinyanyikan dua hari sebelum kematiannya sebagai bagian dari himne “O Sanctissima” – adalah cerminan dari kesalehan Maria yang mendalam serta karisma musik yang memuliakan Tuhan. Suster-suster Benediktin Maria dikenal.

“Dia mencintai Bunda Maria,” kata Bunda Cecilia. “Itulah yang akan dia katakan kepada semua orang yang datang ke sini. Berdoa rosario. Jangan lupa berdoa rosario. Kasihilah Bunda Yang Terberkati. Dia mencintai Anda.”

“Kematiannya indah,” kata kepala biara itu kepada ACI Group dari EWTN. “Tuhan mengatur segalanya.”

“Kami menyanyikan ‘Jesus, my Lord, my God, my all.’ Ketika kami sampai ke sisa lagu – ‘Seandainya aku kecuali hati Maria yang tanpa dosa, yang dapat digunakan untuk mencintai-Mu, oh betapa senangnya’ – dia membuka matanya dan melihat ke atas.

“Maksudku, dia koma. Kami tahu dia bisa mendengar kami, tapi dia tidak responsif sama sekali selama beberapa hari. Dan kemudian dia hanya melihat ke atas dengan wajah penuh semburan cinta.

Bagi kepala biara, sepertinya “dia baru saja berada di surga” pada saat-saat itu. **

Kelsey Wicks (Catholic News Agency)/Frans de Sales

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here