Paus Fransiskus Tiba di Irak

61
Paus Fransiskus tiba di Irak| Vatican Media

HIDUPKATOLIK.COM— Paus Fransiskus tiba di bandara internasional Baghdad, memulai Perjalanan Apostolik ke-33 ke luar negeri dan kunjungan pertama kepausan ke Irak.

Paus Fransiskus disambut di landasan terbang oleh sekelompok pemuka agama dan politik yang mewakili banyak keragaman Irak, serta sekelompok warga Irak dan dua anak yang membawa buket bunga untuk Bapa Suci.

Delegasi penyambutan termasuk Nuncio Apostolik untuk Irak, Uskup Agung Mitja Leskovar, serta perwakilan dari Archeparki (Keuskupan Agung) Khaldea di Baghdad, Keuskupan Agung Latin di Baghdad, Archeparki (Keuskupan Agung) Suriah di Baghdad, dan Archeparki (Keuskupan Agung) Armenia di Baghdad, serta Perdana Menteri Irak, Mustafa Abdellatif Mshatat dan istrinya.

Peziarah damai
Paus Fransiskus akan menghabiskan empat hari di negara Timur Tengah tersebut di mana ia akan melakukan perjalanan ke utara dan selatan sebagai seorang peziarah yang mencari perdamaian, persaudaraan dan rekonsiliasi, seperti yang disampaikan olehnya.

Jadwalnya yang padat mengantisipasi saat-saat doa dan pertemuan dengan komunitas Kristen dan perwakilan Gereja Katolik di Irak, serta pertemuan untuk mendorong dialog antaragama.

Sesuai protokol, pertemuan resmi pertama Paus berlangsung di Istana Kepresidenan. Selama kunjungan kehormatan, Paus bertemu secara pribadi dengan Presiden Barham Ahmed Salih Qassim.

Kunjungan kenegaraan
Istana itu sendiri dibangun atas perintah Raja Faisal II yang memimpin negara antara tahun 1953 dan 1958 setelah pembunuhan raja yang sedang berkuasa. Itu adalah tempat yang disukai mantan pemimpin Irak, Saddam Hussein untuk bertemu para Kepala Negara yang berkunjung. Istana itu sendiri berfungsi sebagai Markas MNF-I pasukan koalisi selama pendudukan Irak, serta pangkalan utama operasi misi diplomatik Amerika di Irak hingga pembukaan Kedutaan Besar AS yang baru di Baghdad pada tahun 2009. Saat itu juga. kembali ke kendali Irak.

Setelah kunjungan kehormatan dengan Presiden dan rombongannya, Paus Fransiskus bertemu dengan otoritas politik, sipil dan agama, korps diplomatik, dunia bisnis, dan perwakilan lembaga budaya.

Felicia Permata Hanggu
Disadur dari Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here