Doa Ekumenis Paus Bersama Para Migran di Siprus: Sebuah Kombinasi Jenius

61
Paus Fransiskus menyalami satu keluarga migran di Nicosia.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pastor Nikodemus Schnabel, Vikaris Patriarkat Latin Patriarkat Yerusalem untuk Migran dan Pencari Suaka mengomentari pertemuan doa ekumenis Paus di Siprus. Seorang pejabat Gereja Tanah Suci menganggap sebagai “kombinasi jenius” Paus Fransiskus menyatukan ekumenisme dan kepedulian terhadap para migran dalam sebuah acara doa di Siprus pada hari Jumat, 3/12/2021. “Ketika seluruh dunia begitu asyik dengan pandemi, suara kenabian Paus menarik perhatian pada “luka tersembunyi” lainnya dari dunia dan Gereja,” kata Pastor Nikodemus Schnabel, Vikaris Patriarkat Latin Patriarkat Yerusalem untuk Migran dan Pencari Suaka.

Menyembuhkan Luka

“Salah satu lukanya adalah bahwa kita adalah Kristen yang terpecah, di mana ekumenisme sangat penting,” kata imam Benediktin Jerman itu kepada Vatican News.

Dia mengatakan bahwa Paus Fransiskus berada di wilayah Mediterania timur untuk membangun “jembatan ekumenis” dan fokus pada penyebab para migran.

Vikaris Patriarkat mengatakan, ada 80 juta migran dan pengungsi yang benar-benar berada dalam situasi sulit, dan Paus Fransiskus menekankan bahwa kita adalah saudara dan saudari. Karena itu, pertemuan doa ekumenis Jumat dengan para migran di Gereja Salib Suci Nicosia adalah “kombinasi yang jenius”.

Pastor Schnabel berbicara tentang tiga langkah untuk menyembuhkan luka dunia dan Gereja. Pertama, kita perlu mengenali dan menunjukkan bahwa kita memiliki luka ini. Kita kemudian perlu meruntuhkan tembok dan membangun jembatan. Ini harus diikuti dengan mengambil langkah-langkah untuk rekonsiliasi.

Gereja dengan Banyak Wajah

Yurisdiksi Patriarkat Latin Yerusalem mencakup umat Katolik ritus Latin di empat negara, yaitu Siprus, Palestina, Israel dan Yordania. Inilah sebabnya mengapa Patriark Latin Pierbattista Pizzaballa dari Yerusalem serta para kepala Gereja Katolik lainnya bersama Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke Siprus.

Untuk masing-masing negara, Patriarkat memiliki Vikariat Patriarkat, termasuk vikariat khusus untuk umat Katolik berbahasa Ibrani. Baru-baru ini, Vikariat khusus untuk Migran dan Pencari Suaka (VMAS) telah ditambahkan. Pekerjaan Patriarkat untuk migran dan pencari suaka di Israel diselenggarakan pada tahun 2011. Pada bulan April tahun itu, Koordinasi Pastoral di antara Migran (CPAM) didirikan untuk memfokuskan upaya Gereja dalam melayani, mengorganisir dan katekisasi penduduk Roma yang luas. Migran Katolik di Israel, khususnya mereka yang tidak diurus oleh badan-badan Gereja lainnya.

Pada April 2018, Patriark Pizzaballa, yang saat itu menjadi Administrator Apostolik Patriarkat Latin, mengubah CPAM menjadi Vikariat untuk Migran dan Pencari Suaka (VMAS) di bawah tanggung jawab seorang Vikaris Patriarkat. Sampai tahun 2013, ada empat kapelan untuk orang Filipina, India, Sri Lanka dan penganut ritus Ge’ez. Selain itu, sekarang ada imam untuk komunitas Rumania, Polandia, Amerika Latin, Afrika berbahasa Inggris, Afrika berbahasa Prancis, Korea, dan komunitas lainnya. Vikariat juga berhubungan dengan para imam yang mendampingi komunitas Lebanon-Maronit dan Ukraina-Bizantium.

Pastor Schnabel mengatakan bahwa hal ini menunjukkan bahwa Gereja Yerusalem memiliki banyak wajah. Pendirian VMAS oleh Patriark Pizzaballa merupakan tanggapan Patriarkat Latin terhadap ensiklik Fratelli Tutti Paus Fransiskus, yang disyukuri oleh Pastor Schnabel.

Pastor Frans de Sales, SCJ/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here