Di Tempat Kelahiran Demokrasi, Paus Fransiskus Peringatkan Ancaman Populis

107
Paus Fransiskus sedang memberikan sambutan di hadapan para petinggi Yunani.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memperingatkan bahwa “jawaban mudah” populisme dan otoritarianisme mengancam demokrasi di Eropa dan menyerukan dedikasi baru untuk mempromosikan kebaikan bersama.

Paus Fransiskus menggunakan pidatonya kepada para pemimpin politik dan budaya di Yunani, tempat kelahiran demokrasi, untuk berbicara di Eropa pada umumnya, dengan alasan bahwa hanya multilateralisme yang kuat yang dapat berhasil mengatasi masalah-masalah mendesak saat ini, mulai dari melindungi lingkungan hingga pandemi dan kemiskinan.

“Politik membutuhkan ini, untuk mendahulukan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi,” kata Paus Fransiskus setelah tiba di Athena, Sabtu, 4/12/2021. “Namun kita tidak dapat menghindari untuk memperhatikan bagaimana hari ini, dan tidak hanya di Eropa, kita menyaksikan kemunduran dari demokrasi.”

Paus Fransiskus, yang hidup melalui era Peronis populis Argentina serta kediktatoran militernya, telah sering memperingatkan tentang ancaman otoritarianisme dan populisme dan bahaya yang ditimbulkannya terhadap Uni Eropa dan demokrasi itu sendiri.

Dia tidak menyebutkan nama negara atau pemimpin tertentu selama pidatonya. Uni Eropa, bagaimanapun, terkunci dalam perselisihan dengan anggota Polandia dan Hongaria atas masalah aturan hukum, dengan Warsawa bersikeras bahwa hukum Polandia lebih diutamakan daripada kebijakan dan peraturan Uni Eropa.

Di luar blok tersebut, para pemimpin populis di Brasil dan pemerintahan mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menekan kebijakan nasionalis tentang lingkungan yang sangat kontras dengan seruan Paus Fransiskus untuk merawat “rumah kita bersama.”

Membuka leg kedua dari perjalanan lima harinya ke Siprus dan Yunani, Paus Fransiskus mengingat bahwa di Yunani, menurut Aristoteles, manusia menjadi sadar menjadi hewan politik dan anggota komunitas sesama warga.

“Di sini, demokrasi lahir,” kata Paus Fransiskus kepada Presiden Yunani, Katerina Sakellaropoulou. “Tempat lahir itu, ribuan tahun kemudian, akan menjadi rumah, rumah besar rakyat demokratis. Saya berbicara tentang Uni Eropa dan impian perdamaian dan persaudaraan yang diwakilinya bagi banyak orang.”

Mimpi itu berisiko di tengah pergolakan ekonomi dan gangguan lain dari pandemi yang dapat menumbuhkan sentimen nasionalis dan membuat otoritarianisme tampak “menarik dan jawaban mudah populisme tampak menarik,” kata Paus Fransiskus.

“Obatnya tidak dapat ditemukan dalam pencarian obsesif untuk popularitas, dalam kehausan akan visibilitas, dalam kesibukan janji-janji yang tidak realistis … tetapi dalam politik yang baik,” katanya.

Kunjungan Fransiskus ke Siprus dan Yunani juga berfokus pada penderitaan para migran ketika Eropa memperketat kebijakan kontrol perbatasan. Dia dijadwalkan melakukan perjalanan hari Minggu ke Pulau Lesbos di Laut Aegea, tempat dia mengunjungi lima tahun lalu untuk bertemu dengan para migran di sebuah kamp penahanan.

Di Athena, Fransiskus juga bertemu dengan Perdana Menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis dan pemimpin Gereja Ortodoks Yunani, Uskup Agung Ieronymos.

Pada tahun 2001, Paus Yohanes Paulus II menjadi pemimpin Katolik pertama yang mengunjungi Yunani dalam lebih dari 1.200 tahun dan kunjungan Paus Fransiskus 20 tahun kemudian diharapkan dapat mempererat hubungan Katolik-Ortodoks, yang masih dilukai oleh Skisma Besar yang memecah belah Kekristenan.

Paus Fransiskus telah mempercepat inisiatif antariman, ketika kedua Gereja berusaha untuk beralih dari persaingan dan ketidakpercayaan selama berabad-abad ke arah kolaborasi.

Paus Fransiskus mengundang Kristen Ortodoks dan pemimpin agama lainnya ke Vatikan pada bulan Oktober untuk menandatangani deklarasi iklim. Pendukung kerja sama Vatikan-Ortodoks yang lebih besar berpendapat bahwa hal itu dapat membantu komunitas Kristen yang terkepung di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Gereja-Gereja Ortodoks juga mencari aliansi di tengah perselisihan mendalam atas kemerdekaan Gereja Ukraina, yang secara historis diperintah oleh Gereja Ortodoks Rusia.
“Saya pikir kehadiran Paus di Yunani dan Siprus menandakan kembalinya hubungan normal yang seharusnya kita miliki … sehingga kita dapat bergerak menuju apa yang paling penting dari semuanya: persatuan dunia Kristen,” Ioannis Panagiotopoulos, seorang profesor ketuhanan dan sejarah Gereja di Universitas Athena, mengatakan kepada The Associated Press.

“Jadi perjalanan ini sangat signifikan, dan itu berarti kita bisa berdiskusi secara nyata tentang isu-isu utama, seperti migrasi,” kata Panagiotopoulos.

Hingga 4.000 petugas polisi disiapkan untuk bertugas di Athena untuk kunjungan Paus, dan pihak berwenang melarang protes dan pertemuan publik besar-besaran di beberapa bagian pusat Kota Athena selama akhir pekan. Kunjungan paus berakhir pada hari Senin. *

Pastor Frans Sales, SCJ/Sumber: Nicole Winfield dan Derek Gatopoulos (Associated Press)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here