Paus Fransiskus di Yunani: Semoga Roh Dicurahkan dalam Pentakosta Baru

91
Uskup Agung Ieronymos II dari Athena (kanan) menyambut Paus Fransiskus di Athena.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Ieronymos II dari Athena dan Seluruh Yunani menyambut Paus Fransiskus di Keuskupan Agung Ortodoks Yunani di Athena. Dengan semangat persaudaraan dan saling menghormati, kedua pemimpin menyampaikan harapan baik satu sama lain mencari cara untuk menghadapi tantangan dan harapan saat ini.

Paus Fransiskus dan Uskup Agung Ieronymos II dari Athena dan Seluruh Yunani saling menyapa dengan hangat di Keuskupan Agung Ortodoks di Athena. Uskup Agung memberikan pidato pengantar yang mengungkapkan “perasaan persaudaraan dan kehormatan” dalam menyambut Paus di kursi Gereja Athena, sambil mengingat kunjungan bersama mereka ke pulau Lesvos pada tahun 2016 untuk meningkatkan kesadaran global tentang penderitaan para pengungsi dan migran.

Paus Fransiskus tampak berbincang-bincang dengan para pemimpin Gereja Ortodoks Yunani.

Dalam pidatonya yang luas, Uskup Agung Ieronymos mengingat masalah-masalah mendesak di zaman kita, termasuk pandemi, krisis migran, dan pengungsi yang membutuhkan solusi mendesak, respons terhadap perubahan iklim, serta perkembangan pesat dalam teknologi yang mengubah budaya dan menggusur akar iman Kristen.

Dia juga mengingat peringatan dua abad perjuangan Yunani untuk kebebasan tahun ini, mengungkapkan penyesalan atas apa yang dia sebut sebagai “peluang yang hilang” bagi Gereja Katolik untuk mendukung perjuangan mereka. Pada saat yang sama, memandang ke masa depan, ia memperbarui penghargaan dan kasih sayangnya yang besar kepada Paus Fransiskus dan upaya bersama untuk bergerak maju sebagai saudara dengan melihat cahaya dan bayangan masa lalu dan masa kini dalam dialog berkelanjutan tentang “kebenaran dan cinta” untuk kesatuan umat Kristiani.

Berbagi Kebahagiaan Persaudaraan

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus mengungkapkan rasa terima kasihnya atas sambutan hangat dan kasih sayang yang diungkapkan oleh Sabda Bahagia, dan ia menyapa semua umat Ortodoks Yunani. Dia mengingat pertemuan bersama mereka di Lesvos pada tahun 2016 di mana Paus dan Primata menunjukkan solidaritas mereka dan membawa perhatian pada penderitaan para pengungsi dan migran yang menderita di pulau itu.

Dia mengatakan mereka sekarang bertemu lagi “untuk berbagi kegembiraan persaudaraan” dan untuk melihat Mediterania sebagai “laut yang menyatukan orang-orang”. Dia mengingat metafora pohon zaitun kuno yang ada di sini dan bagaimana mereka memiliki akar yang dalam yang menopangnya. Paus menyamakan mereka dengan akar apostolik umum Kekristenan yang telah bertahan selama berabad-abad.

Meminta Maaf untuk Masa Lalu

Pada saat yang sama, Paus mengakui betapa tragisnya “keprihatinan dunia meracuni kita” dan menyebabkan perpecahan di antara orang-orang Kristen. Paus berkata, “Memalukan – saya mengakui ini untuk Gereja Katolik – tindakan dan keputusan yang sedikit atau tidak ada hubungannya dengan Yesus dan Injil, tetapi ditandai oleh haus akan keuntungan dan kekuasaan, melemahkan persekutuan kita.”

Paus menambahkan, “Saya merasa perlu untuk meminta lagi pengampunan Tuhan dan saudara-saudari kita atas kesalahan yang dilakukan oleh banyak umat Katolik.” Paus menekankan bahwa kita dapat diyakinkan bahwa akar kita adalah kerasulan, dan bahwa “apa yang Allah tanam terus tumbuh dan menghasilkan buah dalam Roh yang sama.” Dia berkata, kita diberkati untuk dapat mengenali buah baik satu sama lain dan bersyukur kepada Tuhan.

Minyak Persekutuan

Paus mengingatkan buah utama dari zaitun adalah minyak, yang mengingatkan Roh Kudus yang melahirkan Gereja. Dia mengatakan “Roh Kudus adalah di atas semua minyak persekutuan,” dan bahwa “untuk mengenali ini, kemanusiaan kita bersama adalah titik tolak untuk membangun persekutuan.”

Paus mencatat bagaimana persekutuan persaudaraan “membawa berkat Tuhan,” dan ketika Roh dicurahkan ke dalam hati kita, kita didorong untuk “mencari persaudaraan yang lebih besar, untuk menyusun diri kita dalam persekutuan.”

Paus kemudian mendorong bekerja sama untuk membantu satu sama lain dalam menyembah Tuhan dan melayani sesama kita “tanpa proselitisme dan dalam menghormati kebebasan orang lain.” Ini adalah kebutuhan mendesak hari ini, tegasnya, karena kita harus bersatu untuk lebih dapat dipercaya “mewartakan kasih Kristus yang mengumpulkan bangsa-bangsa.”

Minyak Kebijaksanaan dan Penghiburan

Paus menambahkan bahwa Roh adalah minyak kebijaksanaan juga. Di sini Paus mengungkapkan penghargaannya atas bagaimana Gereja Ortodoks, “pewaris inkulturasi pertama yang signifikan dari iman dengan budaya Hellenic,” sangat mementingkan pelatihan dan persiapan teologis. Dia memuji kerja sama yang terjalin antara Gereja Yunani dan Vatikan serta universitas-universitas Kepausan di Roma, dan Komisi Internasional Bersama untuk Dialog Teologis.

Roh yang sama juga merupakan “minyak penghiburan”, Paus menyimpulkan, dengan mengatakan bahwa “Roh mendorong kita untuk merawat yang lemah dan miskin dan untuk membawa tujuan mereka, yang terpenting di mata Tuhan, ke perhatian dunia.” Roh memanggil kita “untuk menyembuhkan luka umat manusia dengan minyak cinta.”

Nyalakan dalam Hati kami Keinginan untuk Persekutuan

Sebagai penutup, Paus Fransiskus berkata, “Kita membutuhkan doa satu sama lain untuk membawa penghiburan Tuhan ke dunia dan untuk menyembuhkan hubungan kita yang terluka.” Doa, kata Paus, sangat penting untuk mengatasi masa lalu.

Paus berdoa agar Roh Tuhan yang disalibkan dan bangkit turun ke atas kita dan memberi kita “penglihatan yang tenang, jernih, dan benar tentang hal-hal yang dimeriahkan oleh belas kasihan ilahi dan mampu membebaskan pikiran orang-orang dan mengilhami setiap orang kemauan yang diperbarui.”

Paus berdoa agar Tuhan “menyalakan dalam hati kita keinginan untuk persekutuan, mencerahkan kita dengan kebijaksanaan-Nya dan mengurapi kita dengan penghiburan-Nya.”

Paus Fransiskus berjalan bersama para pemimpin Gereja Ortodoks Yunani dalam kunjungannya ke Yunani. 

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang)/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here