Kedekatan Paus dengan Warga Terdampak Banjir di Sudan Selatan

104
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda, Monsinyur Ionut Paul Strejac, Kuasa Usaha Nunsiatur Vatikan di Sudan Selatan, menyampaikan kedekatan Paus Fransiskus dengan bangsa yang sedang berjuang itu dengan pemberian 30.000 dolar AS untuk masyarakat Keuskupan Malakal. Sumbangan ini merupakan tambahan dari 75.000 dolar AS yang telah dikirim oleh Paus Oktober lalu.
Pada Oktober lalu, Paus Fransiskus mengirimkan 75.000 dolar AS kepada orang-orang yang terkena dampak banjir di Keuskupan Malakal, Sudan Selatan, melalui Dicastery for Promoting Integral Human Development. Selain kontribusi ini, 30.000 dolar AS lainnya baru-baru ini dikirim oleh Kardinal Konrad Krajewski, Almoner dari Kantor Amal Kepausan, yang selanjutnya mengungkapkan kedekatan Paus dengan orang-orang di Sudan Selatan selama keadaan darurat kemanusiaan yang serius ini.

Paus Fransiskus berdoa di hadapan patung Maria Dikandung Tanpa Noda di Roma.

Kedekatan ini dikonkretkan pada Pesta Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda, ketika Uskup Stephen Nyodho Ador Majwok, didampingi oleh chargé d’affaires Nunciature Vatikan di Sudan Selatan, Mgr. Ionut Paul Strejac, membawa penghiburan melalui doa dan berbagai barang yang sangat dibutuhkan kepada penduduk yang dilanda bencana. Di antaranya terpal plastik, selimut, alas tidur, dan tenda.

Bentiu adalah rumah bagi kamp pengungsi (IDPs) terbesar di negara itu. Lebih dari 120.000 orang telah menemukan tempat berlindung di kamp, di bawah naungan PBB, sejak perang saudara pada tahun 2013. Sekarang, sama seperti banyak yang berusaha untuk kembali ke tanah mereka untuk memanen tanaman mereka, mereka terpaksa tinggal di kamp, dan selain itu, 50.000 orang lagi telah tiba sejak Agustus karena banjir yang menggenangi sebagian besar Negara Kesatuan.

Jumlah pengungsi semakin meningkat. Setiap hari ibu-ibu dan anak-anaknya terus berdatangan ke Bentiu, satu-satunya daerah aman yang tersisa berkat perlindungan yang diberikan oleh bendungan yang dibangun oleh UNMISS (Misi PBB di Sudan Selatan). Orang-orang itu berusaha menjaga sejumlah kecil ternak yang bertahan hidup, sementara tanaman dan persediaan makanan telah hilang.

Lebih dari satu juta orang di negara itu terkena dampak banjir, mayoritas di Keuskupan Malakal, yang meliputi negara bagian Unity, Upper Nile dan Jongley.
Pada pagi hari tanggal 8 Desember, merayakan Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda di Piazza di Spagna di Roma, Bapa Suci, yang memiliki orang-orang yang menjadi korban perang dan perubahan iklim di dekat hatinya, memanjatkan doanya kepada Tuhan bagi mereka.

Pastor Frans de Sales, SCJ/Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here