Paus pada Urbi et Orbi: Natal Mengundang Kita untuk Berdialog, Bersatu, Berdamai

32
Paus memberikan Berkat Urbi et Orbi
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam pesan Natal “Urbi et Orbi” yang diberikan pada tengah hari di Lapangan Santo Petrus, Paus Fransiskus mengungkapkan kegembiraan hari ini ketika Tuhan menunjukkan kepada kita melalui kelahiran Yesus jalan perjumpaan dan dialog, sehingga kita dapat mengetahuinya dan mengikutinya dalam iman dan harapan, sesuatu yang dibutuhkan lebih dari sebelumnya di dunia kita yang sedang bermasalah.
Paus Fransiskus memberikan pesan Natal tradisionalnya diikuti dengan berkat “Urbi et Orbi” (kepada kota dan dunia) kepada kerumunan peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus yang dilanda hujan dan kepada dunia melalui siaran dan streaming yang menjangkau seluruh dunia.

Dalam kata-kata pembukaannya ia mengumumkan “Firman Tuhan, yang menciptakan dunia dan yang memberi makna pada sejarah dan perjalanan umat manusia, menjadi daging dan datang untuk tinggal di antara kita.” Peristiwa yang mengisi hati dengan kekaguman ini, katanya, menunjukkan bagaimana “Firman menjadi daging untuk berdialog dengan kita,” karena “Allah sendiri, Bapa, Putra dan Roh Kudus, adalah dialog, persekutuan cinta dan kasih yang abadi dan tak terbatas.” Melalui Yesus, Allah menunjukkan kepada kita jalan untuk bertemu dan berdialog, “supaya kita mengetahuinya dan mengikutinya, dalam iman dan harapan.”

Dialog yang Sabar bagi Persatuan dan Perdamaian
Paus mengamati bahwa dunia kita membutuhkan dialog, terutama di masa pandemi ini di mana persatuan dan solidaritas sangat penting untuk mengatasi luka dalam hubungan sosial menempatkannya sebagai ujian. Bayangkan seperti apa dunia kita jika bukan karena dialog yang sabar dari begitu banyak orang dermawan yang berusaha menjaga keluarga dan komunitas bersama, mencegah dan menyelesaikan konflik, katanya.

Dengarkan Tangisan dari Derita
Mengecam “sejumlah besar” konflik, krisis, dan perpecahan yang tampaknya tak berujung yang kita saksikan hari ini, Paus membandingkannya dengan bagaimana hari ini kita merayakan pesan kelahiran Juruselamat, “sumber kedamaian sejati” yang “bergema di hati kita” dan dunia. Pesan Natal menyerukan kita untuk menanggapi tragedi di dunia kita, tegasnya, mengingat orang-orang Suriah yang telah menderita perang selama sepuluh tahun, dan Irak yang berjuang untuk pulih dari perselisihan selama beberapa dekade. Dia meminta dunia untuk mendengar tangisan anak-anak Yaman, yang sangat menderita akibat konflik selama bertahun-tahun.
Paus mengenang ketegangan yang sedang berlangsung antara Israel dan Palestina, kota Betlehem, tempat kelahiran Yesus, berjuang dari penurunan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, serta krisis ekonomi dan sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya di Lebanon.

Terbuka untuk Berdialog
Terlepas dari bayang-bayang ini, ada “tanda harapan”, Paus menggarisbawahi, “Cinta yang menggerakkan matahari dan bintang-bintang lainnya” menjadi daging, berbagi dalam penderitaan kita dan meruntuhkan tembok ketidakpedulian. Anak kecil “membutuhkan segalanya”, datang “untuk memberi kita segalanya”. Paus kemudian mendorong semua orang untuk meminta kepada Tuhan “kekuatan untuk terbuka pada dialog” dan menciptakan dalam hati kita keinginan yang nyata untuk “rekonsiliasi dan persaudaraan,” berpaling kepada-Nya dalam doa.

Perdamaian untuk Timur Tengah, Myanmar dan Ukraina
Melihat daerah-daerah di dunia yang membutuhkan doa dan solidaritas khusus kita, pikiran Paus beralih ke semua yang bekerja untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada mereka yang melarikan diri dari tanah air mereka karena berbagai alasan, termasuk Afghanistan yang menderita perang selama lebih dari empat puluh tahun. Dia ingat orang-orang Myanmar di mana intoleransi dan kekerasan merajalela, bahkan mempengaruhi komunitas Kristen dan tempat ibadah. Paus berdoa untuk semua orang yang bekerja untuk memajukan pertemuan dan dialog di tempat-tempat ini, juga mengingat orang-orang Ukraina dan konflik yang sedang berlangsung.

Rekonsiliasi dan Solidaritas di Afrika dan Amerika
Paus berdoa untuk Etiopia dan agar Etiopia dapat menemukan jalan menuju perdamaian sekali lagi dengan mengingat terlebih dahulu kebutuhan orang-orangnya yang menderita. Dia juga ingat mereka yang tinggal di wilayah Sahel yang terkena dampak kekerasan terorisme internasional, untuk Afrika Utara yang berjuang mengatasi ketidakstabilan sosial dan ekonomi, dan bagi mereka yang menderita akibat konflik di Sudan dan Sudan Selatan. Semoga dialog, saling menghormati, solidaritas dan rekonsiliasi menang di hati orang-orang di Amerika, doa Paus.

Keamanan untuk wanita, anak-anak, orang tua
Selama masa pandemi ini, Paus secara khusus berdoa bagi mereka yang merasakan dampaknya, terutama perempuan yang menjadi korban kekerasan, anak-anak yang menderita akibat bullying, orang tua yang bahkan lebih terisolasi. Dia meminta Tuhan untuk memberikan kedamaian pikiran dan persatuan kepada semua keluarga dan anak-anak yang mereka besarkan.

Kesehatan Global dan Solidaritas
Semoga kita semua berdoa untuk cara mengatasi keadaan darurat kesehatan saat ini, lanjut Paus, dan Tuhan memberikan kesehatan kepada mereka yang lemah, dan vaksin bagi mereka yang paling membutuhkannya. Dia ingat mereka yang dengan murah hati merawat orang sakit dan paling rentan.
Mengingat mereka yang dipenjara karena perang, konflik dan alasan politik, dia berdoa agar mereka segera kembali ke rumah. Dan mengingat jutaan migran dan pengungsi, dia meminta semua orang untuk melihat di dalamnya kemanusiaan kita bersama dan memiliki hati untuk memahami penderitaan mereka.

Peduli rumah kita bersama
Paus juga mengingat kebutuhan kita untuk memperhatikan rumah kita bersama, planet kita, dan lingkungan yang menderita akibat bagaimana kita sering memperlakukannya, berdoa untuk inspirasi bagi para pemimpin politik untuk mencapai kesepakatan untuk memastikan kelangsungan hidup generasi mendatang.

Selamat Natal untuk Semua!
Mengakui dan berdoa atas banyak tantangan yang kita hadapi hari ini, Paus menggarisbawahi bahwa “harapan menang”, seorang anak lahir, yang adalah Sabda Allah. Semoga kita “belajar untuk mendengarkan Tuhan, Bapa kita, untuk mendengarkan satu sama lain dan untuk berdialog sebagai saudara dan saudari,” dia menyimpulkan, dan meminta Tuhan untuk “mengajar kita” untuk berjalan di samping-Nya “di jalan damai.”
Setelah membaca pesannya, Paus memberikan berkat Natalnya “Urbi et Orbi”. **

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here