Paus dalam Misa Malam Natal: Yesus Tunjukkan Jalan dari yang Kecil Menuju yang Besar

169
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – PADA Misa Malam Hari Raya Kelahiran Tuhan, Jumat, 24/12/2021, Paus Fransiskus merenungkan bagaimana Tuhan datang ke dunia dalam keadaan kecil, sebagai bayi mungil, mendekat kepada kita untuk menyentuh hati kita. Paus merayakan Misa di Basilika Santo Petrus dengan umat yang lebih kecil untuk menghormati aturan kesehatan-keselamatan.
Merayakan Misa Natal “pada Malam Hari”, Paus Fransiskus mengenang bagaimana dalam kegelapan, sebuah cahaya bersinar, seorang malaikat muncul, mengumumkan kepada para gembala, “Hari ini telah lahir bagimu Juru Selamat, yang adalah Kristus Tuhan.” Memberitahu mereka bagaimana menemukan “Tuhan yang telah turun ke bumi,” malaikat mengarahkan mereka ke anak yang dibungkus dengan lampin, berbaring di palungan.

Paus Fransiskus memimpin Misa Malam Natal di Basilika Santo Petrus, Vatikan, 24/12/2021.

Seorang Anak Miskin Terbungkus Kain Lampin
Dalam homilinya, Paus Fransiskus mencatat kontras yang ditekankan dalam Injil, antara keagungan kekuatan duniawi ketika Kaisar Augustus memerintahkan sensus dunia, dengan kota kecil Betlehem di mana kita melihat pemandangan bayi yang baru lahir dan malang yang ditemukan di palungan. Pesan Kelahiran adalah bahwa “Tuhan tidak bangkit dalam keagungan, tetapi merendahkan diri-Nya menjadi kecil,” jelas Paus, menunjukkan bahwa kekecilan adalah jalan yang ditunjukkan Tuhan untuk mendekat kepada kita, untuk menyelamatkan kita, untuk membawa kita kembali, untuk apa yang benar-benar penting.

Keagungan Tuhan Tampak dalam Kekecilan
Gambaran dan pesan utama yang kita renungkan hari ini adalah Anak, bagaimana Tuhan sepenuhnya hadir dalam kekecilan-Nya, kata Paus. Dia mengundang kita untuk ”kagum dengan kebenaran yang memalukan ini”. Dia juga menunjukkan bagaimana “Seseorang yang merangkul alam semesta perlu dipeluk orang lain,” bagaimana pencipta matahari perlu dihangatkan, dan bagaimana “kelembutan yang menjelma perlu dimanjakan.” Menjungkirbalikkan logika manusia, Paus berkata, “Tuhan datang ke dunia dalam kekecilan. Keagungan-Nya tampak dalam kekecilan.”

Tuhan Minta Cinta yang Lembut dan Kekecilan Batin
Paus menunjukkan bahwa tantangan Natal adalah untuk menanyakan apakah “kita dapat menerima cara Tuhan dalam melakukan sesuatu,” ketika kecenderungan manusiawi kita adalah mencari keagungan duniawi. Sementara “Tuhan merendahkan diri-Nya… kita berusaha menjadi besar,” katanya, mengenang kelahiran Yesus di tengah-tengah para gembala dan orang miskin. “Tuhan tidak mencari kekuatan dan keuasaan; Dia meminta cinta yang lembut dan kekecilan batin.” Paus mendorong kita untuk meminta “rahmat kekecilan” kepada Yesus, dengan mengundang-Nya ke dalam kehidupan kita sehari-hari, keluarga kita, komunitas kita, sehingga kita dapat menawarkan satu sama lain cinta yang sama yang Dia tunjukkan dengan datang untuk tinggal di antara kita, untuk melayani dan bersatu. Dia menambahkan, “di tengah pengalaman hidup kita yang biasa, dia ingin melakukan hal-hal luar biasa. Pesannya adalah harapan besar.”

Percaya dan Buka Hati
Saat kita mengundang Yesus ke dalam aspek kecil kehidupan kita, kita juga perlu mengundang Dia ke dalam pengalaman hidup kita sendiri tentang kekecilan, Paus menjelaskan, yang berarti kelemahan, masalah, luka kita sendiri; dan menyadari bahwa Yesus mengingatkan kita, terutama pada malam ini, bahwa Dia mengasihi kita apa adanya, dekat dengan kita, dan meminta kepercayaan dan hati yang terbuka. Menyadari hal ini, kita juga dipanggil untuk merangkul “Yesus dalam anak-anak kecil zaman sekarang,” dengan mengasihi Dia di antara saudara dan saudari kita yang paling hina, yang miskin, terlupakan, dan membutuhkan, seperti di dalam mereka Dia membuat diri-Nya dikenal.

Suasana Misa Malam Natal di Basilika Santo Petrus.

Semuanya Bersatu dengan Yesus sebagai Pusat
Paus Fransiskus mengingatkan bahwa Yesus dilahirkan dekat dengan orang miskin dan dilupakan, dan dengan melakukan itu mengangkat yang dikucilkan dengan terlebih dahulu mengungkapkan diri-Nya kepada mereka, daripada kepada mereka yang penting di mata dunia. Dia mengingat martabat semua orang yang bekerja, terutama dalam pekerjaan sederhana, dan perlunya martabat setiap pribadi manusia untuk dihormati. Jadi, kata Paus, kita harus bekerja untuk memastikan “tidak ada lagi kematian di tempat kerja!”
Paus Fransiskus mengingatkan bahwa pada adegan Natal, kita juga melihat sekilas orang Majus datang untuk menyembah Tuhan, yang terpelajar dan kaya, menunjukkan bagaimana Yesus menyatukan yang kaya dan yang miskin di Betlehem. “Semuanya bersatu ketika Yesus berada di pusat: bukan gagasan kita tentang Yesus, tetapi Yesus sendiri, Yang Hidup.”

Mari Kita Kembali ke Betlehem, Asal-usul Kita
Sebagai penutup, Paus mendorong kita untuk “kembali ke asal-usul” dan “hakikat iman, cinta pertama kita, penyembahan dan amal,” seperti para peziarah di masa lalu, sebagai sinode dan Gereja perjalanan hari ini. Kesatuan keluarga manusia dalam menyembah Tuhan diwakili oleh Keluarga Kudus, para gembala, dan orang Majus, yang bersinar sebagai teladan bagi kita hari ini “untuk menjadi Gereja yang menyembah, miskin, dan bersaudara.”
Menyeru semua orang untuk bersukacita, Paus menyimpulkan, “Marilah kita membangunkan diri kita sendiri, karena malam ini sebuah cahaya telah dinyalakan, cahaya yang ramah, mengingatkan kita bahwa, dalam kekecilan kita, kita adalah putra dan putri terkasih, anak-anak terang.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here