Paus Umumkan 2 Maret sebagai Hari Doa dan Puasa bagi Ukraina

4256
Paus Fransiskus
2.3/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengatakan hatinya sakit atas situasi di Ukraina dan mengumumkan “Hari Puasa untuk Perdamaian” pada Rabu Abu.

Selama Audiensi Umum Rabu (23/2), Paus Fransiskus membuat seruan yang tulus untuk perdamaian di Ukraina, dengan mengatakan bahwa ancaman perang telah menyebabkan “rasa sakit yang luar biasa di hati saya.”

“Terlepas dari upaya diplomatik beberapa minggu terakhir,” kata Paus, “skenario yang semakin mengkuatirkan terbuka,” dengan banyak orang di seluruh dunia merasa sedih dan sakit.

Ancaman perang Rusia dan Ukraina

“Sekali lagi perdamaian semua terancam oleh kepentingan partisan,” tegasnya.

Paus Fransiskus mengimbau mereka yang “memiliki tanggung jawab politik untuk memeriksa hati nurani mereka dengan serius di hadapan Allah, yang adalah Allah perdamaian dan bukan perang, yang adalah Bapa dari semua, bukan hanya sebagian, yang ingin kita menjadi saudara dan bukan musuh.”

Dia juga berdoa agar “semua pihak yang terlibat menahan diri dari tindakan apa pun yang akan menyebabkan lebih banyak penderitaan bagi rakyat, mengacaukan koeksistensi antarnegara dan membawa hukum internasional ke dalam keburukan.”

Doa dan Puasa untuk Kedamaian

Berbicara di akhir Audiensi Umum, Paus Fransiskus mengundang semua orang untuk menjadikan 2 Maret, Rabu Abu, sebagai Hari Puasa untuk Perdamaian.

“Saya mendorong orang percaya dengan cara khusus untuk mendedikasikan diri mereka secara intens untuk berdoa dan berpuasa pada hari itu. Semoga Ratu Damai menjaga dunia dari kegilaan perang,” katanya.

Rusia dan Sanksi

Ketika ancaman perang membayang di Eropa Timur, Amerika Serikat berusaha menekan Rusia pada Rabu dengan meningkatkan sanksi.

AS, Uni Eropa, Inggris, Australia, Kanada, dan Jepang berencana menargetkan bank dan elit sementara Jerman membekukan proyek pipa gas besar dari Rusia.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan, Inggris akan menghentikan Rusia dari menjual utang negara di London.

Langkah itu dilakukan setelah Rusia mengerahkan pasukan di wilayah separatis di Ukraina Timur.

Putin pada Senin mengakui kantong-kantong di wilayah Donbas yang berbatasan dengan Rusia, meningkatkan kekuatiran di Barat akan perang besar.

Ukraina Mempersiapkan Diri

Menurut militer Ukraina, satu tentara tewas dan enam terluka dalam peningkatan penembakan oleh separatis pro-Rusia menggunakan artileri berat selama 24 jam sebelumnya.

Militer juga mengatakan Ukraina telah mulai wajib militer cadangan berusia 18-60 tahun menyusul dekrit oleh Presiden Volodymyr Zelenskiy.

Rapat Ditunda

Ketika situasi saat ini meningkat, Gedung Putih mengatakan kemungkinan pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Putin “tentu saja” bukan pilihan saat ini, menambahkan bahwa de-eskalasi konflik dengan Ukraina akan diperlukan untuk pertemuan puncak semacam itu.

Pastor Frans de Sales, SCJ (Palembang) Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here