Perang setelah Pandemi: Ancaman bagi Kemanusiaan

326
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – SERANGAN Rusia ke Ukraina telah dimulai. Perang di Eropa pada abad ke-21 tampaknya mustahil. Risiko eskalasi tidak terbayangkan. Paus Fransiskus memanggil kita untuk melawan kekuatan senjata dengan ‘kelemahan’ doa.

Paus Fransiskus

Ada beberapa yang tidak percaya: Perang di Eropa pada milenium ketiga: tampaknya tidak mungkin, hampir mustahil. Sekarang, sudah banyak yang mati. Ada ketakutan akan pertumpahan darah.

Korban biasa yang tidak bersalah, tidak berdaya, yang tidak menginginkan apa pun selain hidup damai dengan orang lain, dengan semua orang, bahkan jika mereka memiliki bendera yang berbeda. Yang kuat tidak peduli dengan yang lemah yang akan binasa.

Ada banyak Herodes sinis tentang pembantaian orang tak berdosa belum berhenti. Setelah penderitaan akibat pandemi, kini kita melihat kesedihan sebuah konflik, dan siapa yang tahu seberapa jauh itu akan merosot?

Beberapa telah menimbulkan risiko perang dunia ketiga. Kita terus percaya itu tidak mungkin. Kita terus berpikir bahwa umat manusia tidak akan begitu bodoh untuk jatuh ke dalamnya sekali lagi.

Karena perang adalah kegilaan, itu tidak rasional. Itu adalah iblis. Iblis ingin menghancurkan kehidupan, ingin menghancurkan dunia. Hari ini, dia memiliki cukup senjata mematikan untuk mencapai tujuannya. Kita tidak boleh menganggap remeh perdamaian dunia.

Paus Fransiskus, yang dipenuhi dengan kesedihan dan kekuatiran, menyerukan doa dan puasa untuk perdamaian, menyerukan “kelemahan” doa untuk melawan kekuatan senjata. Siapa yang akan percaya? Siapa yang akan menentang asketisme yang lemah lembut melawan kekuatan meriam? Doa menyatukan kita dengan Bapa dan menjadikan kita saudara; puasa mengambil sesuatu dari kita untuk membaginya dengan orang lain – bahkan jika yang lain adalah musuh.

Doa adalah revolusi nyata yang mengubah dunia karena mengubah hati. Kita memiliki sedikit sumber daya untuk melawan perang, tanpa memikul tanggung jawab langsung untuk mereka, iblis memprovokasi mereka dengan kebencian, kelicikan, kejahatan. Setan jenis ini, kata Yesus, “tidak pernah keluar kecuali dengan berdoa dan berpuasa.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Sergio Centofanti (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here