Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin Serukan Agar Eskalasi Diakhiri dan Negosiasi Dimulai

108
3/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, berbicara dengan wartawan Italia, “Memperluas konflik akan menjadi bencana besar.”

Kardinal Parolin memperingatkan bahwa penyebaran konflik Ukraina ke seluruh Eropa akan menjadi “bencana besar”, yang prospeknya membuat orang bergidik.

KardinalParolin  membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan empat surat kabar Italia (Il Corriere della Sera, La Repubblica, La Stampa dan Il Messaggero).

Kardinal Parolin menyerukan penghindaran eskalasi militer, diakhirinya kekerasan, dan pembukaan pembicaraan damai, bersikeras “tidak ada kata terlambat” untuk negosiasi. Dia mengatakan Tahta Suci “siap untuk memfasilitasi negosiasi antara Rusia dan Ukraina.”

Kardinal membahas kemungkinan konflik menyebar ke negara-negara Eropa lainnya mengingat keputusan negara-negara barat untuk mengirim senjata ke Ukraina. “Saya bahkan tidak berani memikirkannya,” katanya. “Ini akan menjadi bencana dengan proporsi yang sangat besar, bahkan jika, sayangnya, itu bukan hasil yang dapat sepenuhnya dikecualikan.”

Dia mencatat pernyataan “dalam beberapa hari terakhir yang telah membangkitkan insiden yang mendahului dan memprovokasi Perang Dunia Kedua,” dengan mengatakan, “Referensi ini membuat orang bergidik.”

Untuk menghindari bahaya ini, Kardinal Parolin berkata, “ada kebutuhan untuk menghindari eskalasi apa pun, menghentikan bentrokan dan bernegosiasi.” Dia juga menyatakan keprihatinan tentang “kemungkinan kembali ke ‘perang dingin baru dengan dua blok yang berlawanan’.”

“Skenario yang mengganggu” seperti itu, kata Kardinal, “bertentangan dengan budaya persaudaraan yang diusulkan Paus Fransiskus sebagai satu-satunya cara untuk membangun dunia yang adil, berbasis solidaritas dan damai.”

Mengenai kemungkinan negosiasi dan kemungkinan peran Takhta Suci, Kardinal Parolin mengatakan, “Meski apa yang kami takutkan dan harapkan tidak akan terjadi telah terjadi — perang yang dilancarkan oleh Rusia melawan Ukraina — saya yakin bahwa selalu ada ruang untuk negosiasi. Tidak pernah terlambat! Karena satu-satunya cara yang masuk akal dan konstruktif untuk menyelesaikan perbedaan adalah melalui dialog, sebagaimana Paus Fransiskus tidak pernah bosan mengulanginya.”

Dia menambahkan, “Takhta Suci, yang dalam beberapa tahun terakhir telah mengikuti peristiwa di Ukraina terus-menerus, diam-diam, dan dengan perhatian besar, menawarkan kesediaannya untuk memfasilitasi dialog dengan Rusia, selalu siap membantu para pihak untuk melanjutkan jalan itu.”

Jumat lalu, seperti diketahui, Paus Fransiskus secara pribadi mengetuk pintu markas diplomatik Federasi Rusia di Via della Conciliazione, hanya beberapa ratus meter dari Basilika Santo Petrus.

“Saya memanfaatkan kesempatan ini,” kata Kardinal Parolin, “untuk memperbarui undangan mendesak yang dibuat oleh Bapa Suci selama kunjungannya ke kedutaan Rusia di Takhta Suci, untuk menghentikan pertempuran dan kembali ke negosiasi. Pertama dan terutama, serangan militer, konsekuensi tragis yang telah kita semua saksikan, harus segera dihentikan. Saya ingin mengingat kata-kata Paus Pius XII pada 24 Agustus 1939, beberapa hari sebelum pecahnya Perang Dunia Kedua: ‘Biarkan manusia kembali ke pemahaman. Biarkan mereka melanjutkan negosiasi. Dengan bernegosiasi dengan niat baik dan dengan menghormati hak masing-masing, mereka akan menemukan bahwa kesuksesan yang terhormat tidak pernah terhalang dari negosiasi yang tulus dan aktif.’”
Sekretaris Negara juga berbicara tentang ketidaksepakatan antara Gereja-gereja, “Dalam sejarah Gereja, sayangnya, tidak pernah ada kekurangan kekhususan dan mereka telah menyebabkan banyak perpecahan yang menyakitkan, seperti yang disaksikan Santo Paulus pada asal mula Kekristenan, dan yang pada saat yang sama menasihati kita untuk mengatasinya. Dalam pengertian ini, kita melihat tanda-tanda yang membesarkan hati dalam seruan para kepala Gereja Ortodoks, yang menunjukkan kesediaan untuk mengesampingkan kenangan akan luka bersama dan bekerja untuk perdamaian.”

Di sisi lain, Gereja-gereja juga “setuju dalam mengungkapkan keprihatinan yang mendalam tentang situasi dan dalam menegaskan bahwa, terlepas dari pertimbangan lain, nilai-nilai perdamaian dan kehidupan manusia adalah apa yang benar-benar menjadi inti dari Gereja-gereja, yang dapat memainkan peran penting, peran mendasar dalam mencegah situasi memburuk lebih lanjut.”

Akhirnya, kembali ke konflik yang sedang berlangsung, Kardinal Parolin berkata, “Sekali lagi kita melihat bahwa komunikasi dan mendengarkan satu sama lain diperlukan untuk sepenuhnya mengetahui dan memahami alasan orang lain. Ketika orang berhenti berkomunikasi dan mendengarkan dengan tulus satu sama lain, mereka saling memandang dengan curiga dan akhirnya hanya saling menuduh.

Perkembangan dalam beberapa bulan terakhir hanya memicu ketulian timbal balik ini, yang mengarah pada konflik terbuka. Aspirasi setiap negara dan legitimasinya harus menjadi subjek refleksi bersama, dalam konteks yang lebih luas dan, di atas segalanya, dengan mempertimbangkan pilihan warga negara dan menghormati hukum internasional. Sejarah penuh dengan contoh yang menegaskan bahwa ini mungkin.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here