Keluarga Misionaris kembali ke Spanyol dari Ukraina: Kami Menyaksikan Mukjizat Tuhan’

81
Beberapa anggota keluarga Campomar Hernando dengan Uskup Agung Mario Iceta Gavicagogeascoa dari Burgos.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – César Campomar dan María Auxiliadora Hernando dan sepuluh anak mereka telah tinggal di Ukraina sejak 1997 di mana mereka pergi untuk menginjili sebagai anggota Neocatechumenal Way. Keluarga itu harus melarikan diri dari Ukraina karena perang dan tiba di Burgos dari Kyiv Kamis lalu.

Sebelum melayani di Ukraina, mereka tinggal sebagai misionaris di Belarusia selama enam tahun tetapi mereka diberi “ultimatum karena mereka tahu kami dari Gereja” dan karena itu mereka diberi tugas baru di Ukraina.

Keluarga tersebut memutuskan untuk meninggalkan Ukraina tak lama setelah invasi Rusia.
César, María Auxiliadora, dan tujuh dari sepuluh anak mereka, bersama dengan istri dan anak-anak mereka masing-masing, menuju perbatasan untuk mencoba kembali ke Spanyol. Dua anak mereka yang menjadi seminaris memutuskan untuk tetap tinggal, dan satu lagi tinggal di Murcia, Spanyol.

Semua bersama-sama ada 25 orang: 13 orang dewasa dan 12 anak-anak. Dua dari mereka kembali dengan pesawat, dan sisanya pergi dengan tiga van. Mereka membutuhkan waktu seminggu untuk sampai di Burgos. Keluarga itu melintasi perbatasan dengan Hongaria karena “lebih mudah daripada melakukannya melalui Polandia”, dan berhenti di Trieste dan Nice di sepanjang jalan.

Keluarga Campomar Hernando mengatakan kepada Keuskupan Agung Burgos bahwa mereka “menyaksikan mukjizat Tuhan bagi kami” selama perjalanan lebih dari 2.250 mil.
Mereka ditahan di perbatasan selama 13 jam dan hanya bisa mendapatkan sekitar lima galon bahan bakar di setiap SPBU. Selain itu, beberapa kendaraan mereka mogok, tetapi “berkat kemurahan hati orang-orang” yang mereka temui, masalah teratasi.

“Beberapa bayi hanya memiliki akta kelahiran,” tetapi mereka tidak memiliki dokumentasi resmi. Namun, “mereka diperlakukan dengan baik” oleh pihak berwenang, kata César.
Maria Auxiliadora mengatakan bahwa mengingat situasi yang mengerikan di Ukraina, mereka ingin menemukan “tangan Tuhan dalam semua ini … Semoga dia membantu kita menemukan kehendak-Nya.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: ACI Prensa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here