Paus: Mari Kita Dengarkan Perempuan Memerintah karena Kepedulian dan Bukan Keserakahan

31
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus berbicara kepada para perempuan dari Pusat Perempuan Italia dan menekankan pentingnya suara mereka, dalam mengubah cara dunia diatur: dari logika kebutuhan akan kekuasaan, menjadi logika kepedulian dan pelayanan. Dalam wacananya ia mengalihkan pikirannya ke Ukraina, menyerukan perlucutan senjata dan mengejar perdamaian dunia.

Berbicara kepada anggota Pusat Perempuan Italia, di Roma untuk Kongres elektif mereka, Paus Fransiskus mengomentari tema ‘luas’ yang dipilih untuk kesempatan itu: “Identitas Kreatif Pria dan Perempuan dalam Misi Bersama”. Paus menggambarkannya sebagai “masalah yang sangat topikal”, dalam arti teoritis dan terutama dalam arti eksistensial.

Pusat dan Konteksnya

Pusat Perempuan Italia – dari Italian Centro Italiano Femminile (CIF) – didirikan pada tahun 1944, “dalam konteks membela martabat dan hak-hak perempuan”. Paus mencatat bahwa dalam periode setelah Perang Dunia Kedua, CIF lahir “sebagai pilihan tanggung jawab, komitmen untuk ‘menjaga manusia’.”

Paus Fransiskus melanjutkan dengan mencatat bahwa presiden nasional pertama CIF, Maria Federici Agamben, bersama dengan perwakilan perempuan lainnya dan lintas partai, “berpartisipasi dalam penyusunan beberapa pasal Konstitusi dan mempengaruhi ‘filsafat’ konstitusional tentang isu-isu solidaritas, subsidiaritas, dan sekularitas pemerintahan negara”.

CIF, dulu seperti sekarang, mengungkapkan visi politik ini sebagai pelayanan untuk kebaikan bersama yang dijiwai oleh amal. Mengingat hal ini, Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengatakan bahwa bagi mereka yang termasuk dalam generasinya “tidak tertahankan untuk melihat apa yang telah terjadi dan sedang terjadi di Ukraina”.

Sayangnya, ia menjelaskan, bahwa “ini adalah buah dari logika kekuasaan lama yang masih mendominasi apa yang disebut geopolitik” dan masalahnya tetap sama: bahwa “dunia terus diatur sebagai ‘papan catur’, di mana yang berkuasa mempelajari gerakan untuk memperluas dominasi mereka dengan merugikan orang lain”.

Jawaban sebenarnya, lanjut Paus, adalah “bukan lebih banyak senjata, lebih banyak sanksi, lebih banyak aliansi politik-militer”, melainkan pendekatan yang berbeda, “cara yang berbeda untuk mengatur dunia, yang sekarang mengglobal, dan membangun hubungan internasional.”

Layanan dan Perawatan

Paus Fransiskus kemudian menjelaskan mengapa dia memilih untuk membuat refleksi ini kepada para perempuan yang hadir.

Perempuan Ukraina berdemonstrasi untuk perdamaian.

“Anda adalah asosiasi perempuan, dan perempuan adalah protagonis dari perubahan ini tentu saja, dari konversi ini. Selama mereka tidak dihomologasikan oleh sistem kekuasaan yang berlaku, perempuan, dengan memperoleh kekuasaan di masyarakat, dapat mengubah sistem, jika mereka berhasil, bisa dikatakan, untuk mengubah kekuasaan dari logika dominasi menjadi logika pelayanan, kepedulian.”

Perubahan yang diperlukan dalam mentalitas ini adalah “sekolah Yesus Kristus, itu adalah sekolah Gandhi, itu adalah sekolah orang-orang kudus dari segala usia, tetapi juga – saya akan mengatakan di atas segalanya – sekolah perempuan yang tak terhitung jumlahnya yang telah dibudidayakan dan kehidupan yang dihargai; wanita yang telah merawat yang rapuh, yang terluka, luka manusiawi dan sosial; wanita yang telah mendedikasikan pikiran dan hati untuk pendidikan generasi baru,” tegas Paus.

Mengakhiri ceramahnya, Paus Fransiskus mendorong para perempuan yang hadir untuk “maju”, dan berdoa, agar Perawan Maria, “selalu menemani Anda”.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here