Uskup Agung Dakar Desak Umat Katolik Senegal untuk Bersaksi tentang Identitas Kristiani

45
Uskup Agung Benyamin Ndiaye dari Dakar di Aula Paulus VI Vatikan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Benyamin Ndiaye dari Dakar mendorong umat Katolik di Senegal untuk berpartisipasi lebih besar dalam proses sinode melalui saling mendengarkan dan menghormati, mendesak mereka untuk menemukan sukacita dalam identitas Kristiani mereka di negara berpenduduk mayoritas Muslim itu.

Ketika Gereja universal melanjutkan proses sinode selama dua tahun menuju Sinode Para Uskup pada tahun 2023, gereja-gereja lokal telah menemukan cara-cara kreatif untuk terlibat dalam proses tersebut, dengan mempertimbangkan tantangan dan kebutuhan mereka, serta budaya, sosial dan konteks sosial ekonomi dari tempat mereka.

Keuskupan Agung Dakar, yang meliputi Ibukota Senegal, adalah salah satu dari tujuh keuskupan di negara berpenduduk mayoritas Muslim itu. Prelatus lokal, Uskup Agung Benjamin Ndiaye, menyoroti upaya Gereja saat bergabung di jalur sinode, dalam sebuah wawancara dengan Vatican News.

Gereja Senegal di Jalur Sinode

Uskup Agung Ndiaye menggarisbawahi hubungan antara “Sinode” dan “ecclesia”, mencatat bahwa menjadi Gereja juga berarti bahwa kita berada di jalan, yang melalui mendengarkan Kristus, akan membawa kita pada perdamaian.

Untuk proses sinode, ia mengatakan bahwa Keuskupan Agung telah diilhami oleh gambar para murid Emaus yang bergabung dalam perjalanan mereka oleh Yesus, sebagai tanda bahwa Tuhan mengikuti kita di jalan untuk membawa kita secara lurus.

Bagian lain dari Kisah Para Rasul 8 – kisah Filipus dan pejabat Etiopia yang terus bersama untuk menemukan kebenaran – menunjukkan kepada kita bahwa Allah, yang adalah rekan kita, menemui kita dalam perjalanan.

Berjalan Bersama

“Untuk berjalan bersama, kita perlu mengenal satu sama lain lebih baik, untuk menghargai dan mendengarkan satu sama lain – budaya dan spiritualitas dan kehidupan mereka,” kata Uskup Agung Ndiaye, seraya menambahkan bahwa meskipun kita mungkin berbeda, perbedaan memperkaya kita.

Dalam hal ini, ia menjelaskan bahwa umat di Dakar berasal dari kelompok etnis yang berbeda, namun telah menemukan cara untuk terlibat dan termotivasi secara komunal di jalur sinode, terlepas dari tantangan.

Salah satu tantangan tersebut, katanya, adalah bahwa tidak ada cukup struktur untuk pertumbuhan jumlah umat beriman.

Meskipun demikian, sementara itu, Gereja memprioritaskan “membangun komunitas sebelum komunitas akan didirikan.”

Membuat Suara Minoritas Didengar

Di negara berpenduduk lebih dari 16 juta jiwa, di mana lebih dari 90% penduduknya adalah Muslim, Gereja memahami pentingnya memastikan bahwa suara-suara yang tidak sering didengar diberi ruang, termasuk kelompok minoritas dan perempuan.

Selama proses sinode, Uskup Agung Ndiaye menjelaskan, Gereja Universal juga menawarkan kesempatan untuk didengarkan oleh Gereja-Gereja lokal di tingkat akar rumput.

Dia mengatakan bahwa Gereja Katolik, meskipun merupakan agama minoritas di negara ini, telah terlibat dalam aksi sosial di berbagai tingkatan, antara lain melalui pendidikan, pengembangan manusia, amal dan promosi perempuan. Melalui karya-karya ini, dia menambahkan, “Gereja menghidupi koherensinya antara kata-kata dan tindakan.”

Melihat ke Depan

Melihat ke depan, Uskup Agung Ndiaye berharap agar proses sinode dapat membawa Gereja lebih dekat dengan realitas rakyat jelata.

Untuk mencapai ini, katanya, mungkin perlu lebih banyak keuskupan di negara ini, untuk memastikan bahwa para imam lebih dekat dengan umat.

Bagi Uskup Agung, ini penting karena rencana pastoral evangelisasi yang efektif membutuhkan distribusi personel pastoral yang lebih baik di daerah-daerah baru yang terbuka berkat meningkatnya jumlah umat Katolik.

Bagi Warga Senegal yang Setia

Uskup Agung Ndiaye menasihati umat Katolik Senegal, khususnya di Dakar, untuk menghargai sukacita menjadi murid Kristus yang membebaskan kita dari segala ketakutan dan kekuatiran. Dia mengingatkan mereka bahwa Tuhan mengasihi kita semua dan menginginkan kebaikan kita.

Akhirnya, dia menasihati mereka untuk berbahagia dengan identitas Kristiani mereka dan menjadi saksinya ke seluruh dunia.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Benedict Mayaki SJ (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here