Paus: Pengakuan Dosa, Pengampunan Adalah Hak Asasi Manusia

153
Paus Fransiskus
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengatakan kepada para bapa pengakuan bahwa umat Katolik yang datang ke Sakramen Pengakuan Dosa memiliki hak untuk didengarkan dengan iman dan dengan cinta kasih yang disediakan Bapa untuk anak-anak-Nya.

“Pengampunan adalah hak asasi manusia” yang harus diberikan oleh para imam di ruang pengakuan dengan menyambut, mendengarkan, dan menemani para peniten, sehingga membantu berkontribusi pada “’ekologi’ spiritual dunia.”

“Pengampunan adalah ‘hak’ dalam arti bahwa Tuhan, dalam Misteri Paskah Kristus, telah memberikannya secara total dan tidak dapat diubah kepada setiap orang yang mau menerimanya, dengan rendah hati dan hati yang bertobat.”

Paus Fransiskus membuat pernyataan itu Jumat (25/3/2022) kepada sekitar 400 peserta dalam kursus ke-32 di Forum Internal, yang diselenggarakan di Vatikan oleh Lembaga Pemasyarakatan Apostolik, yang diadakan pada 21-25 Maret.

Paus Fransiskus berbicara kepada para peserta kursus ke-32 di Forum Internal yang diselenggarakan di Vatikan oleh Lembaga Pemasyarakatan Apostolik, 21-25 Maret.

‘Ekologi’ Spiritual Dunia

“Dengan memberikan pengampunan Tuhan dengan murah hati,” kata Paus, “kita para bapa pengakuan bekerja sama dalam menyembuhkan orang dan dunia; kita bekerja sama dalam mewujudkan cinta dan kedamaian yang sangat dirindukan oleh setiap hati manusia; kita berkontribusi, jika boleh saya katakan demikian, pada ‘ekologi’ spiritual dunia.”

Ia menilai keikutsertaan sekitar 800 imam dalam kursus itu menggembirakan, mengingat mentalitas yang tersebar luas saat ini sulit untuk memahami dimensi supernatural, atau bahkan ingin menyangkalnya.

Dia menyesali godaan untuk mengurangi Pengakuan Dosa menjadi dialog dua atau tiga nasihat psikologis, yang katanya menghilangkan esensi sakramen.

Mengenai Forum Internal, yang terdiri dari pengakuan sakramental dan privasi hati nurani seseorang di hadapan Tuhan, Bapa Suci mendorong para bapa pengakuan di jalan menyambut, mendengarkan dan menemani para peniten, yang katanya kita harus menambahkan sukacita yang selalu menyertai pengakuan.

Menyambut

Dengan penyambutan, bapa pengakuan membantu peniten untuk membuka dirinya kepada kebapaan Allah.

Penyambutan adalah ukuran cinta kasih pastoral, yang matang dalam masa pembinaan imam, menghasilkan buah-buah yang kaya baik bagi peniten maupun bagi bapa pengakuannya, yang menghidupi kebapaannya, seperti bapa dari anak yang hilang, penuh sukacita di kembalinya anaknya.”

Mendengarkan

Mendengarkan lebih dari sekedar mendengar. Seorang bapa pengakuan membutuhkan perhatian, kemauan, kesabaran, yang membantu bapa pengakuan meninggalkan pikiran dan polanya sendiri.

“Jika, ketika peniten berbicara, Anda sudah memikirkan apa yang harus dikatakan, apa yang harus dijawab, maka Anda tidak mendengarkan dia, tetapi untuk diri Anda sendiri.

Mendengarkan adalah bentuk cinta yang membuat orang lain merasa benar-benar dicintai,” kata Paus Fransiskus. Seorang bapa pengakuan yang mendengarkan dirinya sendiri tidak melakukan tugasnya untuk mendengarkan dan mengampuni.

Paus Fransiskus meminta para bapa pengakuan untuk menghindari kebiasaan ingin tahu di kamar pengakuan. Kadang-kadang, orang yang bertobat merasa malu untuk mengatakan dosa-dosa mereka dan tidak tahu bagaimana mengekspresikan diri mereka tetapi hanya memberi petunjuk. “Jangan bertanya lebih lanjut tentang bagaimana itu terjadi atau berapa kali, seolah-olah untuk mengevaluasi apakah akan memberikan pengampunan.”

“Tolong,” pinta Paus, “Anda bukan penyiksa; kamu adalah bapa yang penuh kasih! Apakah Yesus akan memperlakukanmu seperti ini?” dia bertanya, menarik tepuk tangan dari para pendengarnya. Mendengarkan, katanya, adalah bentuk cinta yang membuat orang lain merasa benar-benar dicintai. “Jangan jadi hakim. Maafkan apa yang telah Anda pahami. Titik! Memang benar, terkadang itu adalah penghakiman, tetapi juga belas kasihan.”

Dalam hal ini, Paus Fransiskus mengenang saat menonton opera pop tentang Perumpamaan Anak yang Hilang dalam suasana modern. Pada bagian akhir, anak malang yang dikotori oleh dosa ingin kembali ke rumah, tetapi tidak yakin apakah ayahnya akan menerimanya. Seorang teman menyarankan dia untuk menulis kepada ayahnya bahwa dia bertobat dan ingin kembali tetapi takut dia tidak diterima. Jadi putranya menulis kepada ayahnya memintanya untuk meletakkan saputangan putih di jendela, sehingga dia bisa kembali ke rumah, jika tidak, dia akan pergi. Dalam babak terakhir opera, kata Paus, ketika putranya berjalan di jalan menuju ayahnya, dia menemukan rumah itu penuh dengan saputangan putih. “Itu,” kata Paus, “adalah rahmat Tuhan yang tidak memiliki batas.” Dan belas kasihan seorang bapa pengakuan adalah sama.

Seringkali, pengakuan menjadi pemeriksaan hati nurani bagi bapa pengakuan, kata Paus, seraya menambahkan bahwa hal itu telah terjadi padanya. Ini membantu imam untuk mengosongkan egonya untuk menyambut yang lain.
Orang-orang yang bertobat memiliki hak untuk didengarkan dengan iman, dan dengan kasih yang disediakan Bapa untuk anak-anak-Nya, yang menghasilkan sukacita.

Menemani

Dengan menemani peniten, Paus menunjukkan, bapa pengakuan tidak memutuskan untuk yang lain, karena dia bukan penguasa hati nurani yang lain.

Peniten hanya ditemani, dengan segala kehati-hatian, kearifan dan cinta kasih yang ia mampu, pengenalan akan kebenaran dan kehendak Allah dalam pengalaman konkret orang yang bertobat.

Dalam memberikan nasihat kepada peniten, Paus mendorong hanya beberapa kata yang tepat tetapi bukan “homili hari Minggu”, jika tidak, orang tersebut ingin pergi sesegera mungkin.

Di sini, katanya, harus dibedakan antara meterai pengakuan dosa dan dialog pendampingan rohani, yang juga dirahasiakan, meski dalam bentuk yang berbeda.
Paus mengungkapkan keprihatinannya bahwa di bagian-bagian tertentu Gereja, meterai pengakuan atau meterai sakramental sedang direlatifkan, dengan mengatakan hanya bagian dari menceritakan dosa yang memiliki meterai, bukan yang mendahului dan mengikuti dosa. Paus berkata, “semuanya di bawah meterai.” Ini adalah doktrin umum, setidaknya dalam kepausan ini, bahwa meterai itu dari awal sampai akhir dan bukan “sampai di sini” dan “sampai di sana”. Dan inilah doktrin yang harus diikuti.

Rahmat Tuhan untuk Semua

Pengaku pengakuan harus selalu memiliki sebagai tujuannya panggilan universal untuk kekudusan. Dari percakapannya, dia dengan jelas melihat kebutuhan orang yang bertobat dan menemaninya pada pemahaman dan penerimaan akan kehendak Allah, yang selalu merupakan jalan menuju kebaikan terbesar, jalan menuju sukacita dan damai sejahtera.
Paus Fransiskus juga mendorong para bapa pengakuan untuk mengaku sendiri dengan mengatakan itu sehat bagi kita.

“Setiap orang membutuhkan pengampunan, yaitu untuk merasa bahwa mereka dicintai sebagai anak-anak oleh Allah Bapa.”

Absolusi terakhir dari bapa pengakuan adalah obat yang sangat ampuh untuk jiwa, dan juga untuk jiwa setiap orang.

Paus mengesampingkan teksnya dan mengingat dua bapa pengakuan besar yang kesaksiannya masih dia bawa di dalam hatinya. Salah satunya adalah seorang imam berusia 93 tahun, Pastor Aristi, yang merupakan bapa pengakuan semua klerus di Buenos Aires. Bahkan orang awam, termasuk dirinya sendiri, mendatanginya.

Pada suatu Minggu Paskah, calon paus datang untuk mengenal Pater Aristi telah meninggal dan peti matinya berada di basilika dengan hanya dua wanita tua yang berdoa rosario. Dia merasa sedih karena orang yang mengampuni dosa begitu banyak orang tidak memiliki bunga di pemakamannya.

Jadi Paus membeli bunga dan saat mengaturnya memperhatikan Rosario Aristi dan ingin memiliki salibnya. Paus berkata, “Saya mencuri salib rosario, berdoa kepadanya, ‘Beri aku setengah dari belas kasihanmu’,” memikirkan Elia dan Elisa.” Paus Fransiskus mengatakan dia meminta rahmat itu dan masih selalu membawa salib.

Kesaksian lainnya adalah seorang imam kapusin berusia 96 tahun, yang masih terus mendengarkan Pengakuan Dosa di Tempat Suci Our Lady of Pompeii di Buenos Aires. Di ruang pengakuannya, selalu ada antrian panjang imam, uskup, suster, orang muda, orang tua, orang miskin, orang kaya, semua orang …

Suatu hari, imam datang kepada Paus Fransiskus, yang saat itu adalah Uskup Agung Pompeii, memintanya untuk dibebaskan dari “penyiksaan ini”. Ketika Paus bertanya mengapa, dia menjawab, “Anda tahu saya selalu memaafkan, saya memaafkan segalanya, saya terlalu banyak memaafkan. Kadang-kadang saya merasakan keragu-raguan.”

Jadi Paus bertanya kepadanya apa yang dia lakukan ketika dia merasakan keraguan itu. Pastor Kapusin berkata bahwa dia pergi ke kapel dan meminta pengampunan kepada Tuhan. “Tetapi segera saya merasakan sesuatu di dalam hati: ‘Tetapi hati-hati Tuhan, karena Engkaulah yang memberi saya contoh yang buruk’.”

Sebagai penutup, Paus Fransiskus mengingatkan Lembaga Pemasyarakatan Apostolik Tahun Yobel 2025. Dia berkata bahwa pertobatan adalah “inti yang mendalam” dari setiap Yobel, dan karenanya mereka harus berhati-hati untuk membuat Tahun Suci berbuah sebanyak mungkin, sehingga belas kasihan Tuhan dapat menjangkau di mana-mana dan kepada semua orang. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Robin Gomes (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here