Signifikansi Teologis dari Tindakan Pengudusan Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria Tak Bernoda

127
Paus Fransiskus
5/5 - (3 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menguduskan Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda pada Jumat malam waktu Indonesia (25/3/2023).

Pastor Stefano Cecchin, OFM, Preside.n Akademi Kepausan Maria Internasional, mengatakan “Damai selalu lahir dari Allah dan oleh karena itu, sesuai dengan hati Dia yang sangat mengasihi dia.”

Saat anak-anak berpaling kepada ibu mereka, demikian pula umat manusia mempercayakan dirinya kepada Maria, Ratu Perdamaian, di tengah badai, perang yang meletus sebulan lalu antara Rusia dan Ukraina.

“Untuk Anda, kami mempersembahkan masa depan seluruh keluarga manusia, kebutuhan dan harapan setiap orang, kecemasan dan harapan dunia.”

Kata-kata Tindakan Persembahan Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria yang Tak Bernoda ini bergema pada Jumat sekitar pukul 18:30, waktu setempat, di Basilika Santo Petrus, ketika Paus memimpin Ritus Rekonsiliasi dengan pengakuan dan absolusi individu.

Bunda Maria Fatima

Tindakan Pengudusan yang sama sedang didoakan Jumat oleh semua uskup di dunia. Di Fatima, Kardinal Konrad Krajewski, almoner kepausan, bertindak sebagai utusan khusus Paus Fransiskus.

Sesuai dengan Hati Maria

Keputusan Paus Fransiskus untuk menguduskan Rusia, Ukraina dan seluruh umat manusia kepada Hati Maria yang Tak Bernoda adalah sesuai dengan tradisi Magisterium Gereja, yang selalu memandang Bunda Maria sebagai orang yang dapat dipercayakan pada saat-saat sulit dan cobaan.

Dalam sebuah wawancara dengan Vatican News, Ahli Mariologi Pastor Stefano Cecchin, OFM, Presiden Akademi Kepausan Maria Internasional, menggarisbawahi signifikansi teologis dari persemabahn ini.

“Untuk menemukan kedamaian kita harus menyesuaikan diri dengan hati Maria, hati yang sangat mencintai,” katanya. Pada bulan Oktober 2020, ketika bertemu dengan para dosen dan mahasiswa Fakultas Teologi Kepausan Marianum di Roma, Paus mengajak mereka untuk tetap “selalu memperhatikan tanda-tanda zaman Maria yang berjalan melalui zaman kita.”

Menurut Pastor Cecchin, keputusan Paus Fransiskus untuk memperbarui tindakan pengudusan ini pada momen bersejarah ini justru berasal dari perhatian ini: “Ketika ada perang dalam sebuah keluarga, seseorang mempercayakan dirinya kepada Bunda.”
Silakan temukan di bawah ini wawancara dengan Pastor Stefano Cecchin dari, Ahli Mariologi.

Saat Paus Fransiskus memimpin upacara pengudusan Rusia dan Ukraina kepada Hati Maria Tak Bernoda.

Tanya: Pastor Cecchin, sebagai Mariologist, bagaimana Anda menyambut keputusan Paus?

Jawab: Saya berangkat ke Fatima, di mana sebuah konferensi diadakan tentang pengudusan Portugal kepada Maria Dikandung Tanpa Noda, yang berlangsung pada tahun 1931. Saat itu negara pertama di dunia yang dikuduskan kepada Hati Maria yang Tak Bernoda. Dalam mempersiapkan laporan saya, saya menelusuri kembali perjalanan Gereja di ‘Tanah Maria’, sebagaimana negara Portugal disebut.

Saya menyadari bagaimana kehadiran ini, di semua momen sulit dalam sejarah Portugal, memuncak dalam penampakan Fatima. Dan justru Fatima yang memberi kita gambaran tentang Maria yang prihatin dengan situasi di Eropa saat itu. Kita berada di tahun 1917, ada revolusi Rusia, Perang Dunia Pertama, dan Tuhan terus menjaga kita melalui Maria, yang, dalam penampakan di Fatima, meminta pengudusan Rusia.

Saya ingin mengatakan bahwa jika kita melihat dengan cermat “tanda-tanda zaman Maria”, seperti yang telah diundang oleh Paus Fransiskus, kita juga akan menemukannya pada momen sejarah saat ini. Jadi, saya menemukan keputusan Paus untuk memperbaharui pengudusan ini dan dengan demikian mempercayakan dua negara yang sedang berperang, Rusia dan Ukraina, kepada “Ibu” benar-benar luar biasa.

Paus Fransiskus terus memberi tahu kita bahwa keluarga biasa adalah seorang wanita, dan seperti Maria, bahwa Gereja seperti Maria adalah Ibu. Kita tahu betul bahwa dalam sebuah keluarga ketika anak-anak tidak rukun dan ada masalah, ibulah yang cenderung membawa kedamaian. Tindakan kepercayaan ini adalah hasil dari intuisi Paus dan kami sangat berterima kasih padanya.

Tanya: Apa signifikansi teologis dari pengudusan ini?

Jawab: Hati Maria adalah hati Tuhan. Kita harus berpikir bahwa Maria adalah orang yang berbagi Putra tunggalnya dengan Bapa. Putra itu sangat dikasihi oleh Bapa dan Bunda, seperti yang diingatkan oleh Yohanes Paulus II dan Paulus VI dan seluruh tradisi kepada kita.

Maria membukakan bagi kita jalan untuk mencintai, yang sesuai, lebih dari makhluk lain mana pun, dengan cinta Allah yang luar biasa. Jadi kita semua dipanggil untuk menyesuaikan diri dengan Hati ini agar dapat mengasihi Yesus dalam diri orang lain. Kami yakin bahwa perdamaian sejati tidak datang dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, dari senjata, atau dari politik Negara, tetapi hanya dari Tuhan.

Karena itu, jika kita ingin menciptakan perdamaian, kita harus menyelaraskan hati kita dengan dia yang mencintai Tuhan dan yang mencintai Gereja dan saudara-saudari kita, yaitu Maria. Karena itu, inilah Hati Maria yang Tak Bernoda: hati yang sangat mencintai, memberikan dirinya kepada kita semua. Karena itu, jika kita benar-benar ingin menciptakan perdamaian, kita harus mulai dari hati kita yang selaras dengan Hati Maria yang Tak Bernoda.

Tanya: Paus Fransiskus telah mengundang para uskup sedunia dan para imam mereka untuk bergabung dengannya dalam Tindakan Pengudusan dan amanat ini. Mengapa?

Jawab: Bagi saya tampaknya pilihan ini terkait dengan konsep sinodalitas yang terus ditegaskan oleh Paus Fransiskus. Paus mewakili Gereja, rasa persatuan, tetapi kesatuan dengan Gereja dan di dalam Gereja, yang – sebagaimana ia menyebutnya – rumah kita bersama.

Jadi kita tidak diselamatkan sendirian, seperti yang diingatkan Paus Fransiskus dalam Fratelli Tutti dan selalu bersama-sama kita harus memohon kepada Tuhan untuk keselamatan dunia. “Di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam namaKu, Aku akan berada di tengah-tengah mereka,” Injil mengingatkan kita, dan Paus Fransiskus menekankan bahwa perjalanan menyelamatkan dunia harus kita lakukan bersama, tidak sendirian. Inilah sebabnya mengapa saat ini seluruh Gereja harus dipersatukan, seperti dalam Sinode agung, Konsili agung, di mana Allah diminta untuk campur tangan.

Basilika St. Petrus saat pengudusan berlangsung.

Tanya: Sejarah Gereja memberi tahu kita bahwa ada berbagai tindakan pengudusan Hati Maria yang Tak Bernoda, yang dilakukan oleh para pendahulu Paus Fransiskus: Pius XII, Paulus VI dan Yohanes Paulus II. Bagaimana kita dapat menempatkan pilihan Paus dalam konteks tradisi ini?

Jawab: Bagi kami, sangat penting bahwa Magisterium Gereja selalu, sepanjang sejarah, memandang Maria sebagai sosok yang merupakan gambaran kesatuan Gereja, yang memelihara Gereja, yang, pada saat-saat sulit, kita harus selalu meminta untuk membantu kita menemukan solusi. Ikon Maria yang paling indah, bagi saya, adalah Maria yang menunjukkan jalan kepada kita: Bunda Maria Hodigitria, Perawan yang menunjukkan jalan kepada Yesus.

Gereja dengan kebijaksanaannya yang diterangi oleh Roh Kudus dengan demikian terus menegaskan kembali, seperti juga Vatikan II, bahwa Maria adalah tanda harapan yang pasti. Mari kita ingat bahwa dalam sejarah Gereja, di saat-saat paling sulit nama Maria selalu dipanggil, seperti yang diingatkan oleh magisterium kepausan kepada kita. Jadi Paus Fransiskus dalam kesinambungan dengan ajaran Gereja.

Tanya: Mengapa Paus ingin salah satu utusannya, Kardinal Krajewski, melakukan hal yang sama di Fatima?

Jawab: Penampakan Fatima harus dilihat dalam konteks jalan yang diambil oleh Portugal. Pada abad ke-17, Raja Portugal adalah orang pertama yang menguduskan dirinya kepada Yang Dikandung Tanpa Noda, bahkan melepas mahkotanya dan meletakkannya di atas kepala Yang Dikandung Tanpa Noda. Sejak itu, Raja-raja Portugal tidak pernah memakai mahkota, menyerahkan hak istimewa ini kepada Yang Dikandung Tanpa Noda.

Jadi, kita berbicara tentang negeri di mana Maria selalu menunjukkan perhatian dan bantuannya di saat-saat yang paling sulit. Fatima, karena itu, menjadi puncak dari manifestasi ini yang kemudian melampaui batas-batas Portugal menjadi kenyataan, karena itu sebuah penampakan, yang berlaku untuk seluruh dunia. Jadi, ini bukan hanya soal mempercayakan Rusia dan Ukraina kepada hati Maria, tetapi segala sesuatu yang tidak adil, yang bertentangan dengan hak pribadi manusia, itu adalah perilaku mafia. Semua kenyataan ini ingin kita ubah bersama melalui Maria untuk membuat dunia yang lebih baik.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Fabio Colagrande dan Benedetta Capelli (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here