Paus Fransiskus Meminta Maaf kepada Masyarakat Adat Kanada

38
Paus Fransiskus bertemu delegasi dari Masyarakat Adat Kanada.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan delegasi Penduduk Asli Kanada (Suku Indian), mengungkapkan kesedihannya yang mendalam dan meminta pengampunan atas penderitaan yang ditimbulkan oleh beberapa anggota Gereja Katolik. Dia juga berbicara tentang niatnya untuk mengunjungi Kanada.

Selama beberapa hari terakhir, Paus Fransiskus telah bertemu dengan delegasi dari Bangsa Pertama Kanada, Inuit, dan masyarakat Métis, mendengar cerita mereka tentang kehidupan dalam sistem sekolah berasrama – sebuah skema untuk integrasi paksa anak-anak pribumi ke dalam budaya Kanada dengan memisahkan mereka dari keluarga dan masyarakat dan menempatkan mereka di asrama.

Duka dan Maaf

Jumat, 1/4/2022, Paus Fransiskus bertemu dengan ketiga delegasi pribumi (Suku Indian) dan mengatakan ini: “Atas perilaku tercela para anggota Gereja Katolik itu, saya meminta pengampunan Tuhan dan saya ingin mengatakan kepada Anda dengan sepenuh hati: Saya sangat memohon maaf. Dan saya bergabung dengan saudara-saudara saya, para uskup Kanada, untuk meminta maaf.”

Dia mengatakan kepada yang hadir bahwa dia telah mendengarkan cerita mereka. Dengan melakukan ini, kata Paus, dia dapat masuk ke dalam dan sangat sedih dengan kisah-kisah penderitaan, kesulitan, diskriminasi dan berbagai bentuk pelecehan yang dialami beberapa dari mereka, terutama di sekolah-sekolah berasrama.

“Sangat mengerikan untuk memikirkan upaya yang gigih untuk menanamkan rasa rendah diri, untuk merampas identitas budaya orang-orang, untuk memutuskan akar mereka, dan untuk mempertimbangkan semua dampak pribadi dan sosial yang terus berlanjut: trauma yang belum terselesaikan yang telah menjadi trauma antargenerasi,” ujarnya.

Marah dan Malu

Paus Fransiskus menekankan bahwa apa yang dia dengar telah membuatnya merasa marah sekaligus malu.

“Tanpa kemarahan yang nyata, tanpa ingatan sejarah dan tanpa komitmen untuk belajar dari kesalahan masa lalu, masalah tetap tidak terselesaikan dan terus datang kembali. Kita bisa melihat ini hari ini dalam kasus perang. Kenangan masa lalu tidak boleh dikorbankan di altar dugaan kemajuan,” katanya.

Paus menambahkan bahwa dia merasa malu “atas peran yang dimiliki sejumlah umat Katolik, khususnya mereka yang memiliki tanggung jawab pendidikan, dalam semua hal yang melukai Anda, dalam pelecehan yang Anda derita dan kurangnya rasa hormat yang ditunjukkan pada identitas Anda, budaya dan bahkan nilai-nilai spiritual Anda.”
Selama audiensi, ketiga delegasi berbagi dengan Paus Fransiskus ekspresi budaya mereka sendiri termasuk melalui media lagu dan tarian.

Mempromosikan Rekonsiliasi

Hadir juga Presiden Konferensi Waligereja Kanada (CCCB), Uskup Raymond Poisson yang mengatakan, “sejarah kita belakangan ini ditandai dengan stigma kesalahan dan kegagalan untuk mencintai sesama kita, khususnya terhadap anggota dari bangsa-bangsa yang telah hadir di Kanada selama berabad-abad. Keinginan kita untuk rekonsiliasi semakin besar. Kehadiran kita di sini adalah kesaksian atas komitmen kita satu sama lain.”

Dalam pidatonya, Paus menyinggung sejumlah topik mulai dari generasi tua dan masa depan, hingga perawatan tanah, serta budaya dan tradisi.

Dia juga mengalihkan perhatiannya kepada “orang-orang percaya yang baik dan sopan yang, atas nama iman, dan dengan rasa hormat, cinta dan kebaikan, telah memperkaya sejarah Anda dengan Injil.”

Perjalanan Seorang Kanada

“Saya berpikir dengan sukacita, misalnya, tentang penghormatan besar yang banyak dari Anda miliki untuk Santa Anna, nenek Yesus.” Dan memberikan petunjuk tentang niatnya untuk mengunjungi Kanada, dia berkata, “Tahun ini saya ingin bersamamu pada hari-hari itu.”

Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus mengatakan dia telah diperkaya oleh kata-kata dan kesaksian mereka. Dia juga mengatakan bahwa dia akan senang mendapatkan manfaat lagi dari bertemu mereka ketika dia mengunjungi tanah asal mereka, tempat keluarga Anda tinggal.”

Dalam petunjuk lain tentang kemungkinan kunjungan, dia menambahkan, “Saya tidak akan datang di musim dingin! Jadi saya akan menutup dengan mengatakan “Sampai kita bertemu lagi” di Kanada, di mana saya akan dapat mengungkapkan kedekatan saya dengan Anda dengan lebih baik.

Paus mengakhiri dengan berkat dalam bahasa Inggris: “Tuhan memberkati Anda semua – Bapa, Putra dan Roh Kudus. Berdoalah untuk saya, jangan lupa! Saya akan berdoa untuk Anda. Terima kasih banyak atas kunjungan Anda.”

Pastor Frans de Sales,SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here