Paus di Malta: Cinta Tuhan Mendorong Sukacita Kita

94
Paus Fransiskus di Gua Maria Ta’Pinu di Gozo untuk pertemuan doa hari Sabtu, 2/4/2022.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Setelah tiba di pulau Gozo di Malta dengan kapal katamaran, Paus Fransiskus memimpin pertemuan doa, di mana dia mengatakan Malta adalah harta karun bagi Gereja.

Cinta akan Tuhan adalah apa yang mendorong sukacita kita. Paus Fransiskus memberikan pengingat yang kuat ini pada hari pertamanya di Malta selama pertemuan doa di Gua Maria Nasional Ta’Pinu di Pulau Gozo, Malta, pada Sabtu (2/4).

Bapa Suci mengunjungi pulau Mediterania Malta, menandai Kunjungan Apostoliknya yang ke-36 di luar negeri. Sabtu, ia melakukan perjalanan ke Gozo, rumah bagi Gua Maria yang paling penting di Malta, di mana Paus St. Yohanes Paulus II dan Benediktus XVI berziarah selama Perjalanan Apostolik mereka ke Negara kepulauan ini.

Paus Fransiskus di Gua Maria Ta’Pinu di Gozo untuk pertemuan doa hari Sabtu, 2/4/2022.

Ketika Semuanya Tampak Hilang

Paus mulai mengingat bagaimana Maria dan Yohanes berdiri di kaki Salib Yesus.
“Semuanya tampak hilang, selesai, selamanya.”Paus Fransiskus mengenang ketika Yesus menanggung sendiri luka kemanusiaan kita dan bertanya, “Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku?” dan mengakui bahwa ini juga adalah “doa kita pada saat menderita”.

Dari tempat kudus Ta’Pinu ini, Paus mendorong, agar kita dapat bersama-sama merenungkan awal yang baru yang terjadi pada “jam/waktu” Yesus.

“Di sini, menggantikan bangunan megah yang kita lihat hari ini, hanya berdiri sebuah kapel kecil dalam keadaan rusak. Pembongkarannya telah diputuskan: tampaknya ini adalah akhir. Namun serangkaian peristiwa akan membalikkan keadaan, seolah-olah Tuhan ingin mengatakan kepada orang-orang ini juga: ‘Kamu tidak akan lagi disebut Ditinggalkan, dan tanahmu tidak akan lagi disebut Sunyi; tetapi kamu akan disebut Kegembiraan-Ku ada di dalam dia, dan tanahmu Menikah’” (Yes 62:4) .

Gereja kecil itu, katanya, menjadi tempat doa nasional, tujuan peziarah dan sumber kehidupan baru.

Paus Fransiskus di Gua Maria Ta’Pinu di Pulau Gozo untuk pertemuan doa hari Sabtu, 2/4/2022

Jam Yesus untuk Kehidupan Kita Sendiri

Paus Fransiskus mengingat bahwa Paus St. Yohanes Paulus II, yang meninggal hari ini, 2 April 2005, juga datang ke tempat peziarahan Maria ini sebagai peziarah, menggambarkan ini sebagai “tempat yang dulu tampak ditinggalkan,” yang “sekarang menghidupkan kembali iman dan harapan di dalam umat Allah.”

Mengingat hal ini, Paus menyarankan, kita mencoba untuk menghargai arti “jam” Yesus bagi kehidupan kita sendiri. Jam keselamatan itu, katanya, memperbaharui iman kita dan misi kita bersama.

Bapa Suci menegaskan bahwa kita harus kembali ke asalnya, ke Gereja yang baru lahir yang kita lihat di bawah Salib dalam pribadi Maria dan Yohanes.
“Apa artinya kembali ke asal-usul itu? Apa artinya kembali ke awal?”

Pertama, jelasnya, berarti menemukan kembali esensi iman kita, terutama menemukan kembali pusat iman kita, yaitu hubungan kita dengan Kristus dan pemberitaan Injil kepada dunia.

Tanpa basa-basi, Paus berkata, “Ini adalah sukacita Gereja: untuk menginjili.”
Gereja Malta, kata Bapa Suci, dapat berbagi sejarah yang kaya dari mana harta rohani dan pastoral yang besar dapat diambil. “Namun, kehidupan Gereja – marilah kita selalu mengingat hal ini – tidak pernah hanya ‘masa lalu untuk diingat’, tetapi ‘masa depan yang indah untuk dibangun,’ selalu patuh pada rencana Tuhan.”

Merenungkan apa yang diperlukan untuk membangun masa depan yang hebat ini, Bapa Suci menggarisbawahi, “Betapa pentingnya dalam Gereja cinta persaudaraan dan sambutan yang kita tunjukkan kepada sesama kita!”

Tuhan Hadir di mana Cinta Bertahta

Tuhan, kata Paus, mengingatkan kita akan hal ini pada “jam” salib, dalam mempercayakan Maria dan Yohanes untuk saling menjaga.

Dia mendesak komunitas Kristiani dari segala usia untuk tidak melupakan prioritas ini: ‘Lihatlah, anakmu,’ ‘Lihatlah, Ibumu’. Seolah-olah dia berkata, ‘Kamu telah diselamatkan oleh Tuhan, darah yang sama, kalian adalah satu keluarga, jadi sambut satu sama lain, saling mencintai, saling menyembuhkan luka.’”

Ini, katanya, melibatkan “meninggalkan kecurigaan, perpecahan, rumor, gosip, dan ketidakpercayaan.

“Jadilah ‘sinode’, dengan kata lain, ‘perjalanan bersama.’ Karena Tuhan hadir di mana pun cinta berkuasa!” tandas Paus Fransiskus yang asal Argentina itu.

Paus menunjukkan bahwa penyambutan timbal balik, “bukan karena formalitas murni tetapi dalam nama Kristus, tetap menjadi tantangan abadi,” terutama untuk hubungan gerejawi, “karena misi kita akan membuahkan hasil, jika kita bekerja sama dalam persahabatan dan persekutuan persaudaraan.”

“Kalian adalah dua komunitas yang indah, Malta dan Gozo, sama seperti Maria dan Yohanes!” katanya memberi semangat kepada rakyat Malta.

Bapa Suci memberi semangat kepada orang Malta, “jadilah bintang kutub yang membimbing Anda untuk saling menyambut, menumbuhkan keakraban dan bekerja dalam persekutuan!” Dia meminta mereka untuk maju dan melakukannya “selalu bersama!”
“Selamat datang,” ia menggarisbawahi, “juga merupakan ujian untuk menilai sejauh mana Gereja benar-benar evangelis.”

Paus Fransiskus di atas katamaran (kapal) yang membawanya ke Pulau Gozo.

Cinta Tuhan Mendorong Sukacita

Ini, lanjut Bapa Suci, “adalah Injil yang mesti kita praktekkan: menyambut orang lain, menjadi ‘ahli dalam kemanusiaan’ dan menyalakan api cinta yang lembut bagi mereka yang mengetahui rasa sakit dan kerasnya hidup.” Dalam kasus Paulus juga, Paus mengingat, sesuatu yang penting lahir dari pengalaman dramatis itu, “karena di sini Paulus memberitakan Injil dan setelah itu banyak pengkhotbah, imam, misionaris dan saksi mengikuti jejaknya.”

Dia berterima kasih khusus kepada banyak misionaris Malta yang menyebarkan sukacita Injil ke seluruh dunia, kepada banyak imam, religius wanita dan pria, dan semua yang hadir di hadapannya.

“Kamu adalah pulau kecil, tetapi pulau dengan hati yang besar,” kata Paus Fransiskus.
Bapa Suci juga menyebut Malta sebagai harta karun dalam Gereja dan bagi Gereja. Setelah orang banyak bertepuk tangan, dia berkata sambil tersenyum, “Saya nyatakan lain kali: Anda adalah harta karun dalam Gereja dan untuk Gereja.”

“Untuk melestarikan harta itu,” dia menandaskan, “Anda harus kembali ke esensi Kekristenan: cinta Tuhan, kekuatan pendorong kegembiraan kita, yang mengirim kita ke dunia; dan cinta sesama kita, yang merupakan kesaksian paling sederhana dan paling menarik yang dapat kita berikan kepada dunia.”

Paus Fransiskus menyimpulkan, dengan mengatakan, “Semoga Tuhan menemani Anda di jalan ini dan Perawan Suci membimbing langkah Anda. Semoga Bunda Maria, yang meminta kita untuk berdoa tiga kali “Salam Maria” untuk mengingatkan diri kita sendiri akan hati keibuannya, menyalakan kembali dalam diri kita, anak-anaknya, api misi dan keinginan untuk saling peduli. Semoga Bunda Maria memberkati Anda!”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here