Biarawati Katolik Bergabung dalam Protes Menentang Krisis Ekonomi Sri Lanka

177
Para biarawati Sri Lanka melakukan demonstrasi damai.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Para suster dan postulan di pusat pembinaan Salvatorian di Sri Lanka telah makan makanan dan sayuran mentah selama lebih dari seminggu.

“Ini bukan bagian dari pengorbanan atau praktik Prapaskah, tetapi kami tidak punya gas untuk memasaknya,” kata Suster Dulcie Peiris, pemimpin biara di Kandy, dekat seminari kepausan nasional.

“Saya pergi tiga kali untuk mengambil gas memasak yang ditukar dengan tabung kosong kami, tetapi harus kembali dengan kecewa,” kata biarawati yang memimpin gerakan perdamaian di Sri Lanka selama lebih dari satu dekade untuk meningkatkan hubungan antara Sinhala dan Tamil.

Tidak hanya terjadi kekurangan gas memasak yang akut, “Kami tidak memiliki bahan bakar untuk bepergian, tidak ada transportasi umum, tidak ada listrik dan obat-obatan,” kata suster itu dengan suara lemah ketika dia kembali dari rapat umum protes dan pertemuan doa Minggu Palma (10/4), di seminari nasional.

Peiris mengatakan, dia tidak pernah mengalami situasi seperti itu di Sri Lanka, “Bahkan selama 30 tahun perang saudara,” kata biarawati, yang berusia awal 50-an.
Perang saudara di Sri Lanka berkecamuk dari tahun 1983 hingga 2009 antara mayoritas Sinhala dan minoritas Tamil. Lebih dari 100.000 warga sipil dan 50.000 tentara diperkirakan tewas dalam perang 25 tahun itu.

Dilaporkan dari India, Global Sisters Report mewawancarai beberapa saudara perempuan di Sri Lanka, yang menghadapi keruntuhan ekonomi terburuk sejak kemerdekaannya pada tahun 1948. Negara ini mengalami inflasi besar-besaran dengan kekurangan valuta asing yang menyebabkan kekurangan gas, bahan bakar dan listrik serta kenaikan harga untuk kebutuhan pokok seperti makanan, obat-obatan dan bahan bakar, yang persediaannya terbatas.

Para uskup, imam, dan suster Katolik berbaris di jalan-jalan Kolombo pada 6 April dengan plakat, spanduk, dan slogan yang memprotes kebijakan pemerintah dan menuntut pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa dan timnya. Kardinal Malcom Ranjith juga bergabung dalam aksi protes.

Peiris mengatakan, para pemimpin utama biarawati Katolik di Sri Lanka telah menyerukan untuk bergabung dengan protes nasional terhadap pemerintah yang telah berlangsung sejak pertengahan Maret. Pemerintah menyebabkan krisis ekonomi ini “dengan korupsi dan keserakahan mereka,” katanya.

Kardinal Kolombo Malcolm Ranjith juga telah meminta semua umat Katolik, termasuk para imam dan religius, untuk menyatakan solidaritas dengan rakyat jelata yang memprotes pemerintah.

Sebagai tanggapan, para biarawati telah bergabung dengan rakyat, memprotes dan menuntut solusi untuk masalah tersebut.

Para uskup Gereja Ceylon, Gereja Anglikan di Sri Lanka, juga telah mengorganisir protes besar-besaran sebagai tanggapan atas kekurangan makanan dan barang-barang penting serta krisis ekonomi.

Negara ini terperosok dalam utang setelah mengambil pinjaman besar dari sumber internasional, terutama China. Dua tahun pandemi dan hilangnya pendapatan dari sektor pariwisata telah mempengaruhi kapasitas pembayaran negara.

Suster Gembala Baik Dinalika Perera mengatakan kepada GSR bahwa panti asuhan dan panti jompo mereka menghadapi kekurangan makanan akut, termasuk beras dan susu bubuk serta gas untuk memasak.

Dia mengatakan, sementara beberapa orang telah mendukung mereka sejauh ini, para suster tidak tahu berapa lama bantuan itu akan bertahan. “Bahkan orang biasa berjuang untuk makan satu kali sehari, dan bagaimana mereka bisa mendukung kita?” tanyanya.
Penduduk desa dan petani miskin adalah kelompok yang paling terkena dampak di Sri Lanka, karena mereka tidak punya uang untuk membeli barang-barang penting yang harganya naik setiap hari.

Biara Gembala Baik di Nayakanda, dekat Kolombo, menampung lebih dari 100 anak yatim piatu, wanita dan orang tua selain anggota jemaat.

Suster Prothmary Marianatham dari Suster-suster Keluarga Kudus, yang tinggal di provinsi utara Jaffna, mengatakan kepada GSR bahwa banyak keluarga Sri Lanka menghadapi kelaparan akut, tanpa uang.

“Mereka tidak begitu menderita bahkan selama masa perang,” kata suster Keluarga Kudus dari wilayah etnis Tamil itu. Perang saudara telah meninggalkan luka yang dalam antara orang Sinhala dan Tamil dan bahkan sekarang, tidak banyak program pembangunan yang dilaksanakan untuk orang Tamil. Akibatnya, banyak orang Tamil mengungsi ke India selama perang saudara dan selama kelaparan ini.

Dia mengatakan, orang harus berdiri dalam antrian panjang untuk hampir semua hal dan “tidak ada akhirnya.”

Sementara itu, mantan Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe pada 10 April menyalahkan pemerintah saat ini karena menjerumuskan negara itu ke dalam krisis ekonomi dan politik yang mendalam.

Dia juga memuji India atas bantuannya “secara maksimal” selama krisis ini. India mengirimkan makanan, obat-obatan dan bahan bakar yang membuat Sri Lanka tetap hidup, katanya.

Inflasi mencapai 18,7 persen pada Maret, dengan biaya makanan meningkat hingga 30 persen.

Transparency International Sri Lanka mengatakan situasi saat ini “telah disebabkan oleh penyalahgunaan dan salah urus sumber daya publik dalam skala besar selama beberapa dekade, korupsi, dan kurangnya transparansi dan akuntabilitas secara keseluruhan baik di pemerintahan maupun di sektor layanan publik.”

Shyami Siriverdana, mantan karyawan Colombo Plan, mengatakan, “Sejauh ini, aksi unjuk rasa berlangsung damai dan semua orang termasuk tua dan muda turun ke jalan sejak seminggu.” Orang tua dan para suami berpartisipasi dalam protes.

“Pokoknya, kami tidak memiliki listrik di rumah, dan lebih baik berada di jalanan,” katanya. Sri Lanka sering mengalami pemadaman listrik 10 hingga 13 jam sehari.

Dia mengatakan, ada satu atau dua protes keras di depan rumah presiden, tetapi umumnya “orang tidak memiliki kekuatan untuk melawan sekarang.”

Suster Shiroma Kurumbalapitiya, suster provinsi Salvatorian negara itu, mengatakan religius Katolik Sri Lanka telah memutuskan untuk bergabung dengan perjuangan rakyat pada saat yang genting ini.

Dia berbicara kepada GSR pada 10 April saat dia bersiap untuk pergi ke Misa Minggu Palma dan unjuk rasa protes di Kurunegala, sebuah provinsi dengan mayoritas Buddha.

Dia mengatakan, kemalangan negara dimulai dengan serangan Paskah 2019, diikuti oleh dua tahun pandemi Covid-19.

“Jika lebih dari 300 orang tewas dalam pemboman Paskah tiga tahun lalu, lebih banyak orang meninggal selama musim Paskah ini karena kekurangan obat-obatan dan makanan penting,” katanya.

Kementerian kesehatan mengatakan pekan lalu Sri Lanka menghadapi kekurangan parah 40 obat esensial dan berkurangnya pasokan 140 obat utama lainnya. Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada presiden pada 7 April, Asosiasi Medis Sri Lanka memperingatkan jumlah kematian yang sangat besar, kemungkinan akan melebihi jumlah korban tewas gabungan dari COVID, tsunami 2004, dan perang saudara.

Beberapa proyek seperti Bandara Internasional Mattala Rajapaksa dan infrastruktur yang didanai China seperti jalan raya ekspres yang menghubungkan seluruh pulau, dan Kota Pelabuhan Kolombo belum menghasilkan pendapatan bagi negara.

Sementara itu, telah dilaporkan bahwa ribuan orang Ukraina yang datang sebagai turis sebelum Rusia menginvasi negara mereka pada 24 Februari terdampar di Sri Lanka. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Thomas Scaria (Matters India)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here