Lima Hal yang Perlu Diketahui tentang Benediktus XVI pada Hari Ulang Tahunnya yang Ke-95

57
Paus Benediktus XVI pada 28 Agustus 2010
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – PERTAMA, Paus Emeritus Benediktus XVI lahir pada Hari Sabtu Suci, 16 April 1927, di Marktl am Inn, Bavaria. Menurut hitungan CNA, tahun ini adalah ulang tahun keempatnya pada Sabtu Suci; terakhir kali ulang tahunnya jatuh pada hari ini adalah pada tahun 1960. Paus emeritus juga memiliki tiga hari ulang tahun yang terjadi pada Jumat Agung: Pada tahun 1954, 1965, dan 1976. Tetapi dia memiliki empat hari ulang tahun pada Minggu Paskah untuk menebusnya.

Kedua, Benediktus XVI adalah orang yang paling lama hidup menjadi Paus.
Pada 4 September 2020, Benediktus XVI menjadi orang yang paling lama hidup sebagai Paus, ketika ia melampaui Paus Leo XIII, yang meninggal pada usia 93 tahun dan 140 hari pada tahun 1903. Leo XIII masih memegang gelar pemerintahan tertua Paus, bagaimanapun, sejak Benediktus XVI membuat sejarah dengan cara lain ketika dia mengundurkan diri pada tahun 2013, menjadi paus pertama yang melakukannya dalam hampir 600 tahun.

Ketiga, Benediktus XVI ingin dipanggil ‘Bapa Benediktus’ pada masa pensiunnya.
Dalam sebuah wawancara dengan seorang jurnalis Jerman pada tahun 2014, Paus emeritus mengungkapkan bahwa dia ingin menggunakan gelar “Bapa Benediktus” setelah mengundurkan diri dari kepausan, tetapi dia “pada saat itu terlalu lemah untuk menegakkannya.”

Keempat, Paus emeritus lebih suka soda jeruk daripada bir Jerman.
Meskipun menikmati bir Jerman pada ulang tahunnya yang ke-90 pada tahun 2017, mereka yang mengenal Benediktus secara pribadi mengatakan bahwa dia adalah penggemar berat soda jeruk, yang biasa dikenal dengan nama merek Italia Fanta.

Kelima, Benediktus XVI berdoa rosario setiap hari. Setelah pensiun sebagai Paus, Benediktus XVI berdoa rosario setiap hari sambil berjalan di taman di sekitar rumahnya, Biara Mater Ecclesiae. Karena berjalan menjadi lebih sulit baginya, dia menerima tumpangan dari kereta golf, dan berdoa rosario sambil beristirahat di bangku di Taman Vatikan. Benediktus juga menyapa orang-orang dari bangku berlapis oranye yang sama, yang terletak di dekat sebuah gua yang meniru Gua Bunda Maria dari Lourdes di Perancis.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here