Paus pada Malam Paskah: Semoga Kita Melihat, Mendengar, Mewartakan bahwa Yesus Telah Bangkit

87
Paus Fransiskus pada Malam Paskah di Basilika St. Petrus.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus menghadiri perayaan Malam Paskah di Basilika Santo Petrus, memfokuskan homilinya tentang bagaimana para wanita Injil membantu melihat sekilas “sinar pertama fajar kehidupan Allah yang terbit dalam kegelapan dunia kita,” dan mengajar kita untuk melihat, mendengar dan mewartakan Paskah Tuhan dari kematian ke kehidupan.

Paus Fransiskus menghadiri perayaan Malam Paskah pada Sabtu (16/4/2022) Suci di Basilika Santo Petrus, yang dipenuhi 5.500 peziarah. Perayaan ini adalah yang paling khusyuk dan paling mulia dari semua Hari Raya.

Kardinal Giovanni Battista Re, Dekan Kolese Kardinal, memimpin perayaan itu, sementara Paus Fransiskus menyampaikan homili dan membaptis tujuh katekumen. Paus telah menderita sakit lutut dalam beberapa bulan terakhir, sesuatu yang juga dia sebutkan ketika berbicara kepada pada wartawan baru-baru ini setelah perjalanan pastoralnya ke Malta.

Kedekatan dengan Ukraina

Hadir pada perayaan itu adalah anggota delegasi kecil dari Ukraina, yang terdiri dari perwakilan pemerintah lokal dan parlemen negara, yang bertemu dengan Paus sesaat sebelum liturgi dimulai.

Delegasi itu termasuk walikota Melitopol, Ivan Fedorov, yang sekarang diasingkan. Paus menyambutnya secara khusus selama perayaan itu.

“Dalam kegelapan yang Anda jalani ini, Tuan Walikota, Anggota Parlemen, kegelapan perang yang pekat, kekejaman, kami semua berdoa, berdoa bersama Anda dan untuk Anda malam ini. Kami berdoa untuk semua penderitaan. Kami hanya dapat memberi Anda usaha kami, doa kami dan berkata kepada Anda: “Keberanian! Kami menemanimu!” Dan juga untuk mengatakan kepada Anda hal terbesar yang kita rayakan hari ini: Christòs voskrés! Kristus telah bangkit!”

Saat menyampaikan homili sambil duduk, Paus mengenang betapa banyak penulis telah membangkitkan keindahan malam berbintang, sedangkan malam perang ditandai dengan aliran cahaya yang menandakan kematian.

Malam Paskah di Basilika St. Petrus

Dari Kebingungan Menjadi kegembiraan

Berkaca pada malam Paskah ini, dia mendorong semua orang untuk melihat cahaya fajar yang penuh harapan seperti yang dialami oleh para wanita Injil yang menemukan makam Yesus yang kosong. Mereka menunjukkan kepada kita “sinar pertama fajar kehidupan Tuhan terbit dalam kegelapan dunia kita.”

Paus mengenang bagaimana para wanita yang pergi pagi-pagi sekali untuk mengurapi tubuh Yesus terkejut mendapati mayat itu kosong, ketika bertemu dua sosok dalam pakaian yang menyilaukan yang memberi tahu mereka bahwa Yesus telah bangkit.
“Mereka melihat, mereka mendengar, mereka mewartakan” – tiga aspek dari pengalaman mereka yang juga dapat kita peroleh dari mengingat Paskah Tuhan dari kematian ke kehidupan.

Para Wanita Melihat

Berita pertama tentang kebangkitan menandai “sebuah tanda yang harus direnungkan,” kata Paus, karena itu sepenuhnya membalikkan harapan dan datang sebagai harapan yang menakjubkan dan mengejutkan.

Kadang-kadang kabar baik yang radikal banyak yang tidak “menemukan tempat di hati kita,” tambah Paus, dan seperti para wanita dalam Injil, kita pada awalnya dapat bereaksi dengan keraguan dan terutama ketakutan, sebagaimana narasi Injil menggambarkan reaksi mereka.

Kadang-kadang kita dapat terus melihat kehidupan dan kenyataan dengan perspektif yang tertunduk, lanjut Paus, dan bahkan menghapus masa depan, percaya bahwa segala sesuatunya tidak akan pernah berubah atau membaik, mengubur “kegembiraan hidup.”
Namun, harapan Paskah yang kita nyatakan hari ini adalah panggilan Tuhan untuk melihat kehidupan dengan mata yang berbeda, dan membuat lompatan untuk benar-benar percaya bahwa “takut, rasa sakit, dan kematian tidak akan menguasai kita.”

Sementara kematian dapat memenuhi kita dengan ketakutan dan kesedihan, katanya, kita harus ingat bahwa “Tuhan telah bangkit!”

“Mari kita angkat pandangan kita, singkirkan selubung kesedihan dan sengsara dari mata kita, dan buka hati kita untuk harapan yang Tuhan bawa!”

Para Wanita Mendengar

Mengingat dua pria dengan pakaian mempesona yang berbicara kepada wanita, mengatakan, “Mengapa kamu mencari yang hidup di antara yang mati? Dia tidak ada di sini, tetapi telah bangkit,” kata Paus. Kita sebaiknya mendengar dan mengulangi kata-kata mereka, “Dia tidak ada di sini!”

Tanggapan ini juga dapat terjadi pada kita, ketika kita berpikir bahwa kita telah memahami segala sesuatu tentang Tuhan dan membiarkan gagasan dan perspektif kita sendiri memuat Dia, atau kita hanya mencari Tuhan pada saat dibutuhkan dan melupakan Dia sepanjang hidup kita sehari-hari, atau ketika kita mengabaikan Tuhan yang hadir dalam diri saudara-saudari kita yang membutuhkan bantuan kita.

Paus menambahkan bahwa kita perlu membebaskan diri dari cara berpikir dan berperilaku yang hampir mati, di mana kita bisa menjadi tawanan masa lalu, kurang keberanian untuk membiarkan diri kita diampuni oleh Tuhan, untuk memilih mendukung Yesus dan cinta-Nya.

Kita perlu menerima dan bertemu dengan Tuhan yang hidup yang ingin mengubah kita dan mengubah dunia kita.

“Namun Tuhan telah bangkit! Janganlah kita tinggal di antara kuburan, tetapi lari untuk menemukan Dia, Yang Hidup! Kita juga tidak boleh takut untuk mencari Dia juga di wajah saudara-saudari kita, dalam kisah mereka yang berharap dan bermimpi, dalam penderitaan mereka yang kita derita: Tuhan ada di sana!” tandas Paus Fransiskus.

Suasana Basilika St. Petrus pada Malam Paskah, 16/4/2022

Para Wanita Mewartakan

Kata kerja terakhir yang digarisbawahi Paus adalah bagaimana para wanita mewartakan sukacita kebangkitan, membuka “hati terhadap pesan luar biasa tentang kemenangan Allah atas kejahatan dan kematian.”

Sukacita ini bukan hanya penghiburan yang membahagiakan, tetapi menggerakkan mereka untuk menghasilkan murid-murid misionaris yang “membawa ke seluruh dunia Injil Kristus yang bangkit.”

Paus mengatakan, setelah para wanita melihat dan mendengar, mereka diliputi oleh dorongan dan kegembiraan untuk menyampaikan kabar baik ini, bahkan jika orang mengira mereka gila atau tidak akan mempercayainya.
Sukacita Injil

Paus mengungkapkan keinginannya untuk sebuah Gereja yang dapat mewartakan dengan cara yang sama, dengan semangat yang sama, sukacita Injil, apa yang semua orang Kristen dipanggil untuk lakukan “untuk mengalami Kristus yang bangkit dan berbagi pengalaman dengan orang lain” dan sukacita yang dibawanya.

“Marilah kita menjadikan Yesus, Yang Hidup, bangkit kembali dari semua kubur di mana kita telah menyegel Dia… Mari kita bawa Dia ke dalam kehidupan kita sehari-hari: melalui gerakan perdamaian di hari-hari ini yang ditandai oleh kengerian perang, melalui tindakan rekonsiliasi di tengah hubungan yang rusak, tindakan belas kasih terhadap mereka yang membutuhkan, tindakan keadilan di tengah situasi ketidaksetaraan dan kebenaran di tengah kebohongan. Dan di atas segalanya, melalui karya cinta kasih dan persaudaraan.”

Harapan Memiliki Nama: Nama Yesus

Sebagai kesimpulan, Paus Fransiskus mengingat bagaimana Yesus memasuki “kuburan dosa kita” dan “memikul beban kita” memulihkan kita untuk hidup.

“Mari kita rayakan Paskah bersama Kristus! Dia masih hidup! Hari ini juga, Dia berjalan di tengah-tengah kita, mengubah kita dan membebaskan kita… Karena bersama Yesus, Tuhan yang Bangkit, tidak ada malam yang bertahan selamanya; dan bahkan di malam yang paling gelap sekalipun, bintang pagi terus bersinar.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Thaddeus Jones (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here